Copet Dihajar Massa Ketika Beraksi Saat Gerhana Matahari di Planetarium

Kompas.com - 09/03/2016, 10:24 WIB
Pelaku pencopetan, Abdul Rahman (kanan), saat digelandang polisi di Mapolsek Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (9/3/2016). Rahman beraksi saat peristiwa gerhana matahari di Planetarium dan Observatorium, TIM, Menteng, Jakarta Pusat. KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMPelaku pencopetan, Abdul Rahman (kanan), saat digelandang polisi di Mapolsek Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (9/3/2016). Rahman beraksi saat peristiwa gerhana matahari di Planetarium dan Observatorium, TIM, Menteng, Jakarta Pusat.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com — Seorang pencopet bernama Rahman dihajar massa ketika beraksi di tengah pengamatan gerhana matahari di Planetarium, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Rabu (9/3/2016).

Copet tersebut sempat kabur hingga akhirnya ditangkap. Korban pencopet, Ilham (26), mengungkapkan, saat itu, dia bersama teman perempuannya, Ningrum (25), tengah menyaksikan gerhana matahari dari teleskop di depan gerbang Taman Ismail Marzuki (TIM).

Namun, tiba-tiba dia merasakan ada yang mendorong. Padahal, antrean tidak dalam kondisi ramai.

"Pas saya minggir, saya lihat dia udah jalan ke depan," kata Ilham kepada Kompas.com di Mapolsek Menteng, Jakarta Pusat.

Saat Rahman berjalan, Ilham sudah kehilangan ponselnya. Tak mau kehilangan jejak, Ilham mengejar pelaku. Ia bertanya kepada Rahman soal ponselnya yang hilang. Namun, Rahman tak mengaku.

"HP apaan? Saya enggak ada HP," kata Ilham menirukan omongan pencopet. Rahman malah mengajak Ilham untuk bertemu dengan temannya.

Ilham lalu menolak tawaran Rahman. Dia membawa si pencopet itu ke pos satpam di TIM. Saat dibawa, Rahman melarikan diri. Dari situ, Ilham langsung meneriakkan "copet".

"Mungkin warga di situ pada dengar, ditangkaplah. Sempat dipukulin juga sama warga di situ," tambah Ilham.

Beruntung, ada polisi di lokasi kejadian sehingga Rahman diamankan dan dibawa ke Polsek Menteng.

Saat ini, Rahman masih diperiksa. Sebab, Rahman diduga tak bekerja sendiri. Ponsel milik Ilham pun belum kembali. "Sudah mengaku," kata salah satu polisi Polsek Menteng yang enggan namanya disebutkan.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Tawuran dan Membegal, Anggota Geng Motor 'Maju Kena Mundur Kena' Diciduk Polisi

Sering Tawuran dan Membegal, Anggota Geng Motor 'Maju Kena Mundur Kena' Diciduk Polisi

Megapolitan
Wanita Tewas di Margonda Residence Depok, Polisi Temukan Palu

Wanita Tewas di Margonda Residence Depok, Polisi Temukan Palu

Megapolitan
Operasi Patuh Jaya, Pengedara Motor Dominasi Pelanggaran di Jakarta Timur

Operasi Patuh Jaya, Pengedara Motor Dominasi Pelanggaran di Jakarta Timur

Megapolitan
Tipu Pencari Kerja, ASN Kota Tangerang Beraksi Bersama Tiga Oknum Lain

Tipu Pencari Kerja, ASN Kota Tangerang Beraksi Bersama Tiga Oknum Lain

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Siap Bantu Jakarta Sediakan Tempat Karantina

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Siap Bantu Jakarta Sediakan Tempat Karantina

Megapolitan
Terkait Hoaks Obat Covid-19, Polisi Panggil Anji dan Hadi Pranoto Pekan Ini

Terkait Hoaks Obat Covid-19, Polisi Panggil Anji dan Hadi Pranoto Pekan Ini

Megapolitan
Warga Kabupaten Bekasi yang Tak Pakai Masker Bisa Kena Denda Maksimal Rp 250.000

Warga Kabupaten Bekasi yang Tak Pakai Masker Bisa Kena Denda Maksimal Rp 250.000

Megapolitan
Dinkes Jakarta: Persepsi Masyarakat Belum Anggap Covid-19 sebagai  Ancaman

Dinkes Jakarta: Persepsi Masyarakat Belum Anggap Covid-19 sebagai Ancaman

Megapolitan
Pasang Wifi untuk Belajar Siswa Kurang Mampu, F-PAN Minta Pemprov DKI Lakukan Hal yang Sama

Pasang Wifi untuk Belajar Siswa Kurang Mampu, F-PAN Minta Pemprov DKI Lakukan Hal yang Sama

Megapolitan
Kasatpol PP DKI: 595 Tempat Usaha dan 60 Tempat Hiburan Langgar Aturan PSBB

Kasatpol PP DKI: 595 Tempat Usaha dan 60 Tempat Hiburan Langgar Aturan PSBB

Megapolitan
PN Jakarta Barat Ditutup karena Covid-19, Sidang Lucinta Luna Ditunda

PN Jakarta Barat Ditutup karena Covid-19, Sidang Lucinta Luna Ditunda

Megapolitan
Volume Penumpang KA Bandara Soekarno-Hatta Naik 93 persen

Volume Penumpang KA Bandara Soekarno-Hatta Naik 93 persen

Megapolitan
Kekhawatiran Orangtua di Bekasi Saat Izinkan Anak Kembali Belajar di Sekolah

Kekhawatiran Orangtua di Bekasi Saat Izinkan Anak Kembali Belajar di Sekolah

Megapolitan
Hati-hati Anggota Gadungan, Masyarakat Diminta Konfirmasi ke BNN jika Kerabatnya Ditangkap

Hati-hati Anggota Gadungan, Masyarakat Diminta Konfirmasi ke BNN jika Kerabatnya Ditangkap

Megapolitan
Gugus Tugas Tangsel Pastikan Rumah Lawan Covid-19 Tak Ditutup Selama Pandemi Belum Berakhir

Gugus Tugas Tangsel Pastikan Rumah Lawan Covid-19 Tak Ditutup Selama Pandemi Belum Berakhir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X