Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ahok: Metromini Ugal-ugalan akibat Kegagalan PT Transjakarta

Kompas.com - 17/12/2015, 14:51 WIB
Kurnia Sari Aziza

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyebut banyaknya metromini yang masih beroperasional dan ugal-ugalan sebagai bagian kegagalan PT Transjakarta.

Basuki mengatakan, badan usaha milik daerah (BUMD) yang dipimpin Antonius NS Kosasih itu gagal membeli bus dalam jumlah banyak.

Tak hanya itu, lanjut dia, PT Transjakarta juga gagal mengintegrasikan perusahaan bus sedang. 

"Metromini memang mati sendiri kok karena kami terus tambah bus. Tetapi, memang ini ada kegagalan dari PT Transjakarta juga sebetulnya," kata Basuki di Balai Kota, Kamis (17/12/2015).

Akhirnya, dia terpaksa menghubungi Menteri Perhubungan Ignasius Jonan untuk meminta tambahan bus sebanyak 600 unit dengan status meminjam karena Jakarta dinilainya sudah darurat bus.

"Beliau mau kasih, tetapi kasih bagaimana? Kalau rupiah per kilometer kita hitung di luar, maka akan rugi karena lebih macet, lebih baik (operator) yang di luar transjakarta yang operasikan," kata Basuki. 

Di sisi lain, Basuki mengaku telah menginstruksikan PT Transjakarta untuk membeli banyak bus sejak tahun 2014 lalu, kemudian kerja sama dengan banyak perusahaan bus swasta serta menentukan trayek bus.

Tak hanya itu, Basuki juga meminta perusahaan bus swasta untuk tidak lagi menerapkan sistem setoran, tetapi dengan pembayaran rupiah per kilometer.

"(Metromini) ini kan bandel, dia tahu sistem rupiah per kilometer, tetapi enggak mau perbaikan kan. Nah kalau enggak mau perbaikan, kami tambah bus sendiri dan lama-lama dia habis sendiri," kata Basuki. 

Kemudian, sopir-sopir metromini yang baik akan direkrut dan diberi gaji sekitar dua kali nilai upah minimum provinsi (UMP) 2016. Nantinya, bus yang akan menggantikan metromini adalah bus transjakarta single.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Warga Pademangan Kekurangan Air Bersih, Heru Budi Janji Kirim Mobil Tangki Air

Warga Pademangan Kekurangan Air Bersih, Heru Budi Janji Kirim Mobil Tangki Air

Megapolitan
Nasdem DKI Sambut Baik Anies yang Umumkan Maju Pilkada Jakarta

Nasdem DKI Sambut Baik Anies yang Umumkan Maju Pilkada Jakarta

Megapolitan
Melawan Saat Ditangkap, Perampok Jam Tangan Mewah di PIK 2 Ditembak

Melawan Saat Ditangkap, Perampok Jam Tangan Mewah di PIK 2 Ditembak

Megapolitan
Ada Dugaan Tindak Pidana, Kasus Pelecehan Seksual oleh Rektor Universitas Pancasila Naik ke Penyidikan

Ada Dugaan Tindak Pidana, Kasus Pelecehan Seksual oleh Rektor Universitas Pancasila Naik ke Penyidikan

Megapolitan
Mengaku Malaikat, Wanita di Depok Ancam 'Tebalikin' Rumah Warga jika Tak Diberi Uang

Mengaku Malaikat, Wanita di Depok Ancam "Tebalikin" Rumah Warga jika Tak Diberi Uang

Megapolitan
Kiprah Politik Anies Baswedan : dari Ikut Konvensi Demokrat, Jadi Capres hingga Maju Cagub Jakarta Lagi

Kiprah Politik Anies Baswedan : dari Ikut Konvensi Demokrat, Jadi Capres hingga Maju Cagub Jakarta Lagi

Megapolitan
Marah Dikasih Uang Sedikit, 'Malaikat' di Depok Lempar Kue dari Toples

Marah Dikasih Uang Sedikit, "Malaikat" di Depok Lempar Kue dari Toples

Megapolitan
Jelang Idul Adha, Pemkot Jakpus Pastikan 6.158 Hewan Kurban Sehat

Jelang Idul Adha, Pemkot Jakpus Pastikan 6.158 Hewan Kurban Sehat

Megapolitan
Anies Maju Pilkada Jakarta: Didukung PKS-PKB, Parpol Lain Masih Menimbang-nimbang

Anies Maju Pilkada Jakarta: Didukung PKS-PKB, Parpol Lain Masih Menimbang-nimbang

Megapolitan
Beda Poros Politik, Anies Dinilai Tak Cocok Duet dengan Kaesang di Pilkada Jakarta

Beda Poros Politik, Anies Dinilai Tak Cocok Duet dengan Kaesang di Pilkada Jakarta

Megapolitan
Anies Umumkan Maju Pilkada Jakarta, Nasdem: Bagus, Tambah Semarak

Anies Umumkan Maju Pilkada Jakarta, Nasdem: Bagus, Tambah Semarak

Megapolitan
Kaesang Pangarep Dipertimbangkan Golkar di Pilkada Jakarta, Anies Baswedan Masih Mungkin Dibahas

Kaesang Pangarep Dipertimbangkan Golkar di Pilkada Jakarta, Anies Baswedan Masih Mungkin Dibahas

Megapolitan
Kemunculan Lawan Berat Setelah Anies Umumkan Maju Pilkada Jakarta, Ahmed Zaki: Sah-sah Saja...

Kemunculan Lawan Berat Setelah Anies Umumkan Maju Pilkada Jakarta, Ahmed Zaki: Sah-sah Saja...

Megapolitan
Wanita di Depok Mengaku Malaikat, Paksa Warga Beri Uang Rp 1 Juta Sambil Marah-marah

Wanita di Depok Mengaku Malaikat, Paksa Warga Beri Uang Rp 1 Juta Sambil Marah-marah

Megapolitan
Golkar Masih Tunggu Keputusan DPP Untuk Pilkada Jakarta 2024

Golkar Masih Tunggu Keputusan DPP Untuk Pilkada Jakarta 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com