Kardus Susu Bayi Jadi Tempat Menyembunyikan Ribuan Narkoba

Kompas.com - 17/11/2015, 15:47 WIB
Satuan Reserse Narkoba Polres Kota Bandara Soekarno-Hatta mengamankan 50 kilogram lebih berbagai macam jenis narkotika yang diduga akan diedarkan untuk pesta tahun baru di wilayah Jabodetabek. Foto diambil pada Selasa (17/11/2015). Andri Donnal PuteraSatuan Reserse Narkoba Polres Kota Bandara Soekarno-Hatta mengamankan 50 kilogram lebih berbagai macam jenis narkotika yang diduga akan diedarkan untuk pesta tahun baru di wilayah Jabodetabek. Foto diambil pada Selasa (17/11/2015).
|
EditorFidel Ali

TANGERANG, KOMPAS.com — Berbagai jenis narkoba asal China serta Malaysia sebagian besar masuk ke Indonesia lewat jalur udara, yaitu melalui jasa pengiriman barang.

Salah satu modus yang digunakan adalah memasukkan narkoba ke dalam kemasan-kemasan makanan.

"Modusnya macam-macam. Kami temukan 300 butir ekstasi disembunyikan di dalam kardus susu bayi," kata Kasat Narkoba Polres Kota Bandara Soekarno-Hatta Ajun Komisaris Martua Raja Silitonga kepada pewarta, Selasa (17/11/2015).

Peredaran narkoba dari kasus ini dilakukan dengan cara yang berbeda-beda.


Polisi bisa mengungkap adanya ribuan narkoba saat salah satu tersangka yang diamankan, NR (36), akan bertransaksi dengan tersangka lainnya, SD (34), di suatu daerah di Jakarta Barat, awal bulan November 2015.

Mereka adalah WNI yang berperan sebagai pengedar. Narkoba sengaja mulai diedarkan dari bulan November karena untuk disebarkan dan dijual hingga menjelang perayaan Tahun Baru.

Narkoba itu dikirim dari luar negeri menuju Indonesia melalui jasa pengiriman barang, dan telah dikumpulkan selama tiga bulan terakhir.

Narkoba itu diketahui baru beredar di sekitar Jabodetabek.

Adapun narkoba yang berhasil diamankan adalah sabu seberat satu kilogram lebih, ekstasi 61.251 butir, happy five 4.196 butir, dan ketamine sebanyak tiga kilogram.

Narkoba tersebut cukup banyak hingga bisa memenuhi tiga sampai empat koper berukuran besar. (Baca: Polisi Amankan Sabu dan Ekstasi yang Siap Diedarkan Saat Natal dan Tahun Baru)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Fraksi PKS: Nurmansjah 12 Tahun Jadi Auditor, 10 Tahun Anggota Dewan, Pas dengan Anies

Fraksi PKS: Nurmansjah 12 Tahun Jadi Auditor, 10 Tahun Anggota Dewan, Pas dengan Anies

Megapolitan
Fakta Pengungkapan Klinik Psikotropika, Pemilik Tak Punya Izin, Jutaan Butir Akan Dijual

Fakta Pengungkapan Klinik Psikotropika, Pemilik Tak Punya Izin, Jutaan Butir Akan Dijual

Megapolitan
Hujan Deras Sabtu Dini Hari, 10 RT di DKI Tergenang

Hujan Deras Sabtu Dini Hari, 10 RT di DKI Tergenang

Megapolitan
Aksi 212 Berantas Korupsi, Dijaga Ribuan Polisi dan Selesai Tepat Waktu

Aksi 212 Berantas Korupsi, Dijaga Ribuan Polisi dan Selesai Tepat Waktu

Megapolitan
Kabar Terbaru Zat Radioaktif di Tangsel, Mengontaminasi Dua Warga Batan Indah

Kabar Terbaru Zat Radioaktif di Tangsel, Mengontaminasi Dua Warga Batan Indah

Megapolitan
Robohnya Atap SMKN 24: Antara Cuaca Buruk dan Indikasi Kecurangan Saat Direhab

Robohnya Atap SMKN 24: Antara Cuaca Buruk dan Indikasi Kecurangan Saat Direhab

Megapolitan
BMKG: Jakarta Diprediksi Turun Hujan Lokal Sore Ini

BMKG: Jakarta Diprediksi Turun Hujan Lokal Sore Ini

Megapolitan
Kritik Formula E di Monas, Ikatan Arsitek: Mereka Enggak Peduli soal Kesakralan

Kritik Formula E di Monas, Ikatan Arsitek: Mereka Enggak Peduli soal Kesakralan

Megapolitan
Minta Bayaran Rp 450.000 Setelah Antar 3 Penumpang, 3 Tukang Ojek Ditangkap Polisi

Minta Bayaran Rp 450.000 Setelah Antar 3 Penumpang, 3 Tukang Ojek Ditangkap Polisi

Megapolitan
Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X