Kumpulkan KTP untuk Ahok, Nasdem Bentuk "Muda Mudi Ahok"

Kompas.com - 07/03/2016, 14:02 WIB
Konferensi pers yang digelar Partai Nasdem terkait persiapan menghadapi Pilkada Serentak 2017 di kantor mereka, di Menteng, Jakarta Pusat, Senin (7/3/2016) Kompas.com/Alsadad RudiKonferensi pers yang digelar Partai Nasdem terkait persiapan menghadapi Pilkada Serentak 2017 di kantor mereka, di Menteng, Jakarta Pusat, Senin (7/3/2016)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Nasdem membentuk kelompok yang bertugas membantu penggalangan dukungan berupa data KTP untuk Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok ikut Pilkada DKI Jakarta 2017.

Kelompok ini diberi nama Muda Mudi Ahok. (Baca juga: Hadapi Pilkada 2017, Nasdem Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Kepala Daerah).

"Kami sudah membentuk Muda Mudi Ahok untuk membantu Teman Ahok menambah KTP hingga satu juta," kata Ketua Garda Pemuda Nasdem Martin Manurung di Kantor DPP Partai Nasdem, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (7/3/2016).

Menurut dia, dalam kegiatan penggalangan data KTP, Muda Mudi Ahok akan bekerja sama dengan relawan pendukung Basuki, yakni Teman Ahok.

Sejauh ini, kata dia, Muda Mudi Ahok sudah bergerak menggalang dukungan data KTP dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, dia mengaku tidak tahu berapa jumlah data KTP yang sudah terkumpul. Menurut Martin, data KTP yang dikumpulkan Muda Mudi Ahok langsung diserahkan kepada Teman Ahok.

"Jadi pusatnya tetap di Teman Ahok. Kita hanya bantu mengumpulkan," ujar dia.

Nasdem adalah partai yang menyatakan dukungannya untuk Basuki. Mereka bahkan menyatakan akan tetap mendukung meskipun Basuki maju melalui jalur independen. (Baca: Nasdem: Ridwan Kamil secara Tak Langsung Dukung Ahok).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Begal Ponsel di Kemayoran Ditangkap, Mereka Awalnya Ingin Tawuran

3 Begal Ponsel di Kemayoran Ditangkap, Mereka Awalnya Ingin Tawuran

Megapolitan
Pencuri Burung Murai di Kemayoran, Selalu Incar dan Buntuti Burung-burung Pemenang Kontes

Pencuri Burung Murai di Kemayoran, Selalu Incar dan Buntuti Burung-burung Pemenang Kontes

Megapolitan
Razia di Indekos Bekasi, 5 Pasangan Tepergok Berbuat Mesum

Razia di Indekos Bekasi, 5 Pasangan Tepergok Berbuat Mesum

Megapolitan
Rombongan Pemotor Bawa Celurit di Pondok Aren, Polisi Tangkap Dua Pemuda

Rombongan Pemotor Bawa Celurit di Pondok Aren, Polisi Tangkap Dua Pemuda

Megapolitan
Kasus Positif Capai 1.206, Kota Bogor Kembali Masuk Zona Merah Covid-19

Kasus Positif Capai 1.206, Kota Bogor Kembali Masuk Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Pemkot dan DPRD Kota Bekasi Susun Perda soal Covid-19 untuk Perkuat Penerapan Sanksi

Pemkot dan DPRD Kota Bekasi Susun Perda soal Covid-19 untuk Perkuat Penerapan Sanksi

Megapolitan
Temukan APK Dirinya dan Muhamad Terpasang di Pohon, Rahayu Saraswati Minta Maaf

Temukan APK Dirinya dan Muhamad Terpasang di Pohon, Rahayu Saraswati Minta Maaf

Megapolitan
6 Pedagang Positif Covid-19, Pasar Ciplak Setiabudi Ditutup 3 Hari

6 Pedagang Positif Covid-19, Pasar Ciplak Setiabudi Ditutup 3 Hari

Megapolitan
14 Hari Operasi Yustisi di Jakarta, 82.884 Pelanggar Ditindak

14 Hari Operasi Yustisi di Jakarta, 82.884 Pelanggar Ditindak

Megapolitan
Blusukan di Wilayah Pamulang, Siti Nur Azizah Ajak Warga Perbanyak Konsumsi Tanaman Ini

Blusukan di Wilayah Pamulang, Siti Nur Azizah Ajak Warga Perbanyak Konsumsi Tanaman Ini

Megapolitan
Ahok Cabut Laporan, Polda Metro Akan Hentikan Kasus 2 Tersangka Pencemaran Nama Baik

Ahok Cabut Laporan, Polda Metro Akan Hentikan Kasus 2 Tersangka Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
2 Hektar Lahan di TPU Rorotan Disiapkan Khusus Jenazah Covid-19

2 Hektar Lahan di TPU Rorotan Disiapkan Khusus Jenazah Covid-19

Megapolitan
Langgar PSBB, 19 Perusahaan di Jaksel Ditutup Sementara

Langgar PSBB, 19 Perusahaan di Jaksel Ditutup Sementara

Megapolitan
Klaster Keluarga Terus Melonjak, Kini Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Capai 3.237

Klaster Keluarga Terus Melonjak, Kini Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Capai 3.237

Megapolitan
Minggu Ke-2 PSBB, Jumlah Pelanggar Masker Hanya Berkurang 9 Orang

Minggu Ke-2 PSBB, Jumlah Pelanggar Masker Hanya Berkurang 9 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X