Grab Keluarkan Fitur-fitur Khusus untuk Kalangan Pebisnis

Kompas.com - 28/01/2016, 12:05 WIB
Tampilan apliksi Grab yang baru KOMPAS.COM/JESSI CARINATampilan apliksi Grab yang baru
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
SINGAPURA, KOMPAS.com — Sejumlah fitur baru diberikan oleh Grab untuk kalangan pebisnis di negara-negara Asia Tenggara. Di antaranya adalah fitur GrabPay dan GrabWork.

"Dengan fitur ini, kita akan menghidupkan gaya hidup cashless," ujar CEO dan Co-founder Grab, Tan Hooi Ling, di The White Rabbit, Singapura, Kamis (28/1/2016).

Tan menjelaskan, fitur GrabPay memungkinkan penumpang untuk melakukan pembayaran dengan kartu kredit.

Fitur ini sebenarnya sudah ada di aplikasi lama, tetapi fitur GrabPay menyediakan pilihan pembayaran dari berbagai jenis kartu kredit.

Dengan cara ini, penumpang tidak perlu lagi berlama-lama di taksi ataupun mobil GrabCar yang mereka tumpangi untuk melakukan pembayaran.

"Mereka bisa segera meninggalkan taksi begitu sampai tanpa harus pusing memikirkan pembayaran," ujar Tan.

Fitur ini juga berkaitan dengan fitur GrabWork yang bisa membedakan jenis tumpangan untuk kepentingan bisnis sehingga memudahkan proses klaim ataupun keperluan pelacakan.

"Para pekerja profesional yang memakai Grab untuk rapat bisa menandai langsung perjalanan bisnis mereka," ujar Tan.

Pembayaran fitur ini juga dilakukan dengan GrabPay berbasis kartu kredit. Tan menjelaskan pebisnis yang ingin menggunakan fitur GrabWork bisa masuk ke situs www.hub.grab.co untuk mengunduh pernyataan pengeluaran bisnis untuk proses klaim.

Namun, sebelumnya, perusahaan terkait harus sudah terdaftar terlebih dahulu di www.grab.co/business.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

12 Oknum Satpol PP DKI yang Diduga Bobol Dana Bank Dipecat

12 Oknum Satpol PP DKI yang Diduga Bobol Dana Bank Dipecat

Megapolitan
365 Kali Hari Anak dari Balik Jeruji Besi di Tangerang...

365 Kali Hari Anak dari Balik Jeruji Besi di Tangerang...

Megapolitan
Setelah Mediasi, Orangtua Murid dan SMA Kolese Gonzaga Sepakat Berdamai

Setelah Mediasi, Orangtua Murid dan SMA Kolese Gonzaga Sepakat Berdamai

Megapolitan
Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Narkoba

Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Polisi Klarifikasi Pelapor Dugaan Penistaan Agama Terhadap Sukmawati Soekarnoputri

Polisi Klarifikasi Pelapor Dugaan Penistaan Agama Terhadap Sukmawati Soekarnoputri

Megapolitan
Kediamannya Retak dan Ambruk, Warga Setu Numpang Tidur di Rumah Tetangga

Kediamannya Retak dan Ambruk, Warga Setu Numpang Tidur di Rumah Tetangga

Megapolitan
Sanksi Cabut Pentil Tak Lagi Mempan, Dishub Derek Kendaraan yang Parkir Sembarangan

Sanksi Cabut Pentil Tak Lagi Mempan, Dishub Derek Kendaraan yang Parkir Sembarangan

Megapolitan
Pembahasan RAPBD DKI 2020 Molor, Wakil Ketua DPRD Yakin Kemendagri Beri Dispensasi untuk Jakarta

Pembahasan RAPBD DKI 2020 Molor, Wakil Ketua DPRD Yakin Kemendagri Beri Dispensasi untuk Jakarta

Megapolitan
Musim Hujan, Bekasi Optimistis Titik Jalan Berlubang Berkurang

Musim Hujan, Bekasi Optimistis Titik Jalan Berlubang Berkurang

Megapolitan
Parkir di Jalur Sepeda, Pelanggar Berhamburan Saat Dishub Razia Dadakan

Parkir di Jalur Sepeda, Pelanggar Berhamburan Saat Dishub Razia Dadakan

Megapolitan
Musim Hujan, Pemkot Bekasi Pangkas Pohon Raksasa di Jalan Utama

Musim Hujan, Pemkot Bekasi Pangkas Pohon Raksasa di Jalan Utama

Megapolitan
Kolong Tol JORR Kota Bintang Bekasi Masih Akan Tergenang pada Musim Hujan Tahun Ini

Kolong Tol JORR Kota Bintang Bekasi Masih Akan Tergenang pada Musim Hujan Tahun Ini

Megapolitan
Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Megapolitan
Api Lahap Satu Rumah di Dekat TPU Casablanca

Api Lahap Satu Rumah di Dekat TPU Casablanca

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Pembobolan ATM oleh Oknum Satpol PP DKI Jakarta

Polisi Selidiki Kasus Pembobolan ATM oleh Oknum Satpol PP DKI Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X