Kompas.com - 01/12/2015, 12:11 WIB
Para penumpang bergantian melakukan tapping di gate stasiun Tanah Abang, Jumat (19/6/2015) pagi. Aldo FenalosaPara penumpang bergantian melakukan tapping di gate stasiun Tanah Abang, Jumat (19/6/2015) pagi.
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Fasilitas "free out" tidak hanya digunakan penumpang commuter line untuk hal-hal curang seperti naik kereta gratis. Ternyata, fasilitas itu terkadang juga digunakan untuk hal-hal yang mempermudah aktivitas mereka.

Seperti Chika Radina, salah seorang karyawan swasta yang bekerja di kawasan Gondangdia. Setiap hari, dia menggunakan commuter line dari Stasiun Bekasi.

Chika mengaku beberapa kali pernah memanfaatkan fasilitas "free out" tersebut untuk menyeberang.

Beberapa stasiun seperti Stasiun Bekasi memang memiliki dua lokasi gate out. Satu lokasi gate out akan menghubungkan penumpang dengan Jalan Ir H Juanda sementara gate out yang lain menghubungkan penumpang ke Jalan Raya Perjuangan.

"Saya kadang udah tap out nih ke arah Jalan Juanda, ternyata suami saya jemputnya di pintu keluar stasiun yang satu lagi. Kalau saya nyebrangnya muter, itu jauh banget. Biar cepat saya nyebrang lewat stasiun ke luar di gate satu lagi. Kan gratis," ujar Chika di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Selasa (1/12/2015).

Chika pun merasa kecewa dengan penghapusan fasilitas "free out" ini. Apalagi, dia tidak pernah menggunakannya untuk naik kereta gratis.

Seorang penumpang lain, Muhammad Erwin, juga memiliki pengalaman menggunakan fasilitas "free out" ini.

Ia menggunakan fasilitas "free out" bila harus ke ATM. Seperti di Stasiun Manggarai, ATM hanya terdapat di dalam stasiun saja. Sehingga, hanya penumpang yang sudah berada di dalam stasiun yang bisa menggunakannya.

"Rumah saya kan dekat (stasiun) Manggarai nih. Ngambil uang di ATM dari pada mesti naik motor mending ke stasiun sebentar, masuk stasiun, ambil uang, keluar lagi," ujar Erwin.

Membeli makanan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kritik Giring Ganesha: Wagub DKI: Tunjukkan Produktivitas dan Prestasi Untuk Jakarta

Soal Kritik Giring Ganesha: Wagub DKI: Tunjukkan Produktivitas dan Prestasi Untuk Jakarta

Megapolitan
Saat Kakek 89 Tahun Diteriaki Maling lalu Dipukuli hingga Tewas, Berawal dari Senggolan Kendaraan di Jalan

Saat Kakek 89 Tahun Diteriaki Maling lalu Dipukuli hingga Tewas, Berawal dari Senggolan Kendaraan di Jalan

Megapolitan
Terduga Pembunuh di Bekasi Ikat Korban, Ancam Saksi, dan Sebut Korban Jatuh dari Tangga

Terduga Pembunuh di Bekasi Ikat Korban, Ancam Saksi, dan Sebut Korban Jatuh dari Tangga

Megapolitan
Pengacara Terdakwa Kasus Pencabulan Anak di Gereja Herkulanus Sempat Memaki Ibu Korban

Pengacara Terdakwa Kasus Pencabulan Anak di Gereja Herkulanus Sempat Memaki Ibu Korban

Megapolitan
BMKG: Sebagian Jakarta Diguyur Hujan Siang hingga Sore

BMKG: Sebagian Jakarta Diguyur Hujan Siang hingga Sore

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kakek Tewas Dikeroyok karena Dituduh Maling | Konvoi Mobil Mewah Tak Ditilang Meski Langgar Aturan

[POPULER JABODETABEK] Kakek Tewas Dikeroyok karena Dituduh Maling | Konvoi Mobil Mewah Tak Ditilang Meski Langgar Aturan

Megapolitan
Kata Saksi soal Baiat ISIS yang Dihadiri Munarman di Makassar: Seret Nama Rizieq hingga Cara Kelabui Polisi

Kata Saksi soal Baiat ISIS yang Dihadiri Munarman di Makassar: Seret Nama Rizieq hingga Cara Kelabui Polisi

Megapolitan
Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun, Polisi Sebut Sudah Berusaha Melerai

Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun, Polisi Sebut Sudah Berusaha Melerai

Megapolitan
Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Megapolitan
Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Megapolitan
Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.