Kompas.com - 16/03/2016, 10:06 WIB
Ketua Presidium Majelis Kedaulatan Rakyat Iindonesia (MKRI), Ratna Sarumpaet berorasi di depan ratusan warga di Kawasan kantor LBH Jalan Dipenogoro, Jakarta Pusat, Senin (25/3/2013). Selain berorasi MKRI juga membagikan ratusan paket sembako kepada rakyat sebagai bentuk pernyataan sikap terhadap harga sembako belakangan ini harganya sangat tinggi. BERITA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA ANGGA BHAGYA NUGRAHAKetua Presidium Majelis Kedaulatan Rakyat Iindonesia (MKRI), Ratna Sarumpaet berorasi di depan ratusan warga di Kawasan kantor LBH Jalan Dipenogoro, Jakarta Pusat, Senin (25/3/2013). Selain berorasi MKRI juga membagikan ratusan paket sembako kepada rakyat sebagai bentuk pernyataan sikap terhadap harga sembako belakangan ini harganya sangat tinggi. BERITA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Beberapa pekan terakhir ini, ramai pemberitaan tentang pernyataan pekerja seni sekaligus aktivis hak asasi manusia, Ratna Sarumpaet. Ia menyebut, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mampu membeli Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), kepolisian, dan TNI.

Namun, siapa sangka, Ratna pernah mendukung sikap keras Basuki dalam memimpin Ibu Kota. Saat masih menjadi Wakil Gubernur DKI, Basuki terlihat beberapa kali dikunjungi Ratna di Balai Kota.

Contohnya, pada 7 Juni 2013 lalu, Ratna mengunjungi Basuki di Balai Kota. Ratna menyebut kedatangannya ke Balai Kota hanya untuk bersilaturahim sebagai teman lama.

"Ke sini cuma ketemu teman lama saja. Kan saya ikut dukung beliau, jadi wajar saja," kata Ratna saat itu.

Sementara itu, Basuki menyebut kedatangan Ratna terkait pergelaran budaya.

"Oh (sama Ratna) teman lama. Beliau mau buat panggung dan minta diskon. Ya saya bilang, silakan saja ke TIM (Taman Ismail Marzuki) kalau lewat saya kan biasanya bisa mudah," ujar Basuki.

Kemudian, dukungan Ratna juga diungkapkan saat menyambangi Balai Kota pada 25 Juli 2013 lalu. Bahkan, menurut dia, sikap keras seorang pemimpin memang diperlukan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Iya, memang harus keras. Indonesia ini harus dikerasin, apalagi Jakarta," ujar Ratna.

Kembali, ia menyebut kedatangannya hanya sebagai silaturahim teman lama. Dalam kunjungannya, Ratna mengaku tidak memberi saran atau kritik bagi kinerja Basuki dalam memimpin DKI Jakarta.

"Nanti seolah-olah saya mengawasi atau sebagai atasannya. Dia (Basuki) teman saya, setiap saat saya tengokin," kata Ratna.

Pernikahan di Pulau Kelor

Harmonisnya hubungan teman lama ini berlanjut pada mudahnya perizinan pernikahan Atiqah Hasiholan-Rio Dewanto di Pulau Kelor, Kepulauan Seribu. Ratna merupakan ibunda Atiqah.

Basuki saat itu berharap pernikahan pasangan artis peran itu dapat mempromosikan pariwisata di Kepulauan Seribu.

"Ada pasangan yang mau jadi model, mau jadi bintang iklan kita. Begitu berhasil, pulaunya jadi terkenal kan? Kalau mereka berdua bilang kapok menikah di pulau, habis sudah program (Pemprov DKI)," kata Basuki saat itu.

Rio Dewanto pun terlihat beberapa kali menyambangi Basuki untuk mengurus pernikahannya.

Ratna menyesal dukung Ahok

Hanya saja, sikap Ratna berubah. Ia balik tidak mendukung pemerintahan Basuki. Bahkan, Ratna mengaku menyesal mendukung pasangan Jokowi-Basuki dalam Pilkada DKI 2012.

Dalam sebuah acara, Ratna mengungkapkan kekecewaannya terhadap sikap Basuki yang dipandangnya arogan.

"Saya mau buat pengakuan. Dulu saya mendukung Ahok (Basuki), waktu masih ingin maju melalui jalur independen. Masih ngumpul-ngumpul KTP," ungkap Ratna medio 2015 lalu.

Ratna mengaku mendukung Basuki agar mimpinya terwujud, yakni kaum minoritas menjadi pemimpin. Namun, ia mulai kesal ketika Basuki mengeluarkan kebijakan pelarangan pemotongan hewan kurban di sekolah dan penggunaan unsur TNI dan Polri dalam melakukan penggusuran permukiman kumuh. Salah satunya seperti di Kampung Pulo.

"Begitu Ahok bikin aturan larang ini dan itu, kelihatan sombongnya. Ahok tidak mau belajar dari masyarakat yang dipimpinnya, sangat tidak pantas jadi gubernur," kata Ratna.

Hingga akhirnya, Ratna menyebut Basuki telah berhasil membeli KPK, TNI, dan kepolisian. Pasalnya, menurut Ratna, hingga kini KPK tak juga menemukan unsur penyalahgunaan anggaran dalam pembelian sebagian lahan Rumah Sakit Sumber Waras.

Sementara itu, TNI/Polri terus turun tangan dalam penertiban permukiman liar. (Baca: Ratna Sarumpaet: Ahok Sudah Beli Tentara, Kepolisian, dan KPK)



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

Megapolitan
BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

Megapolitan
Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Megapolitan
UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Megapolitan
[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

Megapolitan
2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

Megapolitan
Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Megapolitan
PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

Megapolitan
Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Megapolitan
Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Megapolitan
Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.