Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Usai Mogok Massal, Metromini Kini Miliki Spidometer dan Rem Tangan

Kompas.com - 22/12/2015, 19:40 WIB
Dian Ardiahanni

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com — Pasca-mogok massal sopir metromini se-DKI Jakarta pada Senin (21/12/2015) lalu, kini beberapa bus oranye itu tampak sudah diperbaiki.

"Sekarang mobilnya sudah dilengkapi spidometer dan rem tangan," kata sopir Metromini S-71 Blok M-Bintaro, Bari (57), kepada Kompas.com di Jakarta, Selasa (22/12/2015).

Ia menambahkan, spidometer serta rem tangan dan kaki pada kendaraannya dapat berfungsi dengan baik. Namun, meski berfungsi, kotak spidometer metromini tersebut tampak usang dan tua.

Rem tangan yang digunakan tampak diakali dengan menggunakan rem mobil biasa. Selain itu, beberapa kabel setir masih terurai dan tampak tidak rapi. Bari kini telah memiliki kartu pengenal pengemudi (KPP) sebagai bagian dari kelengkapan data dirinya.

"KPP-nya baru diperbarui lagi. Sebelumnya saya enggak memedulikan ini," ujar pria itu.

KKP milik Bari juga diisi lengkap dengan data nomor keanggotaan hingga masa berlaku kartu itu. Sementara itu, KKP milik sopir Metromini S-610 Blok M-Pondok Labu, Lino (38), tidak sama seperti milik Bari.

Tanda pengenal pria itu kosong dan tidak terisi data apa pun. Hanya sebuah foto ukuran 4 x 6 tertempel di sana.

"Saya waktu dapat ya hanya begini, kosong melompong. Ini juga harus bayar Rp 25.000," ungkap Lino.

Serupa dengan bus yang dikendarai Bari, walau sudah dilengkapi spidometer serta rem tangan dan kaki, alat kemudi metromini milik Lino pun sudah agak usang. Bahkan, cat langit-langit bus pun tampak retak. Namun, Lino mengakui bahwa metromininya baru melalui uji kelayakan pada bulan lalu.

"Mobil ini juga baru diuji kir, jadi sudah pasti laik jalan. Soalnya juga ada pengecekan fisik," tutur Lino.

Berbeda dengan kedua metromini sebelumnya, bus S-69 Blok M-Ciledug yang dikendarai oleh Budiman (54) tidak memiliki alat-alat tersebut. Spidometer tidak aktif, rem tangan pun tidak ada.

"Iya, memang belum dipasangi spidometer dan rem tangan," ucap Budiman.

Sementara itu, ketika disinggung mengenai masalah rem kaki, dia mengaku perangkat itu tidak terlalu pakem, tetapi bisa disiasati.

"Enggak pakem-pakem banget, ya tergantung orangnya yang bawa saja gimana," kata Budiman.

Keadaan alat kemudi yang didominasi warna hitam itu terlihat sudah menua. Penutup rangka di sekitar alat kemudi pun tak ada sehingga kabelnya tampak terurai dan tidak teratur.

Sementara itu, kondisi bangku paling belakang bus itu juga berbeda dengan metromini kebanyakan. Walau terbuat dari busa, kursi itu dilapisi kulit jok yang sudah sobek-sobek. Adapun Budiman mengaku tidak memiliki KPP.

"Iya, saya juga enggak punya KPP," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Megapolitan
Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Megapolitan
Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Megapolitan
Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Megapolitan
Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Megapolitan
Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Megapolitan
KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

Megapolitan
Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Megapolitan
Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Megapolitan
RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

Megapolitan
Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Megapolitan
Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Megapolitan
Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Megapolitan
Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com