Dua Guru JIS Berencana Ajukan PK atas Vonis Mahkamah Agung

Kompas.com - 26/02/2016, 17:43 WIB
(Kiri ke kanan) Ruri Iskandar, Serikat pekerja JIS, Sisca Ferdinand istri Ferdinand Tjiong, Patra M Zen kuasa hukum, Tracey istri Beil Bentleman, Maya Perwakilan orang tua murid JIS saat menggelar konfrensi pers di sebuah kedai kopi di kawasan Senayan, Jakarta Pusat pada Jumat (26/2/2016). Akhdi martin pratama(Kiri ke kanan) Ruri Iskandar, Serikat pekerja JIS, Sisca Ferdinand istri Ferdinand Tjiong, Patra M Zen kuasa hukum, Tracey istri Beil Bentleman, Maya Perwakilan orang tua murid JIS saat menggelar konfrensi pers di sebuah kedai kopi di kawasan Senayan, Jakarta Pusat pada Jumat (26/2/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Ferdinand Tjiong dan Neil Bantleman berencana akan melakukan Peninjauan Kembali (PK) atas putusan Mahkamah Agung (MA) yang memvonis 11 tahun penjara kepada kedua guru JIS tersebut.

Melalui kuasa hukumnya, Patra M Zen, mengatakan kedua klienya akan terus berjuang hingga keadilan berdiri tegak.

"Kami masih menunggu salinan keputusan kasasi dikirimkan ke PN Jakarta Selatan untuk selanjutnya kami pelajari dan mengajukan PK," ujar Patra di Senayan, Jakarta Selatan, Jumat (26/2/2016).

Patra menambahkan pihaknya mendapat informasi dari hasil investigasi wartawan Kanada bahwa korban MAK pernah memeriksakan diri di klinik Belgia. Hasil pemeriksaan nya negatif dan anak tersebut tidak pernah terkena penyakit seksual menular.

"Kami tengah berupaya untuk mendapatkan medical record karena ini bisa dinilai sebagai novum, bukti baru dalam PK," tambahnya.

Patra menegaskan pihaknya akan terus berjuang untuk mengungkapkan fakta sesungguhnya yang terjadi dalam kasus ini.

"Kami yakin Neil dan Ferdi tidak bersalah dan tidak pernah melakukan apa yang dituduhkan itu," tegasnya. (Baca: Ini Pertimbangan MA Vonis Guru JIS 11 Tahun Penjara )

Mahkamah Agung (MA) melalui Hakim Ketua Artidjo Alkostar, mengabulkan kasasi jaksa penuntut umum atas putusan bebas dari Pengadilan Tinggi DKI Jakarta terhadap guru Jakarta International School (JIS), Ferdinant Tjiong dan Neil Bantleman.

Keputusan tersebut ditetapkan MA pada Rabu (24/2/2016). Dalam putusannya, MA menjatuhkan vonis 11 tahun penjara kepada dua guru JIS tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPRD DKI Minta Revitalisasi Monas Dihentikan Sementara karena Belum Ada Izin Pemerintah Pusat

DPRD DKI Minta Revitalisasi Monas Dihentikan Sementara karena Belum Ada Izin Pemerintah Pusat

Megapolitan
Merasa Dikucilkan, Warga Tanjung Priok Tuntut Menkumham Yasonna Minta Maaf

Merasa Dikucilkan, Warga Tanjung Priok Tuntut Menkumham Yasonna Minta Maaf

Megapolitan
Mengaku Minta Iwan Beli Senjata Laras Panjang, Kivlan: Untuk Berburu Babi

Mengaku Minta Iwan Beli Senjata Laras Panjang, Kivlan: Untuk Berburu Babi

Megapolitan
Tersinggung dengan Pernyataan Yasonna, Massa dari Tanjung Priok Demo di Kemenkumham walau Hujan Deras

Tersinggung dengan Pernyataan Yasonna, Massa dari Tanjung Priok Demo di Kemenkumham walau Hujan Deras

Megapolitan
Polisi Usut Aksi Pria Masturbasi di Depan Bocah di Bekasi

Polisi Usut Aksi Pria Masturbasi di Depan Bocah di Bekasi

Megapolitan
Kapolres Jakbar Bantah Lutfi Alfiandi Disetrum Saat Pemeriksaan

Kapolres Jakbar Bantah Lutfi Alfiandi Disetrum Saat Pemeriksaan

Megapolitan
Ledakan karena Tabung Gas Bocor di Dapur 'Basement', Rumah di Rawa Bebek Porak-poranda

Ledakan karena Tabung Gas Bocor di Dapur "Basement", Rumah di Rawa Bebek Porak-poranda

Megapolitan
Protes Pernyataan Yasonna, Warga Tanjung Priok Demo di Depan Gedung Kemenkumham

Protes Pernyataan Yasonna, Warga Tanjung Priok Demo di Depan Gedung Kemenkumham

Megapolitan
Warga Berharap Sarang Tawon Vespa di Pohon di Bintaro Segera Disingkirkan

Warga Berharap Sarang Tawon Vespa di Pohon di Bintaro Segera Disingkirkan

Megapolitan
Bacakan Eksepsi Lanjutan, Kivlan Zen Pakai Seragam Purnawirawan TNI

Bacakan Eksepsi Lanjutan, Kivlan Zen Pakai Seragam Purnawirawan TNI

Megapolitan
Tebang Pohon demi Revitalisasi Monas, Pemprov DKI Dinilai Hanya Mementingkan Beautifikasi

Tebang Pohon demi Revitalisasi Monas, Pemprov DKI Dinilai Hanya Mementingkan Beautifikasi

Megapolitan
Pemadam Tangkap Ular Sanca Batik Sepanjang 3 Meter di Rumah Warga Ciracas

Pemadam Tangkap Ular Sanca Batik Sepanjang 3 Meter di Rumah Warga Ciracas

Megapolitan
Skybridge Dibangun, Stasiun MRT ASEAN-Halte Transjakarta CSW Akan Terintegrasi

Skybridge Dibangun, Stasiun MRT ASEAN-Halte Transjakarta CSW Akan Terintegrasi

Megapolitan
Derbi PKS vs Gerindra dalam Pemilihan Wagub DKI Jakarta, Siapa yang Menang?

Derbi PKS vs Gerindra dalam Pemilihan Wagub DKI Jakarta, Siapa yang Menang?

Megapolitan
Saat Kehidupan Anak-anak di Bawah Umur Terenggut Eksploitasi Seksual

Saat Kehidupan Anak-anak di Bawah Umur Terenggut Eksploitasi Seksual

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X