Kompas.com - 27/11/2015, 11:43 WIB
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
BEKASI, KOMPAS.com — Anggota DPRD Kabupaten Bekasi dari Fraksi PAN, Nurdi Muhidin, dibawa polisi ketika ada aksi demo buruh di depan PT Epson, Kawasan Industri EJIP, Rabu (25/11/2015) lalu.

Kepala Sub-Bagian Hubungan Masyarakat Polres Bekasi Kabupaten Iptu Makmur mengatakan, Nurdi diamankan karena ikut berorasi pada unjuk rasa itu.

"Sebelum diamankan, dia sebelumnya ikut orasi. Ketika diamankan, dia berada di dekat mobil komando buruh dan sempat ngotot. Makanya kita amankan," ujar Makmur ketika dihubungi, Jumat (27/11/2015).

Selain itu, kata Makmur, kawasan EJIP termasuk obyek vital nasional yang tidak boleh digunakan untuk aksi unjuk rasa.

Ditambah lagi, unjuk rasa saat itu mengganggu kepentingan umum dengan menutup jalan. Aksi tersebut juga tidak memiliki surat tanda terima pemberitahuan (STTP).

"Orasi di mobil komando buruh mulai memprovokasi, makanya dibubarkan," ujar dia.

Selain Nurdi, Makmur mengatakan, polisi juga membawa empat orang lain dari kalangan buruh dalam aksi unjuk rasa tersebut. Kelimanya langsung dibawa ke kantor polisi untuk dimintai keterangan.

Berdasarkan hasil keterangan Nurdi, kata Makmur, dia berada dalam aksi tersebut hanya untuk melakukan monitoring. Polisi sudah meminta pimpinan DPRD Kabupaten Bekasi untuk ikut memeriksa hal ini.

"Akan diperiksa apakah sebagai anggota DPRD yang bersangkutan melanggar etika atau tidak," ujar Makmur.

Saat ini, kelima orang tersebut sudah dipulangkan kembali. Namun, Makmur mengatakan, kasus tersebut tetap diselidiki polisi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Megapolitan
Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Megapolitan
Atap Tribun Formula E Ambruk Terkena Badai

Atap Tribun Formula E Ambruk Terkena Badai

Megapolitan
Selidiki Kasus Tabrak Lari Wartawan, Polisi Periksa CCTV di Sekitar Fly Over Kuningan

Selidiki Kasus Tabrak Lari Wartawan, Polisi Periksa CCTV di Sekitar Fly Over Kuningan

Megapolitan
Dua Kelompok Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Berjanji Bertemu lewat Media Sosial

Dua Kelompok Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Berjanji Bertemu lewat Media Sosial

Megapolitan
Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Begini Komentar Penumpang di Stasiun Manggarai

Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Begini Komentar Penumpang di Stasiun Manggarai

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Senjata Tajam dan Stik Golf Disita

Polisi Tangkap 4 Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Senjata Tajam dan Stik Golf Disita

Megapolitan
Banjir di Tol JORR Arah Serpong Tangsel Surut, Kendaraan Bisa Kembali Melintas

Banjir di Tol JORR Arah Serpong Tangsel Surut, Kendaraan Bisa Kembali Melintas

Megapolitan
Polda Metro Kantongi Identitas Terduga Pelaku Tabrak Lari Wartawan di Kuningan

Polda Metro Kantongi Identitas Terduga Pelaku Tabrak Lari Wartawan di Kuningan

Megapolitan
Hujan Deras Guyur Tangsel, BPBD Catat Tujuh Wilayah Terendam Banjir

Hujan Deras Guyur Tangsel, BPBD Catat Tujuh Wilayah Terendam Banjir

Megapolitan
Polda Metro Akan Evaluasi Perluasan Ganjil Genap Setelah Tiga Bulan

Polda Metro Akan Evaluasi Perluasan Ganjil Genap Setelah Tiga Bulan

Megapolitan
Penangkapan Dua Pengedar Narkoba di Jakarta, Barang Bukti Senilai Rp 2,8 Miliar

Penangkapan Dua Pengedar Narkoba di Jakarta, Barang Bukti Senilai Rp 2,8 Miliar

Megapolitan
Gagal Menyalip dan Tertabrak Mobil, Pengendara Motor Tewas di Tapos Depok

Gagal Menyalip dan Tertabrak Mobil, Pengendara Motor Tewas di Tapos Depok

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di 13 Titik Baru, Polda Metro Tak Langsung Tilang Pelanggar

Uji Coba Ganjil Genap di 13 Titik Baru, Polda Metro Tak Langsung Tilang Pelanggar

Megapolitan
Manggarai Jadi Stasiun Sentral, KAI Commuter Antisipasi Lonjakan dan Penumpukan Penumpang

Manggarai Jadi Stasiun Sentral, KAI Commuter Antisipasi Lonjakan dan Penumpukan Penumpang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.