Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menurut Ahok, Ini Keuntungan Operator Bus Terintegrasi dengan Transjakarta

Kompas.com - 19/12/2015, 20:13 WIB
Kurnia Sari Aziza

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengungkapkan sejumlah keuntungan jika operator bus bergabung dengan PT Transjakarta.

Salah satunya, Pemprov DKI Jakarta bakal menyediakan pool bagi bus milik operator. (Baca: ITDP: Bekukan Operator yang Tak Mau Gabung ke Transjakarta!)

"Kalau kamu enggak ada pool atau tempat, kami bisa sediakan," kata Basuki di gedung DPRD DKI, Sabtu (19/12/2015). 

Menurut dia, operator bus perlu diintegrasikan dengan Transjakarta untuk mengantisipasi kecelakaan karena sopir bus yang ugal -ugalan. 

Selain itu, Basuki menyebutkan bahwa operator bus sedang lebih untung jika bergabung dengan Transjakarta karena penerapan sistem pembayaran rupiah per kilometer.

Dengan sistem pembayaran per kilometer ini, pemilik bus tidak perlu memikirkan setoran. Pemprov DKI, menurut dia, akan memberi public service obligation (PSO) kepada PT Transjakarta untuk pembayaran rupiah perkilometer.

Sistem ini juga diyakini Basuki akan menjadikan sopir bus tidak ugal-ugalan demi mengejar setoran.

"Kami juga jamin service dan gaji sopir kami naikkan 2-2,5, bahkan 3,5 kali nilai UMP (upah minimum provinsi). Jadi kamu tinggal jalan saja," kata Basuki. 

Untuk sopir bus transjakarta single, Basuki menjanjikan gaji 2-2,5 kali nilai UMP 2016 atau sekitar Rp 6,2 juta.

Sementara itu, sopir bus gandeng dijanjikan gaji 3,5 kali nilai UMP 2016 atau sekitar Rp 10,85 juta. (Baca: Hanya Satu dari Lima Operator yang Siap Bergabung dengan Transjakarta)

"Supaya orang bisa lepas dari motor, jalur transjakarta akan kami sterilkan dan kami sudah beli separator. Kalian kalau jalan, enggak ada penumpang lebih bagus, keliling saja. Gaji ada, minyak dibayarin, service juga kami jamin," kata Basuki.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Megapolitan
Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Megapolitan
Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Megapolitan
Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Megapolitan
Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Megapolitan
Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Megapolitan
Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Megapolitan
Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Megapolitan
Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Megapolitan
Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Megapolitan
Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Megapolitan
Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Megapolitan
Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Megapolitan
Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com