Kompas.com - 05/03/2016, 18:01 WIB
Bus angkutan perbatasan terintegrasi busway (APTB) Bogor-Rawamangun, Jumat (15/3/2013) terlihat menunggu penumpang di tepi jalan, sekitar 200 meter dari Terminal Bubulak, Kota Bogor, Jawa Barat. APTB sudah dua hari tidak memasuki Terminal Bubulak karena ditolak sopir angkutan kota rute Bubulak-Terminal Baranangsiang. 

KOMPAS/ANTONY LEEBus angkutan perbatasan terintegrasi busway (APTB) Bogor-Rawamangun, Jumat (15/3/2013) terlihat menunggu penumpang di tepi jalan, sekitar 200 meter dari Terminal Bubulak, Kota Bogor, Jawa Barat. APTB sudah dua hari tidak memasuki Terminal Bubulak karena ditolak sopir angkutan kota rute Bubulak-Terminal Baranangsiang.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah mengeluarkan surat edaran tentang larangan bus Angkutan Perbatasan Terintegrasi Bus transjakarta (APTB) beroperasi di Jakarta.

Surat edaran yang berlaku per hari ini diteruskan kepada Organda untuk disampaikan kepada pihak APTB.

“Mulai hari ini, APTB sudah tidak boleh masuk ke dalam kota, cuma boleh sampai halte terluar,” kata Andri kepada pewarta, Sabtu (5/3/2016).

Keputusan itu diambil sebagai tindak lanjut rencana bus Transjabodetabek yang akan mengisi tempat atau rute APTB.

Sementara ini, pihak Dishubtrans DKI Jakarta telah menyiagakan 31 bus yang beroperasi di rute-rute APTB. Puluhan bus tersebut juga bertujuan mencegah penumpukan penumpang pindahan dari bus APTB di halte terluar.

Ke depan, Andri menyebutkan, bakal ada sekitar 50 bus Transjabodetabek yang menggantikan bus-bus APTB. Puluhan bus tersebut rencananya akan dioperasikan secara bertahap.

Berbeda dengan bus APTB, bagi penumpang yang naik bus Transjabodetabek, tidak perlu membayar biaya tambahan saat pindah ke bus Transjakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Binsar Laporkan Haris Azhar dan Fatia Kontras ke Polisi Terkait Pencemaran Nama Baik

Luhut Binsar Laporkan Haris Azhar dan Fatia Kontras ke Polisi Terkait Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
Cara Dapatkan Bantuan Rp 1,2 Juta untuk Pedagang Kaki Lima hingga Pengusaha Warteg

Cara Dapatkan Bantuan Rp 1,2 Juta untuk Pedagang Kaki Lima hingga Pengusaha Warteg

Megapolitan
Bruder Angelo, Biarawan yang Cabuli Anak Panti Asuhan di Depok, Jalani Sidang Perdana Hari Ini

Bruder Angelo, Biarawan yang Cabuli Anak Panti Asuhan di Depok, Jalani Sidang Perdana Hari Ini

Megapolitan
Sempat Gangguan Imbas Puting Beliung, 975 Gardu Listrik di Depok Kembali Normal

Sempat Gangguan Imbas Puting Beliung, 975 Gardu Listrik di Depok Kembali Normal

Megapolitan
Tak Cukup Hanya Penetapan Tersangka, Keluarga Korban Kebakaran Lapas Tangerang Menuntut Lebih

Tak Cukup Hanya Penetapan Tersangka, Keluarga Korban Kebakaran Lapas Tangerang Menuntut Lebih

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Depok Dilanda Angin Puting Beliung | Anggaran Mubazir Anies untuk Tugu

[POPULER JABODETABEK] Depok Dilanda Angin Puting Beliung | Anggaran Mubazir Anies untuk Tugu

Megapolitan
Saat Pelaku Investasi Mandek Disekap dan Dianiaya Investor yang Kesal

Saat Pelaku Investasi Mandek Disekap dan Dianiaya Investor yang Kesal

Megapolitan
Ini Jadwal dan Lokasi Tes PPPK Non-guru di Depok

Ini Jadwal dan Lokasi Tes PPPK Non-guru di Depok

Megapolitan
Fakta-fakta Kebakaran Cahaya Swalayan: Pegawai Berlarian Selamatkan Diri, Padam Setelah 6 Jam

Fakta-fakta Kebakaran Cahaya Swalayan: Pegawai Berlarian Selamatkan Diri, Padam Setelah 6 Jam

Megapolitan
Kala Anies Dipanggil KPK karena Kasus Korupsi Anak Buahnya

Kala Anies Dipanggil KPK karena Kasus Korupsi Anak Buahnya

Megapolitan
Polisi Akan Selidiki Penyebab Kebakaran Cahaya Swalayan

Polisi Akan Selidiki Penyebab Kebakaran Cahaya Swalayan

Megapolitan
UPDATE 21 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 173 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 21 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 173 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 21 September: 32 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

UPDATE 21 September: 32 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

Megapolitan
Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO

Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO

Megapolitan
Informasi Lengkap Seputar Rencana Penerapan Ganjil Genap di Margonda Depok

Informasi Lengkap Seputar Rencana Penerapan Ganjil Genap di Margonda Depok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.