Masih Ada Gubuk Liar di Pinggir Rel Jakarta Kota-Tanjung Priok

Kompas.com - 01/12/2015, 12:53 WIB
Bangunan liar masih marak di sisi bantalan rel kereta api sepanjang jalur Stasiun Jakarta Kota-Stasiun Tanjung Priok, Jakarta Utara. Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan menargetkan jalur tersebut akan kembali dibuka pada 1 Desember 2015. KOMPAS/DIAN DEWI PURNAMASARIBangunan liar masih marak di sisi bantalan rel kereta api sepanjang jalur Stasiun Jakarta Kota-Stasiun Tanjung Priok, Jakarta Utara. Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan menargetkan jalur tersebut akan kembali dibuka pada 1 Desember 2015.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (KAI) belum dapat memastikan tanggal pengoperasian layanan kereta rel listrik (KRL) commuter line untuk relasi Jakarta Kota-Tanjung Priok.

"Masih ada bangunan-bangunan liar di sejumlah titik yang harus kita tertibkan," kata Senior Manager PT KAI Daops I Bambang Prayitno saat dihubungi, Selasa (1/12/2015).

Menurut Bambang, layanan KRL commuter line relasi Jakarta Kota-Tanjung Priok tidak bisa dioperasikan sebelum gubuk-gubuk liar tersebut ditertibkan.

"Karena ini menyangkut keamanan perjalanan kereta dan masyarakat sekitar. Jangan sampai nanti ada warga yang tersambar kereta," ujar dia.

Pekan lalu, uji coba perlintasan Jakarta Kota-Priok sudah dilakukan. Uji coba dipimpin oleh Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Hermanto Dwiatmoko.

Pada uji coba tersebut, pada sejumlah titik didapati masih ada sejumlah gubuk liar dan pohon yang tepat berada di pinggir rel.

Hermanto meminta PT KAI Daops I untuk segera menertibkannya paling lambat awal Desember ini.

Meski penertiban gubuk-gubuk liar belum sepenuhnya rampung, Bambang menargetkan pelintasan Jakarta Kota-Tanjung Priok tetap bisa dilintasi awal Desember ini.

"Mudah-mudahan (KRL Jakarta Kota-Tanjung Priok) bisa beroperasi sesuai jadwal," ucap Bambang.

Pelintasan KRL Jakarta Kota-Tanjung Priok akan melintasi dua stasiun, yakni Kampung Bandan dan Ancol. Pelintasan ini memiliki panjang sekitar delapan kilometer.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Malam Petaka Bagi Pengguna GrabWheels yang Ditabrak Mobil Camry

Malam Petaka Bagi Pengguna GrabWheels yang Ditabrak Mobil Camry

Megapolitan
Masih Proses Administrasi, Barang Sitaan Kasus First Travel Belum Dilelang

Masih Proses Administrasi, Barang Sitaan Kasus First Travel Belum Dilelang

Megapolitan
Ayah Tiri yang Memperkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Ayah Tiri yang Memperkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Megapolitan
Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, Gantungkan Harapan pada DPRD Depok...

Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, Gantungkan Harapan pada DPRD Depok...

Megapolitan
Kisah Remaja Nekat Jadi Polisi Gadungan, Tergerak karena Lihat Pengendara Lawan Arus

Kisah Remaja Nekat Jadi Polisi Gadungan, Tergerak karena Lihat Pengendara Lawan Arus

Megapolitan
Ibu Korban Tabrakan GrabWheels Sebut Orangtua Pelaku Sampaikan Penyesalannya

Ibu Korban Tabrakan GrabWheels Sebut Orangtua Pelaku Sampaikan Penyesalannya

Megapolitan
Remaja 13 Tahun yang Jadi Polisi Gadungan Dapat Seragam dari Kampungnya

Remaja 13 Tahun yang Jadi Polisi Gadungan Dapat Seragam dari Kampungnya

Megapolitan
Ngeri, Jembatan Motor dan Pejalan Kaki Mepet dengan Perlintasan Kereta di Kalianyar

Ngeri, Jembatan Motor dan Pejalan Kaki Mepet dengan Perlintasan Kereta di Kalianyar

Megapolitan
Cerita Juru Fotokopi di Polres Bekasi, Kelabakan Layani Ratusan CPNS Seharian...

Cerita Juru Fotokopi di Polres Bekasi, Kelabakan Layani Ratusan CPNS Seharian...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG, Hujan Turun di Sejumlah Wilayah Jabodetabek

Prakiraan Cuaca BMKG, Hujan Turun di Sejumlah Wilayah Jabodetabek

Megapolitan
DPRD DKI Akan Ajukan Surat Perpanjangan Waktu Pembahasan Anggaran

DPRD DKI Akan Ajukan Surat Perpanjangan Waktu Pembahasan Anggaran

Megapolitan
Fraksi PSI Sesalkan DKI Pangkas Anggaran Rehab Sekolah tetapi Tambah Anggaran Formula E

Fraksi PSI Sesalkan DKI Pangkas Anggaran Rehab Sekolah tetapi Tambah Anggaran Formula E

Megapolitan
GrabWheels Klaim Punya Aturan buat Pengguna Skuter Listrik

GrabWheels Klaim Punya Aturan buat Pengguna Skuter Listrik

Megapolitan
Keluarga Korban Kecelakaan Minta Grab Evaluasi Aturan Penggunaan GrabWheels

Keluarga Korban Kecelakaan Minta Grab Evaluasi Aturan Penggunaan GrabWheels

Megapolitan
Sejumlah Negara Punya Aturan Soal Skuter Listrik, Indonesia Menyusul?

Sejumlah Negara Punya Aturan Soal Skuter Listrik, Indonesia Menyusul?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X