Kompas.com - 13/01/2016, 11:50 WIB
Stadion Balap Sepeda (Velodrome) di dalam GOR Rawamangun, Pulogadung, Jakarta Timur. Stadion ini hendak direhab dengan dana Rp 400 miliar. Jumat (15/5/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusStadion Balap Sepeda (Velodrome) di dalam GOR Rawamangun, Pulogadung, Jakarta Timur. Stadion ini hendak direhab dengan dana Rp 400 miliar. Jumat (15/5/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku tak mempermasalahkan jika penggunaan arena balap sepeda velodrom untuk kebutuhan Asian Games 2018 dialihkan ke Bandung, Jawa Barat.

Pasalnya, dia melanjutkan, hingga kini, PT Jakarta Propertindo yang ditunjuk untuk merehabilitasi kawasan velodrom di Rawamangun, Jakarta Timur, belum juga melakukan kegiatan. 

"Oh (penggunaan velodrom) dilepas ke Bandung, aku sih enggak masalah. Mereka (PT Jakpro) ini terlalu lambat prosesnya," kata Basuki di Hotel Atlet Century Park, Jakarta, Rabu (13/1/2016).

Basuki mengatakan, ada beberapa pilihan untuk merehabilitasi kawasan velodrom. Pertama, rehabilitasi total dan bersifat permanen, yang dinilai tidak mungkin dilakukan karena keterbatasan waktu.

Kedua, rehabilitasi semipermanen, yang menurut Basuki juga tidak bisa dilakukan. Ketiga, rehabilitasi temporer (sementara), yang masih bisa dikejar. Hanya, rehabilitasi ini memerlukan dana anggaran yang banyak.

"Keluar duit banyak, tetapi (bangunan) hanya tahan 10 tahun. Ini soal harga diri bangsa, gengsi. Mau gimana lagi? Ya mau enggak mau dikerjain," kata Basuki.

Meski demikian, jika ada pihak yang mampu membangun arena balap sepeda secara permanen, Basuki tak mempermasalahkan pengalihan pekerjaan itu. 

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani sebelumnya menargetkan, pembangunan infrastruktur Asian Games 2018 rampung pada Juli tahun 2017.

Pembangunan wisma atlet akan dikerjakan oleh pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pekerjaan Umum dan Pembangunan Rakyat serta PT Perumnas.

Sementara itu, belum ada titik temu untuk velodrom dan arena pacuan kuda.

"Alternatifnya, (penggunaan velodrom) akan di Jawa Barat," kata Puan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Megapolitan
Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Megapolitan
Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

Megapolitan
Polisi Masih Selidiki Penjambret Tas Milik Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat

Polisi Masih Selidiki Penjambret Tas Milik Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat

Megapolitan
Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Megapolitan
Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Megapolitan
Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Megapolitan
Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Megapolitan
Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Megapolitan
Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.