Kompas.com - 16/01/2016, 18:04 WIB
Kos-kosan yang ditinggali terduga teroris bom Thamrin, DS, di Kembangan, Jakarta Barat. Jessi Carina Kos-kosan yang ditinggali terduga teroris bom Thamrin, DS, di Kembangan, Jakarta Barat.
Penulis Jessi Carina
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Kampung Sanggrahan tidak menyangka bom yang dipakai kelompok teroris untuk menyerang di kawasan Sarinah, Jakarta, dirakit di lingkungan rumah mereka. Beberapa warga menceritakan rasa kaget mereka ketika mengetahui fakta itu.

"Saya gemetar loh, enggak nyangka bom Sarinah dibuat di sini," ujar salah seorang warga, Mamay, Sabtu (16/1/2016).

Polisi mendatangi dua rumah yang ditempati terduga teroris MA dan D pada Jumat (15/1/2016) malam. Keduanya tinggal di kawasan Kampung Sanggrahan, Kembangan, Jakarta Barat.

Tempat yang ditinggali MA adalah rumah pribadi. Sementara tempat yang ditinggali DS adalah kos-kosan. Letak kos tersebut hanya berjarak 20 meter dari rumah MA. (baca: Ini Identitas 5 Terduga Teroris di Kawasan Sarinah)

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Krishna Murti sebelumnya mengatakan, kos-kosan DS tersebut diduga kuat menjadi tempat merakit bom yang kemudian diledakan di Jalan Thamrin.

Ditemukan ada enam bom rakitan yang belum meledak saat penyisiran di kawasan Sarinah. Lima bom kecil sekepalan tangan. Satu bom lainnya sebesar kaleng biskuit.

Mamay mengatakan, warga tidak ada yang curiga mengenai segala kegiatan yang dilakukan oleh MA dan D. (baca: Pasca-Teror di Sarinah, Polisi Tangkap 12 Orang dan Sita 9 Senjata Api)

Terlebih lagi, MA merupakan warga asli yang sudah puluhan tahun menetap di kampung itu. D merupakan warga baru yang dibawa MA untuk ikut tinggal di kampung tersebut.

Karena dibawa oleh MA, warga tidak curiga dengan dia. (baca: Kelompok Teroris Kawasan Sarinah Dapat Aliran Dana dari Suriah)

"Jadi enggak ada curiga apa-apa sama dia," ujar Mamay.

Senada diucapkan oleh Harahap. Dia mengatakan, tetangga sekitar sering berpapasan dengan keluarga MA. (baca: Senjata Kelompok Teroris Sarinah Buatan Filipina)

Selama ini, hubungan keluarga MA dengan warga sekitar selalu baik-baik saja. Harahap juga mengenal keluarga MA sebagai keluarga baik-baik.

Keluarga MA juga sering mengadakan pengajian di halaman rumah mereka. Dengan semua pengalaman baik itu, Harahap tidak menduga bom justru dirakit di tengah-tengah keluarga itu.

"Seram sih ngebayanginnya. Dia rakit di rumah, masa enggak kelihatan istri ya, saya juga bingung dia belajar darimana bikin -bikin yang kayak begitu," ujar Harahap.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Shalat di Jakarta Selama Bulan Ramadhan 2021

Jadwal Shalat di Jakarta Selama Bulan Ramadhan 2021

Megapolitan
Ratusan Pedagang Korban Kebakaran di Pasar Minggu Akan Direlokasi

Ratusan Pedagang Korban Kebakaran di Pasar Minggu Akan Direlokasi

Megapolitan
Menengok Rumah Mantan Menlu Pertama RI Achmad Soebardjo yang Kini Dijual

Menengok Rumah Mantan Menlu Pertama RI Achmad Soebardjo yang Kini Dijual

Megapolitan
Jalan di Grand Depok City Ambles, Kedalaman Diperkirakan 3 Meter

Jalan di Grand Depok City Ambles, Kedalaman Diperkirakan 3 Meter

Megapolitan
Gedung Blok C Pasar Minggu Rawan Runtuh, Pedagang Diimbau Jangan Masuk

Gedung Blok C Pasar Minggu Rawan Runtuh, Pedagang Diimbau Jangan Masuk

Megapolitan
Keterangan Saksi di Sidang Rizieq: Bandara Rugi hingga Alasan Tak Bubarkan Acara di Petamburan

Keterangan Saksi di Sidang Rizieq: Bandara Rugi hingga Alasan Tak Bubarkan Acara di Petamburan

Megapolitan
Ini Syarat Membuat dan Perpanjang SKCK Langsung di Polres atau Polsek

Ini Syarat Membuat dan Perpanjang SKCK Langsung di Polres atau Polsek

Megapolitan
Anies Targetkan 95 Persen Lansia Jakarta Divaksin Sebelum Idul Fitri

Anies Targetkan 95 Persen Lansia Jakarta Divaksin Sebelum Idul Fitri

Megapolitan
Suara Buruh: Tolak THR Dicicil, Minta Diskusi Terbuka jika Pengusaha Beralasan Rugi

Suara Buruh: Tolak THR Dicicil, Minta Diskusi Terbuka jika Pengusaha Beralasan Rugi

Megapolitan
Pemprov Banten Buka-bukaan soal Polemik Tugu Pamulang yang Habiskan Rp 300 Juta

Pemprov Banten Buka-bukaan soal Polemik Tugu Pamulang yang Habiskan Rp 300 Juta

Megapolitan
Catat! Jam Operasional Sentra Vaksinasi di Istora Senayan Berubah Selama Ramadhan

Catat! Jam Operasional Sentra Vaksinasi di Istora Senayan Berubah Selama Ramadhan

Megapolitan
Anies Ingatkan Warga Hindari Buka Puasa Bersama dan Kumpul Keluarga Selama Ramadhan

Anies Ingatkan Warga Hindari Buka Puasa Bersama dan Kumpul Keluarga Selama Ramadhan

Megapolitan
Hari Pertama Puasa, Sentra Vaksinasi BUMN Istora Tak Beroperasi

Hari Pertama Puasa, Sentra Vaksinasi BUMN Istora Tak Beroperasi

Megapolitan
Perusahaan Wajib Bayar THR, Pengusaha Diminta Cairkan Tepat Waktu hingga Selesaikan Masalah melalui Perundingan

Perusahaan Wajib Bayar THR, Pengusaha Diminta Cairkan Tepat Waktu hingga Selesaikan Masalah melalui Perundingan

Megapolitan
Larangan Mudik Lebaran 2021, Polisi Buat Titik Penyekatan hingga Kendaraan yang Boleh Melintas

Larangan Mudik Lebaran 2021, Polisi Buat Titik Penyekatan hingga Kendaraan yang Boleh Melintas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X