Masih Ada Gubuk Liar di Pinggir Rel Jakarta Kota-Tanjung Priok

Kompas.com - 01/12/2015, 12:53 WIB
KOMPAS/DIAN DEWI PURNAMASARI Bangunan liar masih marak di sisi bantalan rel kereta api sepanjang jalur Stasiun Jakarta Kota-Stasiun Tanjung Priok, Jakarta Utara. Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan menargetkan jalur tersebut akan kembali dibuka pada 1 Desember 2015.
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (KAI) belum dapat memastikan tanggal pengoperasian layanan kereta rel listrik (KRL) commuter line untuk relasi Jakarta Kota-Tanjung Priok.

"Masih ada bangunan-bangunan liar di sejumlah titik yang harus kita tertibkan," kata Senior Manager PT KAI Daops I Bambang Prayitno saat dihubungi, Selasa (1/12/2015).

Menurut Bambang, layanan KRL commuter line relasi Jakarta Kota-Tanjung Priok tidak bisa dioperasikan sebelum gubuk-gubuk liar tersebut ditertibkan.

"Karena ini menyangkut keamanan perjalanan kereta dan masyarakat sekitar. Jangan sampai nanti ada warga yang tersambar kereta," ujar dia.


Pekan lalu, uji coba perlintasan Jakarta Kota-Priok sudah dilakukan. Uji coba dipimpin oleh Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Hermanto Dwiatmoko.

Pada uji coba tersebut, pada sejumlah titik didapati masih ada sejumlah gubuk liar dan pohon yang tepat berada di pinggir rel.

Hermanto meminta PT KAI Daops I untuk segera menertibkannya paling lambat awal Desember ini.

Meski penertiban gubuk-gubuk liar belum sepenuhnya rampung, Bambang menargetkan pelintasan Jakarta Kota-Tanjung Priok tetap bisa dilintasi awal Desember ini.

"Mudah-mudahan (KRL Jakarta Kota-Tanjung Priok) bisa beroperasi sesuai jadwal," ucap Bambang.

Pelintasan KRL Jakarta Kota-Tanjung Priok akan melintasi dua stasiun, yakni Kampung Bandan dan Ancol. Pelintasan ini memiliki panjang sekitar delapan kilometer.



EditorKistyarini

Close Ads X