Kompas.com - 12/03/2016, 20:17 WIB
EditorIcha Rastika
JAKARTA, KOMPAS — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menegaskan, seluruh pihak harus bertanggung jawab terhadap pemeliharaan gorong-gorong, termasuk perusahaan penyedia utilitas. Dengan ditemukannya timbunan kulit kabel di gorong-gorong, hal itu menandakan kontraktor utilitas tak pernah menjaga kebersihan gorong-gorong.

Pada sejumlah kesempatan, Basuki telah meminta Telkom, Perusahaan Listrik Negara (PLN), Perusahaan Gas Negara (PGN), dan perusahaan lain pemilik jaringan utilitas untuk merapikan dan merawat asetnya.

Gubernur mengakui hingga saat ini ia belum mengetahui pemilik timbunan kulit kabel yang ditemukan sebanyak 26 truk di gorong-gorong di bawah Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat.

Namun, menurut dia, temuan itu membuktikan ada aset negara yang dibiarkan sehingga dicuri atau diambil oleh orang lain.

Pencurian kabel itu tak akan terjadi, kata Basuki, selama kabel yang sudah dianggap bekas itu dilelang. Dengan demikian, kabel tersebut tak terbuang begitu saja.

Saluran kabel

Untuk saat ini, agar permasalahan timbunan kulit kabel utilitas di gorong-gorong tidak terulang lagi, Pemerintah Provinsi DKI akan membuat ducting atau saluran khusus kabel utilitas.

Untuk itu, Pemprov DKI akan membuatnya tahun ini sebagai uji coba.

"Kami akan uji coba tahun ini, satu ducting untuk kabel-kabel utilitas. Dengan demikian, trotoar tak perlu dibongkar lagi," kata Basuki seusai meresmikan gedung baru Blok B RSUD Budhi Asih, Jakarta Timur, Jumat (11/3/2016).

Pada tahap awal, pembangunan saluran khusus utilitas ini direncanakan mulai April 2016.

Untuk awal, pembangunan saluran dilakukan di lima lokasi di lima wilayah dengan dana dari APBD DKI Jakarta sebesar Rp 34 miliar.

Kepala Seksi Pembangunan dan Peningkatan Dinas Bina Marga DKI Jakarta Ricky Janus, Jumat, di Jakarta, menyebutkan, lima lokasi dipilih untuk ditata tahun ini yakni di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat; Terminal Rawamangun, Jakarta Timur; kawasan Blok M, Jakarta Selatan; kawasan Terminal Grogol, Jakarta Barat; serta kawasan Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Pembangunannya menyesuaikan rencana penataan kawasan, khususnya sarana trotoar dan badan jalan.

Ricky menambahkan, infrastruktur ini berupa boks beton berukuran 1,2 meter x 1,8 meter yang ditanam di kedalaman 2,3 meter di bawah permukaan tanah.

Antara boks satu dan lainnya berjarak 25 meter dan ditempatkan di bawah trotoar atau badan jalan tergantung dari kondisi kawasan.

Tujuannya, tak ada lagi gali tutup lubang untuk semua jenis jaringan.

"Para pemilik kabel harus melewatkan kabelnya melalui boks ini. Mereka menanam jaringan yang saling terhubung dari satu boks ke boks lain. Di boks ini pekerja menanam jaringan. Ini belum ideal, tetapi jadi pilihan terbaik untuk atasi kesemrawutan," kata Ricky.

Pernah terjadi

Kasus pencurian kabel yang diungkap oleh Direktorat Kriminal Umum Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya bukanlah kasus baru.

Kasus serupa pernah diungkap oleh Kepolisian Sektor Metropolitan Gambir, Jakarta Pusat, pada Januari 2014.

Kepala Polsek Gambir Komisaris Bambang Yudhantara Salamun ketika dihubungi Kompas, di Jakarta, Jumat, menuturkan, empat orang ditangkap karena kasus pencurian kabel pada Januari 2014.

Keempat tersangka melakukan operasi di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat.

Menurut Bambang, kabel yang dicuri keempat tersangka adalah milik PT Telkom. Hal tersebut diketahui setelah polisi menanyakannya kepada PT Telkom.

Pihak PT Telkom pun sempat dimintai keterangan atas kasus pencurian kabel tersebut.

"Mereka ditangkap bukan saat melakukan pencurian, melainkan saat membawa barang-barang keluar. Jaraknya sekitar 1 kilometer dari lokasi tempat mereka mengambil barang," tutur Bambang.

Bambang menuturkan, modus yang digunakan keempat tersangka sama dengan yang diungkap Dirkrimsus Polda Metro Jaya saat ini.

Tersangka memotong kemudian menguliti kabel di dalam gorong-gorong. Saat dibawa keluar, pencuri hanya membawa tembaga saja, sementara kulitnya ditinggalkan di gorong-gorong.

Polisi menangkap keempat tersangka pada malam hari. Mereka menyita barang bukti 220 batang tembaga dengan panjang sekitar 1 meter.

Semua barang itu dibawa menggunakan dua gerobak.

(MKN/C09)


----

Artikel ini dimuat dalam Harian Kompas, edisi Sabtu 12 Maret 2016, dengan judul "Basuki: Semua Pihak Harus Bertanggung Jawab Menjaga Kebersihan Gorong-gorong."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Grand Indonesia Naik KRL Commuter Line, Transjakarta, dan MRT

Cara ke Grand Indonesia Naik KRL Commuter Line, Transjakarta, dan MRT

Megapolitan
Terjatuh dari Motor Saat Kabur, Jambret yang Beraksi di Cilandak Ditangkap Warga

Terjatuh dari Motor Saat Kabur, Jambret yang Beraksi di Cilandak Ditangkap Warga

Megapolitan
Pelatihan Kerja Gratis dari Toyota di Jakarta Utara Dibuka

Pelatihan Kerja Gratis dari Toyota di Jakarta Utara Dibuka

Megapolitan
Warga Tangsel Ungkap Kondisi Anjingnya yang Terluka Saat Dititip di Pet Shop, Jari Membusuk hingga Diamputasi

Warga Tangsel Ungkap Kondisi Anjingnya yang Terluka Saat Dititip di Pet Shop, Jari Membusuk hingga Diamputasi

Megapolitan
25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

Megapolitan
Pelatihan Kerja Gratis Berbagai Kejuruan di PPKD Jakarta Barat Dibuka

Pelatihan Kerja Gratis Berbagai Kejuruan di PPKD Jakarta Barat Dibuka

Megapolitan
Oknum Polisi di Kompleks Polri Ragunan Disebut Lepaskan Tembakan 8 Kali

Oknum Polisi di Kompleks Polri Ragunan Disebut Lepaskan Tembakan 8 Kali

Megapolitan
Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Megapolitan
Polisi Pastikan Demo Buruh di Patung Kuda Berjalan Tertib

Polisi Pastikan Demo Buruh di Patung Kuda Berjalan Tertib

Megapolitan
Polda Metro Jaya Pastikan Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan Sudah Diamankan

Polda Metro Jaya Pastikan Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan Sudah Diamankan

Megapolitan
Tiga Kios Terbakar di Kramat Jati, Diduga akibat Korsleting Listrik

Tiga Kios Terbakar di Kramat Jati, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Ada Pengalihan Rute Transjakarta akibat Demo, Berikut Rinciannya...

Ada Pengalihan Rute Transjakarta akibat Demo, Berikut Rinciannya...

Megapolitan
Demo Buruh di Patung Kuda Selesai, Massa Mulai Membubarkan Diri

Demo Buruh di Patung Kuda Selesai, Massa Mulai Membubarkan Diri

Megapolitan
Sejumlah Tuntutan Buruh yang Demo di Patung Kuda Hari Ini

Sejumlah Tuntutan Buruh yang Demo di Patung Kuda Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 21 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 93

UPDATE 21 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 93

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.