Kompas.com - 12/11/2015, 15:02 WIB
Seorang siswa menggunakan layanan transjakarta gratis dengan menunjukkan kartu pelajar dan Kartu Jakarta Pintar (KJP) kepada petugas di Stasiun Manggarai, Senin (24/8/2015). Kompas.com/Unoviana KartikaSeorang siswa menggunakan layanan transjakarta gratis dengan menunjukkan kartu pelajar dan Kartu Jakarta Pintar (KJP) kepada petugas di Stasiun Manggarai, Senin (24/8/2015).
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolsek Metro Tambora Kompol Wirdhanto mengatakan telah mencabut Kartu Jakarta Pintar (KJP) para pelajar yang terlibat tawuran di Kecamatan Tambora, Jakarta Barat.

"Yang sudah dicabut kalau tidak salah kita mengajukan itu sekitar 15 orang, tetapi yang dicabut itu antara tiga sampai empat orang yang memang mendapatkan KJP," ujar Wirdhanto ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (12/11/2015) siang.

Ia menjelaskan, kebijakan tersebut diberlakukan sejak tiga atau empat bulan yang lalu. Polisi akan langsung mengamankan pelajar yang berkumpul dan membawa benda-benda tajam.

"Setelah itu kita arahkan mereka untuk membuat pernyataan bahwa mereka pada saat itu memang tertangkap karena akan melakukan tawuran," kata Wirdhanto.

Surat pernyataan itu harus diketahui RT dan RW.

"Dan itu yang jadi dasar kita mengajukan ke pihak Dinas Pendidikan Jakarta Barat untuk dilakukan pencabutan (KJP)," ujar Wirdhanto.

"Tapi kalau misalnya yang tidak membawa parang dan sebagainya itu kan kita lakukan pembinaan," katanya.

Pada Maret 2015 lalu, Camat Tambora Mursidin juga mengancam mencabut Kartu Jakarta Sehat (KJS) dan KJP untuk meredam tawuran antarwarga dan pelajar.

Kebijakan itu untuk memberi efek jera kepada warga ataupun siswa yang terlibat tawuran.

Mursidin juga mewajibkan semua elemen, mulai dari masyarakat, kepolisian hingga TNI, melakukan piket bergilir.

Piket dilakukan setiap hari, mulai dari siang hingga dini hari. Sedangkan penjagaan diperketat pada Sabtu malam. (Nursita Sari)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sampah Berjejer di Tengah Jalan Raden Patah Tangerang, Warga: Orang Sambil Lewat, Sambil Buang...

Sampah Berjejer di Tengah Jalan Raden Patah Tangerang, Warga: Orang Sambil Lewat, Sambil Buang...

Megapolitan
Gerak Cepat Pemkot Tangerang, Batalkan PTM 100 Persen saat Kasus Covid-19 Melonjak

Gerak Cepat Pemkot Tangerang, Batalkan PTM 100 Persen saat Kasus Covid-19 Melonjak

Megapolitan
Kebakaran 9 Kios di Pasar Rebo, Bermula dari Pedagang Tinggalkan Warung Saat Kompor Menyala

Kebakaran 9 Kios di Pasar Rebo, Bermula dari Pedagang Tinggalkan Warung Saat Kompor Menyala

Megapolitan
88 dari 90 Sekolah yang Ditutup akibat Temuan Kasus Covid-19 Sudah Dibuka Kembali

88 dari 90 Sekolah yang Ditutup akibat Temuan Kasus Covid-19 Sudah Dibuka Kembali

Megapolitan
Polda Metro Jaya Pulangkan 98 Karyawan Pinjol Ilegal di PIK

Polda Metro Jaya Pulangkan 98 Karyawan Pinjol Ilegal di PIK

Megapolitan
Wagub DKI Anggap Wajar Studi Banding Panitia Formula E ke Arab Saudi

Wagub DKI Anggap Wajar Studi Banding Panitia Formula E ke Arab Saudi

Megapolitan
Trotoar di Kebayoran Baru Diduga Diubah Tanpa Izin

Trotoar di Kebayoran Baru Diduga Diubah Tanpa Izin

Megapolitan
Ikan Bandeng di Pasar Malam Rawa Belong Dipanen Khusus untuk Perayaan Imlek

Ikan Bandeng di Pasar Malam Rawa Belong Dipanen Khusus untuk Perayaan Imlek

Megapolitan
Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Megapolitan
UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Megapolitan
Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Megapolitan
Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Megapolitan
Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.