PLN Usulkan Pembangunan Gardu Induk di 10 Lahan DKI

Kompas.com - 16/03/2016, 06:36 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (kiri) bersama Direktur Utama PT PLN Persero Sofyan Basir saat menandatangani nota kesepahaman antara Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dengan PLN, di Balai Kota, Selasa (15/3/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (kiri) bersama Direktur Utama PT PLN Persero Sofyan Basir saat menandatangani nota kesepahaman antara Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dengan PLN, di Balai Kota, Selasa (15/3/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero mengusulkan pembangunan gardu induk tegangan ekstra tinggi (GITET) di 10 lahan kepemilikan Pemprov DKI Jakarta.

Direktur Utama PT PLN Persero Sofyan Basir mengatakan pembangunan gardu listrik di atas lahan DKI karena alasan keterbatasan lahan.

"Ada 10 lokasi gardu induk baru yang diusulkan kepada tim aset Pemprov DKI, luasnya sekitar 3.000 meter persegi. Nanti akan survei tanah mana yang bisa digunakan," kata Sofyan saat penandatanganan nota kesepahaman antara PLN dengan Pemprov DKI Jakarta, di Balai Kota, Selasa (15/3/2016).

Saat ini, menurut dia, pelayanan energi listrik di Jakarta ditopang oleh 11 GITET bertegangan 500 kilo Volt (kV) dan kapasitas trafo interbus 500 Mega Volt Ampere (MVA). Dengan beban yang sangat tinggi itu, lanjut dia, trafo IBT (Interbus Transformator) di antara GITET harus menanggung beban harian lebih dari 80 persen dari kapasitas normal.

Bahkan ada beberapa yang overload. Sehingga, Jakarta membutuhkan sekitar 6.500 Mega Watt (MW) pada malam hari dan sekitar 7.300 MW pada siang hari.

Oleh karena itu, dibutuhkan adanya penambahan kapasitas dan GITET baru. Serta menambah dan mengganti jaringan baru.

"Dari pemerintahan Pak Ahok (Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama) telah memberikan kami fasilitas untuk dilewati dan lahan-lahan yang dapat dikerjasamakan untuk kami membangun gardu-gardu induk. Ini hal yang positif bagi PLN untuk keberadaan kelistrikan DKI dan sekitarnya," kata Sofyan.

Rencananya, GITET akan dibangun di Semanggi Barat, Grogol II, Penggilingan II, Plumpang II, Muara Karang III (Kamal), Semanggi Barat II (Benhil), Cipinang II (Jatinegara), CSW III, Duri Kosambi III (Rawa Buaya) dan Manggarai II.

Sementara itu, PLN juga akan membangun GITET di 48 lokasi milik PLN. Sehingga totalnya ada tambahan 58 lokasi pembangunan GITET. Anggaran pembangunan 58 GITET itu sekitar Rp 30-40 triliun. Target penyelesaiannya 2-3 tahun mendatang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X