Kompas.com - 07/01/2016, 15:54 WIB
Direktur Utama PT Transportasi Jakarta yang baru, Budi Kaliwono usai acara serah terima jabatan dari pejabat yang lama di Kantor PT Transjakarta, di Cawang, Jakarta Timur, Kamis (7/1/2016). Kompas.com/Alsadad RudiDirektur Utama PT Transportasi Jakarta yang baru, Budi Kaliwono usai acara serah terima jabatan dari pejabat yang lama di Kantor PT Transjakarta, di Cawang, Jakarta Timur, Kamis (7/1/2016).
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Utama PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) Budi Kaliwono menyebut hambatan utama dalam pengadaan bus terletak pada cukup lamanya proses perakitan di perusahaan karoseri.

Menurut dia, pembelian bus tidak bisa disamakan dengan pembelian kendaraan pada umumnya.

"Beli bus beda dengan beli pikap. Beli pikap hari ini datang ke show room, langsung dapat. Kalau bus harus menunggu enam bulan. Jadi kalau belinya sekarang, baru bisa mulai bulan Juli. Kalau Mei, baru bisa mulai Desember," kata dia seusai acara serah terima jabatan yang digelar di kantor PT Transjakarta, di Cawang, Jakarta Timur, Kamis (7/1/2016).

Meski demikian, Budi menyatakan akan berusaha untuk memenuhi target mendatangkan minimal 1.000 unit bus baru pada tahun ini.

Ia yakin dapat memenuhi target tersebut. Caranya dengan menggandeng banyak pihak, termasuk perusahaan-perusahaan bus lainnya yang ada di Jakarta.

"Kami akan melibatkan banyak pihak untuk sama-sama membenahi transportasi umum di Ibu Kota," ujar dia. (Baca: Copot Kosasih, Ahok Tunjuk Budi Kaliwono Jadi Dirut PT Transjakarta)

Budi merupakan Direktur Utama PT Transjakarta yang baru. Ia menggantikan pejabat sebelumnya, Antonius Kosasih, yang dinilai Gubernur Basuki Tjahaja Purnama telah gagal dalam melakukan pengadaan bus. Karena itu, Budi dituntut untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Omicron di Jakarta Kian Melonjak, Puncaknya Diprediksi Maret 2022

Kasus Omicron di Jakarta Kian Melonjak, Puncaknya Diprediksi Maret 2022

Megapolitan
Prakiraan BMKG: Sebagian Wilayah Jakarta Akan Duguyur Hujan Ringan hingga Sedang

Prakiraan BMKG: Sebagian Wilayah Jakarta Akan Duguyur Hujan Ringan hingga Sedang

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 di Depok Bertambah 165, Dinkes  Depok: Berasal dari 3 Klaster

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Bertambah 165, Dinkes Depok: Berasal dari 3 Klaster

Megapolitan
Wagub DKI Jakarta: Terbukti Hadirnya Sumur Resapan Bikin Genangan Lebih Cepat Surut

Wagub DKI Jakarta: Terbukti Hadirnya Sumur Resapan Bikin Genangan Lebih Cepat Surut

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Bertambah 122 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, Kini Totalnya 30.330

UPDATE 22 Januari: Bertambah 122 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, Kini Totalnya 30.330

Megapolitan
Wagub DKI Janji Bakal Berjuang Hadapi Lonjakan Kasus Omicron di Ibu Kota

Wagub DKI Janji Bakal Berjuang Hadapi Lonjakan Kasus Omicron di Ibu Kota

Megapolitan
Detik-detik Penumpang Ojol Tewas dalam Kecelakaan di Kebon Jeruk, Motor Serempet Truk Tangki

Detik-detik Penumpang Ojol Tewas dalam Kecelakaan di Kebon Jeruk, Motor Serempet Truk Tangki

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Ada 1.313 Kasus Omicron di Jakarta

UPDATE 22 Januari: Ada 1.313 Kasus Omicron di Jakarta

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Bertambah 201 Kasus Baru Covid-19, Totalnya Kini 32.089

UPDATE 22 Januari: Bertambah 201 Kasus Baru Covid-19, Totalnya Kini 32.089

Megapolitan
Kecelakaan Ojol dengan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Saksi: Helm Utuh, Korban Tewas

Kecelakaan Ojol dengan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Saksi: Helm Utuh, Korban Tewas

Megapolitan
Laka Lantas Libatkan Motor dan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Seorang Penumpang Ojol Tewas

Laka Lantas Libatkan Motor dan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Seorang Penumpang Ojol Tewas

Megapolitan
2 Pemuda Penabrak Tim Patroli Presisi Polda Metro Jaya di Tanjung Priok Kedapatan Bawa Sabu

2 Pemuda Penabrak Tim Patroli Presisi Polda Metro Jaya di Tanjung Priok Kedapatan Bawa Sabu

Megapolitan
Beratnya Jadi Pejalan Kaki di Jakarta, Kota yang Tidak Dirancang untuk Manusia

Beratnya Jadi Pejalan Kaki di Jakarta, Kota yang Tidak Dirancang untuk Manusia

Megapolitan
Pertahakan Motor dari Rampasan Begal, Seorang Remaja di Tapos Dibacok

Pertahakan Motor dari Rampasan Begal, Seorang Remaja di Tapos Dibacok

Megapolitan
Banjir di Tegal Alur Surut, Tinggal Permukiman di Bantaran Kali Semongol Masih Tergenang

Banjir di Tegal Alur Surut, Tinggal Permukiman di Bantaran Kali Semongol Masih Tergenang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.