Kompas.com - 03/01/2016, 12:30 WIB
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — Kota Depok dinilai masih belum menjadi Kota Ramah Anak. Ini, antara lain, karena ada kecenderungan peningkatan jumlah anak yang menjadi korban kejahatan dan banyaknya anak yang hidup di jalan.

Dalam jumpa pers akhir tahun mengenai kinerja jajarannya, Kamis (31/12), Kepala Polres Kota Depok Komisaris Besar Dwiyono, antara lain, mengungkapkan ada kecenderungan terjadi peningkatan kasus kejahatan terhadap anak.

Pada 2014, polresta menangani 219 kasus dan pada 2015 menjadi 231 kasus atau naik sekitar 5 persen. "Rata-rata kasus itu berupa kasus pencabulan terhadap anak," katanya.

Secara terpisah, Arist Merdeka Sirait, Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak yang juga warga Kota Depok, membenarkan adanya kecenderungan peningkatan kejahatan terhadap anak di Kota Depok.

"Kalau disebut Kota Depok menuju kota layak anak, saya setuju. Tapi, kalau disebut kota layak anak, itu terlalu berlebihan," katanya.

Menurut Sirait, catatan Komnas PA menunjukkan, ketimbang 2014, pada 2015 terjadi peningkatan kejahatan terhadap anak sampai 28 persen, jauh dari angka yang dilaporkan kepolisian.

Depok menduduki urutan ketiga sebagai kota yang banyak kasus kejahatan terhadap anak untuk wilayah Jabodetabek.

"Coba saja perhatikan, di Depok banyak anak jalanan atau anak yang tinggal di jalan. Depok juga kurang ruang terbuka hijau. Ke daerah pelosok, masih banyak anak yang tak mendapat pelayanan kesehatan dan pendidikan yang memadai," tuturnya.

Untuk itu Arist Merdeka Sirait berharap, Wali Kota dan Wakil Wali Kota terpilih dalam Pilkda Depok 2015 melakukan evaluasi pencapaian dari 31 indikator kota ramah anak itu.

Lalu, membangun kota dan masyarakat kota dengan menitikberatkan pada percepatan pembangunan menuju kota layak anak.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

18 Titik Banjir di Kecamatan Benda, Pemkot Tangerang Sebut Drainase Tol JORR II Tak Memadai

18 Titik Banjir di Kecamatan Benda, Pemkot Tangerang Sebut Drainase Tol JORR II Tak Memadai

Megapolitan
Titik Banjir di Jakarta Bertambah Jadi 47 RT, Terbanyak di Jakarta Barat

Titik Banjir di Jakarta Bertambah Jadi 47 RT, Terbanyak di Jakarta Barat

Megapolitan
Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Megapolitan
197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

Megapolitan
Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Megapolitan
46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

Megapolitan
Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Megapolitan
Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Megapolitan
Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Megapolitan
Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Megapolitan
Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Megapolitan
Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Megapolitan
Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Megapolitan
Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Megapolitan
UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.