Aktivis Perempuan Bawa 20.000 Dukungan Petisi untuk Penjarakan Ivan Haz

Kompas.com - 08/03/2016, 13:18 WIB
Sejumlah aktivis perempuan dari LBH Apik, Jala PRT dan Change.org mendatangi Polda Metro Jaya pada Selasa (8/3/2016). Dalam kedatangannya mereka membawa 20ribu petisi untuk tetap memenjarakan Ivan Haz. KOMPAS.com/Akhdi Martin PratamaSejumlah aktivis perempuan dari LBH Apik, Jala PRT dan Change.org mendatangi Polda Metro Jaya pada Selasa (8/3/2016). Dalam kedatangannya mereka membawa 20ribu petisi untuk tetap memenjarakan Ivan Haz.
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah aktivis perempuan dari Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Apik, Jala PRT dan Change.org mendatangi Mapolda Metro Jaya untuk menyerahkan petisi yang berisi penjarakan dan pecat Ivan Haz, anggota DPR yang terlibat kasus kekerasan terhadap pekerja rumah tangga (PRT).

"Kita sudah mengumpulkan dua puluh ribu tanda tangan dari masyarakat yang menghendaki untuk memenjarakan Ivan Haz," ujar Ratna Batara Munti di Mapolda Metro Jaya, Senin (8/3/2016).

Ratna menambahkan, penyerahan petisi ini bertepatan dengan peringatan hari perempuan yang jatuh pada tanggal 8 Maret 2016. Ratna berharap, langkah yang dilakukannya saat ini agar kasus kekerasan terhadap kaum perempuan mendapatkan payung hukum.

"Kami ingin mendesak agar proses hukum ini segera cepat di proses. Jadi hukum itu harus berada di garda terdepan," ucapnya.


Ratna menjelaskan, pihak Ivan Haz telah mendesak korbannya bernama T untuk segera mencabut laporan perkara ini. Untuk itu, Ratna meminta agar pihak kepolisian bisa lebih jernih melihat kasus kekerasan terhadap perempuan.

"Kalau kasus seperti ini akan dicabut, selamanya hukum tidak mengenal orang kaya. Untuk itu, kita disini meminta polisi harus tegas. Polisi juga harus komitmen terhadap kekerasan terhadap perempuan," katanya.

Ivan ditahan sebagai tersangka kasus dugaan penganiayaan terhadap pembantu rumah tangganya, T (20 tahun). Ivan dijerat Pasal 44 ayat 1 dan 2 serta Pasal 45 UU No 23 Tahun 2004 dengan ancaman penjara maksimal 10 tahun dan denda maksimal Rp 30 juta.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Terjunkan 2.000 Personel Gabungan Amankan Aksi 212 di Monas

Polisi Terjunkan 2.000 Personel Gabungan Amankan Aksi 212 di Monas

Megapolitan
Ini Tahapan Cara Balik Nama Sertifikat Rumah

Ini Tahapan Cara Balik Nama Sertifikat Rumah

Megapolitan
Polisi: Aulia Farhan Konsumsi Narkoba karena Ikut-ikutan Teman

Polisi: Aulia Farhan Konsumsi Narkoba karena Ikut-ikutan Teman

Megapolitan
Eks Calon Independen: Butuh Usaha Luar Biasa Rebut Kekuasaan Wajah Lama di Depok

Eks Calon Independen: Butuh Usaha Luar Biasa Rebut Kekuasaan Wajah Lama di Depok

Megapolitan
Eks Calon Independen: Depok Butuh Sosok Kejutan untuk Dongkrak Partisipasi Politik

Eks Calon Independen: Depok Butuh Sosok Kejutan untuk Dongkrak Partisipasi Politik

Megapolitan
Hingga Jumat Pagi, Ini 19 RW di Jakarta yang Masih Terendam Banjir

Hingga Jumat Pagi, Ini 19 RW di Jakarta yang Masih Terendam Banjir

Megapolitan
Kunjungi Bayi yang Ditolong Polantas, Dirlantas PMJ Senang Namanya Dipakai Orangtua Bayi

Kunjungi Bayi yang Ditolong Polantas, Dirlantas PMJ Senang Namanya Dipakai Orangtua Bayi

Megapolitan
Himpun 69.000 KTP Warga Depok dalam 1,5 Bulan, Reza Zaki: Bisa Jadi Pertimbangan Parpol

Himpun 69.000 KTP Warga Depok dalam 1,5 Bulan, Reza Zaki: Bisa Jadi Pertimbangan Parpol

Megapolitan
Hari Peduli Sampah, Anies Minta Masyarakat Ubah Pola Pikir Tentang Sampah

Hari Peduli Sampah, Anies Minta Masyarakat Ubah Pola Pikir Tentang Sampah

Megapolitan
Banjir di Bidara Cina Surut, Pengungsi Kembali ke Rumah

Banjir di Bidara Cina Surut, Pengungsi Kembali ke Rumah

Megapolitan
Pengakuan Eksekutor Suami Aulia Kesuma, Dibayar Rp 2 Juta dan Bantah Membunuh

Pengakuan Eksekutor Suami Aulia Kesuma, Dibayar Rp 2 Juta dan Bantah Membunuh

Megapolitan
Jalan Cikunir Raya Ditutup hingga Oktober 2020, Ini Jalan Alternatifnya

Jalan Cikunir Raya Ditutup hingga Oktober 2020, Ini Jalan Alternatifnya

Megapolitan
Banjir di Cawang Akibat Luapan Kali Ciliwung Berangsur Surut

Banjir di Cawang Akibat Luapan Kali Ciliwung Berangsur Surut

Megapolitan
Utang Beli Sapi Tak Kunjung Dibayar, Pensiunan PNS di Depok Dicokok Polisi

Utang Beli Sapi Tak Kunjung Dibayar, Pensiunan PNS di Depok Dicokok Polisi

Megapolitan
Kasus Narkoba Menjerat Aulia Farhan 'Anak Jalanan', Positif Sabu dan Ekstasi

Kasus Narkoba Menjerat Aulia Farhan "Anak Jalanan", Positif Sabu dan Ekstasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X