Warga Petogogan: Dulu Banjirnya Seharian, Sekarang Cepat Surut

Kompas.com - 05/01/2016, 16:20 WIB
Suku Dinas Tata Air Jakarta Selatan mengeruk lumpur di Sungai Krukut, di kawasan Petogogan, Jumat (28/8/2015). Kompas.com/Unoviana KartikaSuku Dinas Tata Air Jakarta Selatan mengeruk lumpur di Sungai Krukut, di kawasan Petogogan, Jumat (28/8/2015).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Banjir yang sempat menggenangi rumah warga di Petogogan beberapa waktu lalu kini sudah surut. Tak ada lagi genangan air di sekitar rumah ataupun got-got yang tampak meluap.

Seorang warga RT 08 RW 03 Kelurahan Petogogan, Sanim (50), mengatakan, banjir itu surut dalam waktu sekitar satu jam saja.

Menurut dia, ini karena lumpur di Kali Krukut yang telah dikeruk. Sebab, sebelum pengerukan, genangan air tak bisa surut dalam waktu singkat.

"Biasanya mah sampai seharian. Dari pagi sampai malam masih saja genangannya ada," ujar Sanim kepada Kompas.com, Jakarta, Selasa (5/1/2016).

Tak hanya Sanim, Yuli (30) juga berujar bahwa genangan air yang cepat surut itu sudah mulai terjadi sejak akhir tahun lalu.

"Malam minggu memang sempat banjir, tapi surutnya cepat. Nah, mulai begini sekitar akhir November atau awal Desember lalu," ucap Yuli.

Senada dengan Sanim, Yuli pun berpendapat bahwa hal ini disebabkan oleh pengerukan di Kali Krukut.

"Ini karena kalinya sudah dikeruk nih. Kalau dulu sebelum dikeruk juga enggak tahu tiba-tiba banjir dan surutnya lama," imbuhnya.

Petogogan merupakan salah satu wilayah yang rutin terkena banjir di Jakarta Selatan. Pada 2007, genangan air mencapai tiga meter. Sementara pada 2014, ketinggian air sampai 1,5 meter.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Megapolitan
Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Megapolitan
Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Megapolitan
Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Megapolitan
Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Megapolitan
Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Megapolitan
Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Megapolitan
Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Megapolitan
Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Megapolitan
Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Megapolitan
Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X