Pengeroyokan Pengemudi Go-Jek Diduga Berawal dari Masalah Uang Parkir Kurang Rp 1.000

Kompas.com - 10/12/2015, 20:42 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Kasus pengeroyokan terhadap pengemudi Go-Jek, Septian (23) alias Pian, diduga diawali masalah uang parkir. Kakak Pian, Suhardi, yang juga pengemudi Go-Jek, disebut berselisih karena uang parkir itu dengan tukang parkir di tempat karaoke NAV, di samping Sunter Mall, Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Hal ini diungkapkan ibu kandung korban, Suciati (51), saat ditemui di rumah duka di kawasan Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Suciati mengatakan, kakak korban, Suhardi, memang biasa menunggu penumpang di tempat karaoke NAV tersebut.

"Anak saya memang ngetem di situ dekat karaoke. (Saya) enggak tahu juga, tapi itu katanya masalah parkiran. Biasa (kalau parkir) bayar Rp 2.000, tahu-tahu naik jadi Rp 3.000. Anak saya (Suhardi) mungkin ada keras omongannya (ke tukang parkir), kejadianlah dipukul kakaknya," kata Suciati kepada Kompas.com di rumah duka, Kamis (10/12/2015) sore.

Setelah dipukul, Suciati mengatakan, Suhari pulang ke rumah. Suhardi lalu mengajak seorang teman untuk mendatangi kembali tempat parkir di karaoke NAV itu.

Suciati menyebutkan, Suhardi yang berjumpa dengan adiknya lalu mengajak korban ke lokasi kejadian. Sampai di sana ternyata terjadi perselisihan lagi. Suhardi kembali dipukul.

"(Kakaknya) mau dibalok musuhnya, tapi dialingin sama adiknya itu si Septian, jadi dia dibela adiknya," ujar Suciati.

Namun, pihak korban kalah jumlah orang. Suciati mengatakan, anaknya dikeroyok tujuh orang, termasuk seseorang yang diduga berprofesi sebagai petugas sekuriti setempat. Saat pengeroyokan, Septian alias Pian dipegangi sembari dianiaya. Bahkan, korban ditusuk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kena di sininya," ujarnya sambil menunjukkan bagian kaki. (Baca: Pengemudi Go-Jek Tewas Ditusuk Tukang Parkir Saat Menolong Kakaknya)

Pian terluka parah akibat penganiayaan ini. Suhardi sang kakak, lanjut Suciati, juga mengalami penganiayaan, tetapi tak separah Pian. Pian akhirnya tewas setelah sempat dibawa ke rumah sakit.

Seorang pekerja sebuah ruko samping lokasi kejadian mengatakan, para juru parkir dikenal "memegang" area parkir ruko di samping Sunter Mall tersebut.

"Pas kejadian itu saya enggak lihat karena lagi libur pilkada kan. Tapi memang yang jaga parkir di sini yang orang daerah itu," ujarnya.

Kepala Polsek Tanjung Priok Komisaris Tumpak Simangunsong, yang ditemui di lokasi kejadian, menolak berkomentar tentang kasus ini.

"Langsung saja sama Kapolres, ya," ujarnya. (Baca: Ibu Pengemudi Go-Jek yang Tewas: Anak Saya Orangnya Baik, Kok Ada yang Tega Ya?)

Kepala Polres Metro Jakarta Utara Komisaris Besar Susetio Cahyadi yang dikonfirmasi, saat dihubungi lewat telepon dan SMS tentang kasus ini, tak merespons sama sekali.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bantah Proyek Tugu Sepeda Mangkrak, Dishub DKI: Progres Sudah 90 Persen Lebih

Bantah Proyek Tugu Sepeda Mangkrak, Dishub DKI: Progres Sudah 90 Persen Lebih

Megapolitan
Soal Bansos Anak Yatim Piatu akibat Covid-19, Dinsos Kota Tangerang Tunggu Kabar Kemensos

Soal Bansos Anak Yatim Piatu akibat Covid-19, Dinsos Kota Tangerang Tunggu Kabar Kemensos

Megapolitan
Polisi Periksa 16 Sekuriti yang Cekcok dengan Warga Perumahan Permata Buana

Polisi Periksa 16 Sekuriti yang Cekcok dengan Warga Perumahan Permata Buana

Megapolitan
Antisipasi Banjir, SDA Kecamatan Tanjung Priok Bersihkan Saluran Air Jalan Warakas 4

Antisipasi Banjir, SDA Kecamatan Tanjung Priok Bersihkan Saluran Air Jalan Warakas 4

Megapolitan
Polisi Persiapkan e-AVIS untuk Umum, Aplikasi Ujian Teori SIM dari Rumah

Polisi Persiapkan e-AVIS untuk Umum, Aplikasi Ujian Teori SIM dari Rumah

Megapolitan
2.560 Pelanggar Ditindak pada Hari Petama Operasi Patuh Jaya 2021

2.560 Pelanggar Ditindak pada Hari Petama Operasi Patuh Jaya 2021

Megapolitan
Jasad Bayi Baru Lahir Ditemukan di Tempat Sampah Kawasan Duren Sawit

Jasad Bayi Baru Lahir Ditemukan di Tempat Sampah Kawasan Duren Sawit

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, Shamrock Kitchen & Bar Tebet Disegel Polisi

Langgar Aturan PPKM, Shamrock Kitchen & Bar Tebet Disegel Polisi

Megapolitan
Capaian Vaksin Covid-19 Dosis 1 di Kota Tangerang Sentuh 73,3 Persen

Capaian Vaksin Covid-19 Dosis 1 di Kota Tangerang Sentuh 73,3 Persen

Megapolitan
Rencana Ganjil-genap di Margonda Depok Akan Diawali Simulasi 2 Minggu

Rencana Ganjil-genap di Margonda Depok Akan Diawali Simulasi 2 Minggu

Megapolitan
UPDATE Kebakaran Lapas Tangerang: Kalapas Dinonaktifkan, Tiga Petugas Jadi Tersangka

UPDATE Kebakaran Lapas Tangerang: Kalapas Dinonaktifkan, Tiga Petugas Jadi Tersangka

Megapolitan
Polisi Temukan Gelas Sisa Miras di Lokasi Pria Gantung Diri Saat 'Live' TikTok

Polisi Temukan Gelas Sisa Miras di Lokasi Pria Gantung Diri Saat "Live" TikTok

Megapolitan
Diterapkan Oktober 2021, Ganjil Genap di Depok Rencananya Berlaku Akhir Pekan

Diterapkan Oktober 2021, Ganjil Genap di Depok Rencananya Berlaku Akhir Pekan

Megapolitan
Pemenang Sayembara Diumumkan, Tugu Pamulang yang Mirip Toren Air Segera Direvitalisasi

Pemenang Sayembara Diumumkan, Tugu Pamulang yang Mirip Toren Air Segera Direvitalisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tambah Luas Lahan TPST Bantargebang 7,5 Hektare

Pemprov DKI Tambah Luas Lahan TPST Bantargebang 7,5 Hektare

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.