Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Teman Ahok Belum Temukan Tokoh Partai yang Cocok Dampingi Ahok

Kompas.com - 29/12/2015, 09:56 WIB
Jessi Carina

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com — Perjuangan gerakan Teman Ahok untuk membawa Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama maju pilkada melalui jalur independen salah satunya ialah untuk membuktikan bahwa tidak butuh partai politik untuk mengusung pemimpin.

Terkait calon wakil gubernur DKI, apakah Teman Ahok menemukan calon dari tokoh parpol?

"Sebenarnya bisa dari berbagai latar belakang, termasuk partai," ujar juru bicara Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas, Selasa (29/12/2015).

Meski melalui jalur independen, Amalia mengatakan, calon wakil gubernur yang berasal dari tokoh partai bisa saja terjadi.

Teman Ahok hanya mengatakan bahwa tokoh tersebut harus memiliki komitmen anti-korupsi yang kuat serta mendukung pemerintahan Ahok agar Jakarta bisa lebih baik lagi.

Meskipun demikian, Amalia mengatakan, sampai saat ini, tidak ada partai yang memenuhi kriteria tersebut.

"Tetapi, sejauh ini sih tidak ada nama partai di catatan kami, kita lihat ke depan seperti apa," ujar Amalia.

Pilkada DKI 2017 masih satu tahun lagi. Amalia mengatakan, siapa tahu muncul tokoh partai yang bisa mengimbangi Ahok dalam hal memimpin Jakarta.

Teman Ahok juga sedang "menggodok" nama cawagub yang mungkin bisa disetujui Ahok. Ahok juga sudah mengungkapkan keinginannya untuk menggandeng pegawai negeri sipil (PNS) DKI untuk menjadi cawagubnya dalam pilkada mendatang.

Amalia mengatakan, Teman Ahok setuju saja dengan rencana Ahok itu, asalkan PNS DKI yang dipilih Ahok memenuhi kriteria yang mereka inginkan.

"Asalkan bisa memenuhi karakter seperti Pak Ahok, yaitu bersih, transparan, dan profesional," ujar Amalia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pemilik Warung di Koja Tiba-tiba Dibacok ODGJ, Sang Anak: Ayah Enggak Salah Apa-apa...

Pemilik Warung di Koja Tiba-tiba Dibacok ODGJ, Sang Anak: Ayah Enggak Salah Apa-apa...

Megapolitan
Seorang Pria Meninggal di Trotoar Jalan Margonda, Diduga karena Sakit

Seorang Pria Meninggal di Trotoar Jalan Margonda, Diduga karena Sakit

Megapolitan
Pemuda Disebut Curi Pembatas Jalan di Ragunan, Polisi: Dia Pinjam, Bukan Mencuri

Pemuda Disebut Curi Pembatas Jalan di Ragunan, Polisi: Dia Pinjam, Bukan Mencuri

Megapolitan
Peringati Hari Bumi, Fahira Idris Harap Semakin Banyak Pemda Terbitkan Aturan Kantong Plastik Sekali Pakai

Peringati Hari Bumi, Fahira Idris Harap Semakin Banyak Pemda Terbitkan Aturan Kantong Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Antisipasi Dampak Penonaktifan NIK, Fraksi PSI Minta Posko Aduan di Kelurahan Dioptimalkan

Antisipasi Dampak Penonaktifan NIK, Fraksi PSI Minta Posko Aduan di Kelurahan Dioptimalkan

Megapolitan
Kerahkan 7.783 Personel, Polisi Klaim Tak Bawa Senjata Api untuk Kawal Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK

Kerahkan 7.783 Personel, Polisi Klaim Tak Bawa Senjata Api untuk Kawal Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK

Megapolitan
Kualitas Udara Jakarta Siang Ini Membaik di Posisi Ke-29 Dunia, Masuk Kategori Sedang

Kualitas Udara Jakarta Siang Ini Membaik di Posisi Ke-29 Dunia, Masuk Kategori Sedang

Megapolitan
Ratapan Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai 'Saudara Frame', Tak Menyangka Anaknya Tewas Usai 5 Hari Bekerja

Ratapan Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai "Saudara Frame", Tak Menyangka Anaknya Tewas Usai 5 Hari Bekerja

Megapolitan
Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat Ditutup

Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat Ditutup

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas Diduga Dibunuh Kekasihnya di Kelapa Gading Sudah Punya Dua Anak dari Pria Lain

Wanita Hamil yang Tewas Diduga Dibunuh Kekasihnya di Kelapa Gading Sudah Punya Dua Anak dari Pria Lain

Megapolitan
Begal Remaja Berkatana di Bekasi Sempat Tabrak Polisi, Nyaris Diamuk Massa

Begal Remaja Berkatana di Bekasi Sempat Tabrak Polisi, Nyaris Diamuk Massa

Megapolitan
Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar MK Saat Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres, Hindari Jalan Ini

Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar MK Saat Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres, Hindari Jalan Ini

Megapolitan
Jalan Sekitar Monas Dialihkan hingga 18.00 WIB Imbas Demo Sidang Putusan Sengketa Pilpres

Jalan Sekitar Monas Dialihkan hingga 18.00 WIB Imbas Demo Sidang Putusan Sengketa Pilpres

Megapolitan
Jasad Wanita Hamil di Ruko Kelapa Gading Sudah Dibawa ke Lampung

Jasad Wanita Hamil di Ruko Kelapa Gading Sudah Dibawa ke Lampung

Megapolitan
Saksi Sebut Pria yang Diduga Membunuh Wanita Hamil di Kelapa Gading Sudah Ditangkap

Saksi Sebut Pria yang Diduga Membunuh Wanita Hamil di Kelapa Gading Sudah Ditangkap

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com