Ahok Anggap Semua Genangan di Jakarta Muncul akibat Sabotase - Kompas.com
BrandzView

Ahok Anggap Semua Genangan di Jakarta Muncul akibat Sabotase

Kompas.com - 07/02/2016, 14:52 WIB
Kompas.com/Alsadad Rudi Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama berfoto dengan para petugas pemeliharaan prasarana dan sarana umum (PPSU) dalam kunjungannya ke terowongan Gembrong, Jakarta Timur, Minggu (7/2/2016)
JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menganggap munculnya genangan di beberapa tempat lain di Jakarta merupakan akibat adanya sabotase.

Ia berpendapat begitu karena ia melihat genangan yang muncul kerap terjadi secara bergantian di lokasi yang berbeda.

Ahok menilai situasi tersebut tidak masuk akal. Sebab hujan yang mengguyur Jakarta selalu terjadi secara merata di semua wilayah.

"Sekarang hujan relatif tidak tergenang. Tapi yang tergenang ganti-gantian tuh. Mana ada, hujannya merata kok. Jakarta kan sekarang hujannya gede banget merata nih. Kenapa tenggelamnya gantian?" kata Ahok saat meninjau terowongan Gembrong, Minggu (7/2/2016).

Ia kemudian menyontohkan saat terjadinya genangan di terowongan Dukuh Atas dan kolong bundaran Semanggi beberapa waktu lalu.

Menurut Ahok, munculnya genangan di kedua lokasi tersebut akibat mesin pompa yang tidak berfungsi karena adanya kabel yang putus.

"Dulu di Gatot Subroto juga tergenang. Saya suruh periksa, ternyata tali air semua ditutupin konblok. Ya enggak bisa turun air. Begitu kita angkat (konbloknya) ya turun. Tapi kan sempat dua jam tergenang," ujar dia.

Ahok tak menyebutkan siapa pihak yang melakukan sabotase. Namun, ia menduga sabotase bertujuan untuk mematahkan pernyataannya yang kerap menyebut Jakarta tidak akan lagi tergenang.

"Nanti bakal ada berita lagi siapa bilang Jakarta enggak tenggelam. Satu dikeluarin. Kan kurang ajar," kata Ahok.

Seperti diberitakan, terjadi genangan setinggi sekitar 10 cm du terowongan Gembrong pada Sabtu petang kemarin. Kedatang terjadi hampir sekitar dua jam.

Mesin pompa di terowongan Gembrong tidak berfungi saat adanya genangan yang mulai muncul sekitar pukul 20.00.

Dugaan awal menyebutkan tidak berfungsinya mesin pompa akibat adanya kabel yang digigit tikus. Namun saat dicek lagi, mesin pompa itu tidak berfungsi karena ada kesalahan pemasangan kabel.

"Makanya saya mau datang. Saya mau lihat tikus segede apa bisa gigit kabel segitu gede. Ternyata bukan tikus, tapi ada salah pasang kabel," ujar Ahok.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorKistyarini
Komentar

Terkini Lainnya