Seriuskah PKB dan Gerindra Dukung Ahmad Dhani?

Kompas.com - 18/02/2016, 08:54 WIB
KOMPAS.com/TRI SUSANTO SETIAWAN Ahmad Dhani (tengah) menerima Pengurus DPP Partai Gerindra DKI Jakarta, di Jalan Pinang Mas II, Pondok Indah, Jakarta Selatan, Kamis (1/10/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com — Kediaman Ahmad Dhani kembali disambangi petinggi partai politik. Setelah pekan lalu didatangi para pengurus DPW Partai Kebangkitan Bangsa DKI Jakarta, giliran para pengurus DPD Partai Gerindra DKI Jakarta mendatangi kediaman musisi itu yang terletak di kawasan Pondok Indah, Jakarta Selatan, Rabu (17/2/2016) malam.

Anggota DPD Partai Gerindra Syarif mengatakan, kunjungan ke rumah Dhani merupakan kunjungan balasan atas kehadiran Dhani dalam acara pertemuan para bakal calon gubernur yang digelar Gerindra beberapa waktu lalu.

"Ini kan kunjungan balasan. Mas Dhani kemarin kami undang di Aryaduta saja hadir. Pak Taufik (Ketua DPD Partai Gerindra DKI) kan enggak lupa dengan kawan. Kata dia, balas silaturahim sana," ujar Syarif yang juga Ketua Tim Penjaringan Calon Gubernur Partai Gerindra.

Dhani memang sempat datang ke acara pertemuan para bakal calon gubernur yang digelar Gerindra. Kedatangannya hanya berselang dua hari setelah adanya pernyataan dukungan dari pengurus PKB DKI Jakarta.


Tak sekadar mendatangi acara yang digelar Gerindra, pada awal pekan ini Dhani juga mendatangi kawasan Kalijodo, Jakarta Utara. Kedatangannya ke kawasan yang dalam waktu dekat direncanakan akan digusur oleh Pemerintah Provonsi DKI Jakarta itu diakui Gerindra menarik perhatian mereka untuk memasukkan Dhani ke dalam bursa bakal calon gubernur.

Menurut Syarif, sejak awal serangan kepada warga Kalijodo bermunculan, mereka terancam digusur dengan aparat lengkap tanpa ada pihak yang mendengarkan. Syarif mengatakan, tiba-tiba Dhani datang saat warga Kalijodo butuh didengar.

"Tindakan Mas Dhani menurut saya sangat luar biasa. Kami setuju karena sejak awal Gerindra menolak kekerasan fisik," ujar Syarif.

Seriuskah dukungan buat Dhani?

Pengamat politik Bony Hargens memprediksi bahwa partai politik tidak benar-benar serius mendukung Dhani. Ia memprediksi apa yang dilakukan PKB dan Gerindra hanya manuver politik jelang Pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta 2017.

Ia mencontohkan langkah PKB yang sempat menyatakan dukungannya kepada Rhoma Irama untuk maju pada Pemilihan Presiden 2014.

"Ingat dukungan PKB ke Rhoma Irama, tapi kemudian mereka mendukung Jokowi. Jadi, PKB ini tahu bagaimana cara meramaikan suasana politik," ujar Boni saat dihubungi, Rabu kemarin.

Boni menduga, baik PKB maupun Gerindra tidak akan serius mendukung Dhani karena pentolan grup band Dewa 19 itu tidak mempunyai pengalaman. Boni yakin bahwa baik PKB ataupun Gerindra tidak akan mengambil risiko mengusung orang yang tak memiliki kemampuan. Terlebih lagi, Gerindra yang memiliki suara cukup besar di DPRD DKI.

"Apa rekam jejaknya Dhani? Saya yakin PKB dan Gerindra sedang mencari figur yang tepat. Namun, supaya kelihatan eksis, mereka dekati orang-orang yang bikin heboh," ujar Boni.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorEgidius Patnistik

Terkini Lainnya

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Megapolitan
Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Megapolitan
Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Megapolitan
Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Megapolitan
Anggota Brimob yang Viral Saat 'Video Call' Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Anggota Brimob yang Viral Saat "Video Call" Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Megapolitan
Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Megapolitan
Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Megapolitan
Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Megapolitan
Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Megapolitan
Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Megapolitan
Foto 'Video Call' Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Foto "Video Call" Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Megapolitan
Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Megapolitan
Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Megapolitan
Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Megapolitan
Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Megapolitan

Close Ads X