Joki "3 in 1" Lapor Polisi Diperkosa WNA di Kemang

Kompas.com - 22/12/2015, 11:53 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com — Seorang joki 3 in 1, SM (18), menjadi korban pemerkosaan di dalam mobil di basement mal, Jakarta Selatan, Senin (21/12/2015). SM diduga diperkosa oleh dua warga negara asing (WNA).

"Korban lapor sekitar pukul 23.00 WIB ke Polres Jakarta Selatan. Korban mengaku baru saja diperkosa orang negro," kata Kasubag Humas Polres Metro Jakarta Selatan Ajun Komisaris Purwanta, Jakarta, Selasa (22/12/2015).

SM biasa mangkal di sekitar kawasan Senayan City. Saat itu, ia diminta untuk naik ke sebuah mobil APV oleh pelaku.

Pelaku, lanjut Purwanta, tidak bisa berbahasa Indonesia sehingga tidak banyak perbincangan antaran SM dan pelaku.

Namun, gelagat mencurigakan terjadi saat pelaku membawa SM berputar-putar. SM meminta turun, tetapi pelaku tidak memperbolehkan dan malah dibawa ke basement mal di daerah Kemang.

"Korban sempat melawan, tetapi kedua pelaku memegangnya hingga akhirnya mereka bergantian memerkosa korban," katanya.

Setelah diperkosa, SM ditinggalkan di area parkir. Beruntung, mobil patroli polisi melintas dan ia langsung menceritakan peristiwa yang telah dialaminya.

SM langsung dibawa ke Mapolres Metro Jakarta Selatan untuk membuat laporan dan melakukan visum di RS Polri Kramat Jati. Polisi masih melakukan pengejaran terhadap kedua pelaku.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembobol ATM di Pondok Aren Klaim Gunakan Uang Curian untuk Santunan

Pembobol ATM di Pondok Aren Klaim Gunakan Uang Curian untuk Santunan

Megapolitan
Polisi: Komplotan Pembobol ATM Telah Beraksi di 7 Minimarket Wilayah Tangsel

Polisi: Komplotan Pembobol ATM Telah Beraksi di 7 Minimarket Wilayah Tangsel

Megapolitan
Jakarta Banjir, Ini Daftar Area Hijau yang Kini Berubah Jadi Mal hingga Gedung

Jakarta Banjir, Ini Daftar Area Hijau yang Kini Berubah Jadi Mal hingga Gedung

Megapolitan
Sempat Kabur, Komplotan Pembobol ATM Minimarket di Pondok Aren Akhirnya Ditangkap

Sempat Kabur, Komplotan Pembobol ATM Minimarket di Pondok Aren Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Begini Cerita Terbentuknya Komplotan Miras Impor Palsu di Jakarta Utara

Begini Cerita Terbentuknya Komplotan Miras Impor Palsu di Jakarta Utara

Megapolitan
Jelang Imlek, Patung-patung Dewa di Wihara Dharma Bakti Dibersihkan

Jelang Imlek, Patung-patung Dewa di Wihara Dharma Bakti Dibersihkan

Megapolitan
Dipaksa Akui Lempar Batu, Lutfi Si Pembawa Bendera Mengaku Disetrum dan Dipukul

Dipaksa Akui Lempar Batu, Lutfi Si Pembawa Bendera Mengaku Disetrum dan Dipukul

Megapolitan
Pesan Anies ke Cawagub DKI, Janji Kampanyenya Diikuti

Pesan Anies ke Cawagub DKI, Janji Kampanyenya Diikuti

Megapolitan
Warga Sebut Semen Cor di Flyover Gaplek Sudah Dua Kali Rembes

Warga Sebut Semen Cor di Flyover Gaplek Sudah Dua Kali Rembes

Megapolitan
Pemalsu Miras Impor di Jakarta Utara Jual Produknya Seharga Rp 200.000

Pemalsu Miras Impor di Jakarta Utara Jual Produknya Seharga Rp 200.000

Megapolitan
Mengapa Tak Ada Politisi PKS yang Hadiri Pengumuman Cawagub DKI Bersama Gerindra?

Mengapa Tak Ada Politisi PKS yang Hadiri Pengumuman Cawagub DKI Bersama Gerindra?

Megapolitan
Polisi Amankan 1 Kendaraan Roda Empat dalam Bentrok Ormas di Bogor

Polisi Amankan 1 Kendaraan Roda Empat dalam Bentrok Ormas di Bogor

Megapolitan
Ada Barongsai Air dan Darat di Seaworld Saat Perayaan Imlek 2020

Ada Barongsai Air dan Darat di Seaworld Saat Perayaan Imlek 2020

Megapolitan
Semen Cor Proyek Flyover Rembes, Jalan Gaplek Macet Panjang

Semen Cor Proyek Flyover Rembes, Jalan Gaplek Macet Panjang

Megapolitan
Nama Cawagub DKI Diganti, Anies Yakin Gerindra-PKS Punya Pertimbangan Matang

Nama Cawagub DKI Diganti, Anies Yakin Gerindra-PKS Punya Pertimbangan Matang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X