Kompas.com - 22/02/2016, 13:45 WIB
Salah satu lorong yang dipenuhi kafe di Kalijodo, Penjaringan, Jakarta Utara. KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMSalah satu lorong yang dipenuhi kafe di Kalijodo, Penjaringan, Jakarta Utara.
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com — Bau apek dan debu menyelimuti ruangan kafe di kawasan Kalijodo. Kondisi di dalam kafe juga tak kalah parah. Hanya ada bangku dan beberapa meja berserakan.

Kondisi tersebut ditemukan pada kafe di bagian dalam gang Kalijodo. Di bangunan kafe yang tak berukuran besar tersebut, hanya sampah dan kepingan VCD musik yang tersisa.

Tak ada lagi tanda-tanda pemilik kafe di kawasan Kalijodo. Bahkan, tak ada satu orang pun yang beres-beres di tempat tersebut.

Sementara itu, di kafe-kafe bagian depan, tepatnya dekat bibir sungai, masih ada orang. Beberapa pemilik kafe terlihat berada di dalam. Mereka tampak mengemas barang-barangnya untuk segera angkat kaki dari kawasan prostitusi tersebut.

"Sekarang Kalijodo udah seperti kota mati," kata Apin (43), warga Kalijodo, Jakarta Utara, kepada Kompas.com, Senin (22/2/2016).

Apin bercerita, kondisi tersebut sudah mulai terasa sejak Operasi Pekat yang dilakukan petugas gabungan dari Polri dan TNI pada Sabtu (20/2/2016).

Para pemilik kafe berbondong-bondong meninggalkan kafenya dengan membawa serta barang-barang mereka.

Bukan hanya itu, para PSK malah lebih dulu pergi dari kawasan prostitusi tersebut. Mereka meninggalkan kawasan tersebut beberapa hari sebelum Operasi Pekat.

Kompas TV Warga Kalijodo Pindah Sebelum Digusur

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok, Sandi: Teman-teman Diancam Dipecat jika Dukung Saya

Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok, Sandi: Teman-teman Diancam Dipecat jika Dukung Saya

Megapolitan
Diduga Akan Tawuran, Sejumlah Remaja Diamankan di Manggarai Selatan

Diduga Akan Tawuran, Sejumlah Remaja Diamankan di Manggarai Selatan

Megapolitan
Bima Arya: Rizieq Shihab Tolak Sampaikan Hasil Tes PCR

Bima Arya: Rizieq Shihab Tolak Sampaikan Hasil Tes PCR

Megapolitan
Saat Rizieq Shihab Dirawat, Bima Arya Ingatkan Dirut RS Ummi Cegah Kerumunan Massa

Saat Rizieq Shihab Dirawat, Bima Arya Ingatkan Dirut RS Ummi Cegah Kerumunan Massa

Megapolitan
Anak Anggota DPRD Bekasi Dilaporkan ke Polisi Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Anak Anggota DPRD Bekasi Dilaporkan ke Polisi Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Megapolitan
JPU Hadirkan 5 Saksi Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab, Salah Satunya Bima Arya

JPU Hadirkan 5 Saksi Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab, Salah Satunya Bima Arya

Megapolitan
UPDATE 14 April: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Kemayoran Terisa 1.308 Orang

UPDATE 14 April: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Kemayoran Terisa 1.308 Orang

Megapolitan
Bima Arya Siap Bersaksi dalam Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Hari Ini

Bima Arya Siap Bersaksi dalam Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Hari Ini

Megapolitan
Muncul Bibit Siklon Tropis 94W, BPBD DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem 15-16 April

Muncul Bibit Siklon Tropis 94W, BPBD DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem 15-16 April

Megapolitan
Berkah Ramadhan bagi Penjual Nasi Kapau Senen, Keuntungan Naik 5 Kali Lipat

Berkah Ramadhan bagi Penjual Nasi Kapau Senen, Keuntungan Naik 5 Kali Lipat

Megapolitan
Remaja yang Tenggelam di Sungai Bekasi Ditemukan Tewas

Remaja yang Tenggelam di Sungai Bekasi Ditemukan Tewas

Megapolitan
Dinkes DKI: Jangan Takut Vaksinasi Selama Berpuasa

Dinkes DKI: Jangan Takut Vaksinasi Selama Berpuasa

Megapolitan
Perpanjang SIM Online Lewat Ponsel, Apa Tetap Perlu Tes?

Perpanjang SIM Online Lewat Ponsel, Apa Tetap Perlu Tes?

Megapolitan
Hari Ini, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab

Hari Ini, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab

Megapolitan
Fakta Eks Kantor Menlu Dijual, Harga Capai Rp 400 M dan Alasan Ahli Waris Melego

Fakta Eks Kantor Menlu Dijual, Harga Capai Rp 400 M dan Alasan Ahli Waris Melego

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X