Kompas.com - 03/12/2015, 14:18 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat melantik Teguh Hendarwan jadi Kepala Dinas Tata Air DKI, Yani Wahyu Purwoko menjadi Wakil Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI, dan Abdul Khalit menjadi Camat Penjaringan, di Balai Kota, Kamis (3/12/2015). KOMPAS.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat melantik Teguh Hendarwan jadi Kepala Dinas Tata Air DKI, Yani Wahyu Purwoko menjadi Wakil Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI, dan Abdul Khalit menjadi Camat Penjaringan, di Balai Kota, Kamis (3/12/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memberi sejumlah pekerjaan rumah bagi Kepala Dinas Tata Air Teguh Hendarwan yang baru dilantik Kamis (3/12/2015) ini.

Basuki memberi kuliah singkat kepada Teguh selama sekitar 30 menit. 

"Tugas Anda sederhana, semua sungai yang sempit dibuat trasenya. Anda usahakan gusur (bangunan liar) sesuai trase. Sheetpile (dinding turap) juga jangan ada yang bocor," kata Basuki, saat pelantikan pejabat eselon, di Balai Kota, Kamis. 

Selain itu, lanjut dia, Dinas Tata Air DKI tidak boleh membangun sheetpile setengah-setengah. Seperti yang terjadi pada pembangunan sheetpile di Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat.

Kemudian, lanjut dia, sepanjang 90 kilometer di wilayah Utara Jakarta selalu terkena dampak air laut pasang. Sehingga, perlu pembangunan tanggul sepanjang pantai utara Jakarta. Pembangunan tanggul mencapai Rp 15 triliun.

"Berpuluh puluh tahun, banjir rob dari Utara, Anda (Dinas Tata Air) enggak pernah ditutup tembok (tanggul). Maunya apa? Supaya jalannya hancur melulu? Supaya keluar duit melulu?" kata Basuki. 

Basuki juga meminta mantan Camat Pulogadung itu untuk merawat intensif pompa-pompa yang tersebar di Jakarta. Ia meminta Teguh berkoordinasi dengan Lurah dan Camat.

Sebab, lanjut dia, Lurah dan Camat lebih mengetahui kondisi pompa dibanding Suku Dinas Tata Air.

"Saya enggak mau kejadian banjir di Dukuh Atas sama Semanggi terulang kembali. Semua di underpass itu dipasang pompa, harus diawasi semua," kata Basuki.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang Kerap Ditarik Pungli oleh Preman

Pedagang di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang Kerap Ditarik Pungli oleh Preman

Megapolitan
Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang, PKL Diminta Rp 5.000 Tiap Malam Minggu

Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang, PKL Diminta Rp 5.000 Tiap Malam Minggu

Megapolitan
Dinkes DKI Imbau Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tak Perlu ke Rumah Sakit

Dinkes DKI Imbau Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tak Perlu ke Rumah Sakit

Megapolitan
Anies Sebut Pemindahan Ibu Kota Tak Akan Atasi Kemacetan Jakarta

Anies Sebut Pemindahan Ibu Kota Tak Akan Atasi Kemacetan Jakarta

Megapolitan
International Youth Championship di JIS Akan Digelar Tanpa Penonton

International Youth Championship di JIS Akan Digelar Tanpa Penonton

Megapolitan
Jakpro Pastikan International Youth Championship Digelar 5 Februari 2022

Jakpro Pastikan International Youth Championship Digelar 5 Februari 2022

Megapolitan
Pasien Covid-19 di RS Polri Melonjak 45 Persen dalam Sepekan Terakhir

Pasien Covid-19 di RS Polri Melonjak 45 Persen dalam Sepekan Terakhir

Megapolitan
Lanjutan Kasus Pencemaran Nama Baik Anak Ahok, Ayu Thalia Tidak Ditahan Usai 5 Jam Pemeriksaan

Lanjutan Kasus Pencemaran Nama Baik Anak Ahok, Ayu Thalia Tidak Ditahan Usai 5 Jam Pemeriksaan

Megapolitan
Muatan Tanah dari Truk Tumpah di Simpang Cengkareng, Petugas Bersihkan hingga 2,5 Jam

Muatan Tanah dari Truk Tumpah di Simpang Cengkareng, Petugas Bersihkan hingga 2,5 Jam

Megapolitan
Pemuda di Jatiwaringin Tewas Disekap dengan Tali dan Lakban yang Dibeli Sendiri

Pemuda di Jatiwaringin Tewas Disekap dengan Tali dan Lakban yang Dibeli Sendiri

Megapolitan
7 Siswa SD Ditangkap Saat Hendak Tawuran, Polisi Sebut Ikut-ikutan Anak SMP

7 Siswa SD Ditangkap Saat Hendak Tawuran, Polisi Sebut Ikut-ikutan Anak SMP

Megapolitan
Penyebab Kematian Pemuda di Jatiwaringin Bekasi Terungkap, Aliran Napas Tertutup Saat Disekap

Penyebab Kematian Pemuda di Jatiwaringin Bekasi Terungkap, Aliran Napas Tertutup Saat Disekap

Megapolitan
Satu Siswanya Positif Covid-19, SMPN 4 Tangsel Ditutup Sementara

Satu Siswanya Positif Covid-19, SMPN 4 Tangsel Ditutup Sementara

Megapolitan
Demo Pengelola, Penjual Cilok yang Mengaku Ahli Waris Lahan Bintaro Xchange Mall Tuntut Haknya

Demo Pengelola, Penjual Cilok yang Mengaku Ahli Waris Lahan Bintaro Xchange Mall Tuntut Haknya

Megapolitan
Hasil Tes Swab Massal, 60 Pegawai Kemensos Terpapar Covid-19

Hasil Tes Swab Massal, 60 Pegawai Kemensos Terpapar Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.