Kompas.com - 03/02/2016, 07:20 WIB
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin (27) sudah memasuki babak baru. Jessica Wongso yang menemani Mirna saat minum kopi ditetapkan sebagai tersangka.

Polisi bersikeras sudah mengantongi bukti-bukti kuat dalam menetapkan Jessica sebagai tersangka, bahkan disebutkan sebagai pelaku tunggal dalam kasus pembunuhan yang menggunakan hidrogen sianida di dalam kopi tersebut. (Baca: Polisi Siapkan Bukti yang Tidak Terbantahkan oleh Jessica)

Seakan ingin segera menuntaskan kasus yang sudah ditangani hampir sebulan oleh kepolisian ini, Jessica yang sebelumnya intens diperiksa sebagai saksi dicegah ke luar negeri dan kemudian ditangkap saat berada di sebuah hotel pada akhir pekan lalu.

Di sisi lain, polisi masih belum menerangkan motif yang dilakukan tersangka hingga memutuskan untuk membunuh Mirna. (Baca: Pengacara Jessica: Tidak Ada Motif Warisan)

Sejauh ini, banyak pembuktian yang mencoba mengaitkan kasus Mirna dengan Jessica dari sisi kepribadiannya. Beragam asumsi dan bukti yang diberikan seakan menunjukkan bahwa Jessica dan Mirna memiliki hubungan khusus, mengarahkan bahwa Jessica sebagai pelaku yang sakit hati terhadap Mirna. (Baca: Isi "Whatsapp" Jessica kepada Mirna yang Kejutkan Dermawan)

Namun, berbagai bukti yang diberikan masih belum menerangkan Jessica sebagai pelakunya. Motif sakit hati berdasarkan kepribadian belum cukup kuat menjadi bukti bahwa Jessica adalah pelakunya.

Di sisi lain, rekaman CCTV di Kafe Olivier juga masih menjadi misteri. Rekaman tersebut dapat menjadi petunjuk kepolisian, apakah ada gerak-gerik mencurigakan yang terjadi sesaat sebelum Mirna meminum kopi yang dipesan oleh Jessica.

Celana Jessica yang dipakai saat kejadian yang kemudian dibuang juga masih menjadi misteri. Polisi pun hingga kini masih mencoba mendapatkan celana tersebut, yang entah sudah terdistribusi bersama sampah lainnya hingga ke mana. (Baca: Polisi Masih Cari Celana Jessica yang Dibuang)

Sebelum ditetapkan sebagai tersangka, Mirna tak segan diwawancarai oleh beberapa awak media televisi nasional. Dengan gamblang dan tenang, ia membantah semua tudingan terhadapnya.

Merasa disudutkan berbagai pihak, Jessica bahkan mengadukan nasibnya ke Komnas HAM karena merasa tidak bersalah. (Baca: Mencari "Missing Link" Kasus Kematian Mirna yang Tewas Usai Minum Kopi)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras Guyur Tangsel, BPBD Catat Tujuh Wilayah Terendam Banjir

Hujan Deras Guyur Tangsel, BPBD Catat Tujuh Wilayah Terendam Banjir

Megapolitan
Polda Metro Akan Evaluasi Perluasan Ganjil Genap Setelah Tiga Bulan

Polda Metro Akan Evaluasi Perluasan Ganjil Genap Setelah Tiga Bulan

Megapolitan
Penangkapan Dua Pengedar Narkoba di Jakarta, Barang Bukti Senilai Rp 2,8 Miliar

Penangkapan Dua Pengedar Narkoba di Jakarta, Barang Bukti Senilai Rp 2,8 Miliar

Megapolitan
Gagal Menyalip dan Tertabrak Mobil, Pengendara Motor Tewas di Tapos Depok

Gagal Menyalip dan Tertabrak Mobil, Pengendara Motor Tewas di Tapos Depok

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di 13 Titik Baru, Polda Metro Tak Langsung Tilang Pelanggar

Uji Coba Ganjil Genap di 13 Titik Baru, Polda Metro Tak Langsung Tilang Pelanggar

Megapolitan
Manggarai Jadi Stasiun Sentral, KAI Commuter Antisipasi Lonjakan dan Penumpukan Penumpang

Manggarai Jadi Stasiun Sentral, KAI Commuter Antisipasi Lonjakan dan Penumpukan Penumpang

Megapolitan
Catat! Ini Perubahan Rute KRL Lintas Bogor dan Bekasi yang Berlaku Mulai Hari Ini

Catat! Ini Perubahan Rute KRL Lintas Bogor dan Bekasi yang Berlaku Mulai Hari Ini

Megapolitan
10 Tempat Nongkrong Murah di Jakarta Pusat

10 Tempat Nongkrong Murah di Jakarta Pusat

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Bogor untuk SMA dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Bogor untuk SMA dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Bogor untuk SMK dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Bogor untuk SMK dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Bekasi, Bogor, Depok untuk SLB dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Bekasi, Bogor, Depok untuk SLB dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Bekasi untuk SMA dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Bekasi untuk SMA dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMA dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMA dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Bekasi untuk SMK dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Bekasi untuk SMK dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Program Kartu Depok Sejahtera Disebut Tidak Transparan, Ini Tanggapan Pemkot Depok

Program Kartu Depok Sejahtera Disebut Tidak Transparan, Ini Tanggapan Pemkot Depok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.