Lion Air Mengaku Sudah Tahu Ada Sindikat Pencurian oleh Porternya

Kompas.com - 05/01/2016, 18:21 WIB
Direktur Lion Air, Daniel Putut Kuncoro dok Kemenhub, Kompas.com/ Yoga SukmanaDirektur Lion Air, Daniel Putut Kuncoro
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Operasional Lion Air Daniel Putut menyebutkan bahwa ia sudah lama menduga ada hal yang tidak benar dari keberadaan porter yang bekerja di area bongkar-muat barang penumpang.

Meski begitu, pihaknya mengaku kesulitan mengungkap "permainan" yang dilakukan oleh para porter.

"Sebelum kasus ini terungkap, kami sudah mencium ada indikasi permainan di ground handling. Namun, kami susah membuktikan," kata Daniel Putut kepada pewarta, Selasa (5/1/2016).

Melalui pengungkapan kasus pencurian yang terekam kamera CCTV di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Daniel berjanji akan mengusut tuntas sindikat pencurian yang melibatkan porter dan petugas keamanan maskapai.

Adapun keempat tersangka yang telah diamankan polisi, yaitu dua porter S (22) dan M (29), serta dua petugas sekuriti Lion Air, A (28) dan H (29), sudah resmi dipecat dari Lion Air.

"Ya, kami sudah pecat mereka, otomatis," tutur Daniel.

Adapun mereka yang menjadi porter dan petugas keamanan Lion Air rata-rata lulusan SMA atau sederajat. Mereka digaji sekitar Rp 2,7 juta, setara upah minimum regional (UMR) Kota Tangerang.

Untuk perekrutan porter dan petugas keamanan, ke depannya, pihak Lion Air juga berjanji akan memperketat persyaratan dan kualifikasi yang ditentukan agar dapat mengurangi kasus serupa pada kemudian hari.

Daniel juga menyebutkan, pihaknya telah bekerja sama dengan polisi dan otoritas bandara untuk memperketat pengamanan di area rawan pencurian.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI: Vaksin Covid-19 Diutamakan untuk Tenaga Kesehatan

Wagub DKI: Vaksin Covid-19 Diutamakan untuk Tenaga Kesehatan

Megapolitan
33 Pelajar Diamankan Saat Demo di Sekitar Istana, Kapolda Duga Kelompok Anarko

33 Pelajar Diamankan Saat Demo di Sekitar Istana, Kapolda Duga Kelompok Anarko

Megapolitan
Demonstran Tolak UU Cipta Kerja Tak Diizinkan Mendekat ke Istana

Demonstran Tolak UU Cipta Kerja Tak Diizinkan Mendekat ke Istana

Megapolitan
Kapolda Mengaku Bakal Mediasi Pedemo UU Cipta Kerja dengan KSP

Kapolda Mengaku Bakal Mediasi Pedemo UU Cipta Kerja dengan KSP

Megapolitan
PSBB ke-12 Selama Sebulan, Bagaimana Dampaknya pada Kasus Covid-19 di Kota Tangerang?

PSBB ke-12 Selama Sebulan, Bagaimana Dampaknya pada Kasus Covid-19 di Kota Tangerang?

Megapolitan
Massa Buruh dan Mahasiswa Demo Tolak UU Cipta Kerja di Patung Kuda

Massa Buruh dan Mahasiswa Demo Tolak UU Cipta Kerja di Patung Kuda

Megapolitan
BEM SI Ultimatum Presiden Jokowi untuk Terbitkan Perppu dalam 8x24 Jam

BEM SI Ultimatum Presiden Jokowi untuk Terbitkan Perppu dalam 8x24 Jam

Megapolitan
Cegah Demo Disusupi Kelompok Anarko, Pengamanan di Kawasan Mampang Diperketat

Cegah Demo Disusupi Kelompok Anarko, Pengamanan di Kawasan Mampang Diperketat

Megapolitan
Proyek Rumah DP Rp 0 di 4 Lokasi di Jakarta Tetap Berjalan Selama Pandemi Covid-19

Proyek Rumah DP Rp 0 di 4 Lokasi di Jakarta Tetap Berjalan Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Unjuk Rasa Mahasiswa di Istana Bogor Diwarnai Aksi Bakar Ban

Unjuk Rasa Mahasiswa di Istana Bogor Diwarnai Aksi Bakar Ban

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bongkar Rumah di Bantaran Sungai, Apakah Sesuai dengan Janji Anies Saat Kampanye?

Pemprov DKI Akan Bongkar Rumah di Bantaran Sungai, Apakah Sesuai dengan Janji Anies Saat Kampanye?

Megapolitan
Mahasiswa Unjuk Rasa di Istana Bogor Jelang Kedatangan PM Jepang

Mahasiswa Unjuk Rasa di Istana Bogor Jelang Kedatangan PM Jepang

Megapolitan
Berkaca Demo Sebelumnya, Wagub DKI Minta Para Pedemo Lakukan Rapid Test

Berkaca Demo Sebelumnya, Wagub DKI Minta Para Pedemo Lakukan Rapid Test

Megapolitan
Demo Tolak Omnibus Law, Gerombolan Pelajar Berkumpul dan Hentikan Mobil Pikap di Harmoni

Demo Tolak Omnibus Law, Gerombolan Pelajar Berkumpul dan Hentikan Mobil Pikap di Harmoni

Megapolitan
Massa BEM SI Gelar Aksi Teatrikal Sindir Matinya Demokrasi di Indonesia

Massa BEM SI Gelar Aksi Teatrikal Sindir Matinya Demokrasi di Indonesia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X