Kompas.com - 02/01/2016, 22:12 WIB
Parkir liar di kawasan Monas Jakarta Pusat. Foto diambil Sabtu (2/1/2016). KOMPAS.com/Kurnia Sari AzizaParkir liar di kawasan Monas Jakarta Pusat. Foto diambil Sabtu (2/1/2016).
|
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak wisatawan yang mengeluh akibat parkir liar di kawasan Monumen Nasional (Monas), Sabtu (2/1/2015). Selain membuat macet, para wisatawan juga "dipalak" dengan tarif yang tinggi oleh juru parkir liar. 

"Saya parkir di sini karena tidak dapat parkir di dalam (Monas). Ternyata (tarif parkir) mahal banget, saya ditarikin Rp 30.000 sama preman-preman (juru parkir liar) di sini," kata Widagdo, seorang wisatawan asal Lampung yang turut serta membawa keluarganya berwisata ke Monas, Sabtu (2/1/2016). 

Widagdo mengaku ke Jakarta untuk berlibur bersama keluarganya. Anak bungsunya ingin melihat rekaman teks Proklamasi oleh Presiden pertama Sukarno yang ada di dalam Monas.

Namun, karena masih suasana liburan dan pengunjung Monas membeludak, mereka hanya berfoto-foto di areal Monas. Hal ini membuat dirinya serta keluarganya kapok berwisata ke Monas.

"Enggak lagi-lagi deh liburan ke Monas. Dapat capeknya saja, pulang-pulang dipalak preman tukang parkir he-he-he," kata pria berusia 51 tahun itu. 

Keluhan serupa juga diucapkan Rizky Ramadhansyah (31). Ia meminta Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menertibkan parkir liar yang ada di luar kawasan Monas.

Selain merusak pemandangan, parkir liar itu juga menyebabkan kemacetan.

"Pak Ahok (Basuki) kalau mau tertibin Monas jangan setengah-setengah. Sekalian di luarnya juga dong, banyak PKL (pedagang kaki lima) sama parkir liar ini," kata pria asal Pulogadung Jakarta Timur tersebut.

Selain itu, ia mengimbau Pemprov DKI menambah lahan parkir untuk pengunjung Monas. Agar nantinya uang yang ditarik langsung masuk ke kas daerah dan berguna bagi pembangunan ibu kota.

"Tapi parkir di dalam Monas juga berubah-ubah tarifnya. Kadang-kadang Rp 3.000 atau Rp 5.000 buat motornya," kata Rizky. 

Parkir liar sebelumnya marak terjadi di kawasan Ring I Monas yakni di sisi Jalan Medan Merdeka Selatan dan Jalan Medan Merdeka Timur. Selain mobil dan motor, banyak bus wisata serta bajaj dan andong yang parkir liar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Megapolitan
Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

Megapolitan
Menahan Tangis, Anak Kakek 89 Tahun yang Dikeroyok: Saya Tak Terima Papa Meninggal Mengenaskan

Menahan Tangis, Anak Kakek 89 Tahun yang Dikeroyok: Saya Tak Terima Papa Meninggal Mengenaskan

Megapolitan
UPDATE 24 Januari: 1.993 Kasus Baru, Pasien Aktif Covid-19 di Jakarta Capai 10.488

UPDATE 24 Januari: 1.993 Kasus Baru, Pasien Aktif Covid-19 di Jakarta Capai 10.488

Megapolitan
Sedang Beraksi, Pencuri Modus Ganjal ATM Diciduk Satpam SPBU di Depok

Sedang Beraksi, Pencuri Modus Ganjal ATM Diciduk Satpam SPBU di Depok

Megapolitan
Keluarga Duga Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Tidak Spontan

Keluarga Duga Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Tidak Spontan

Megapolitan
Masyarakat Umum Bisa Disuntik Vaksin Booster di Kota Tangerang, Lansia Tetap Jadi Target Utama

Masyarakat Umum Bisa Disuntik Vaksin Booster di Kota Tangerang, Lansia Tetap Jadi Target Utama

Megapolitan
Sopir Taksi Tewas Gantung Diri di Kalideres, Diduga akibat Masalah Rumah Tangga

Sopir Taksi Tewas Gantung Diri di Kalideres, Diduga akibat Masalah Rumah Tangga

Megapolitan
14 Komunitas Akan Ikut 'Street Race' di Kabupaten Bekasi

14 Komunitas Akan Ikut "Street Race" di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Polda Metro Bentuk Tim Khusus Usut Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung

Polda Metro Bentuk Tim Khusus Usut Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di Kota Tangerang Mencapai 3,1 Persen

Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di Kota Tangerang Mencapai 3,1 Persen

Megapolitan
Gudang Terbakar di Kembangan Jakbar, 13 Unit Damkar Dikerahkan

Gudang Terbakar di Kembangan Jakbar, 13 Unit Damkar Dikerahkan

Megapolitan
Polisi Cari Tersangka Lain Kasus Pengeroyokan Kakek hingga Tewas di Cakung

Polisi Cari Tersangka Lain Kasus Pengeroyokan Kakek hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua Wanita di Cakung Terseret 1 Meter karena Pertahankan Motor yang Hendak Dibegal

Dua Wanita di Cakung Terseret 1 Meter karena Pertahankan Motor yang Hendak Dibegal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.