Penegakan Hukum Lemah, Prostitusi Daring Marak

Kompas.com - 18/03/2016, 20:23 WIB
Shutterstock Ilustrasi
JAKARTA, KOMPAS — Praktisi teknologi informasi Ruby Alamsyah menilai maraknya bisnis prostitusi daring (online) atau memanfaatkan internet disebabkan penegakan hukum yang masih lemah.

Para pelaku tidak takut menjalankan bisnis prostitusi daring karena hukumannya ringan.

Hasil penelusuran Kompas di internet, masih banyak situs-situs internet ataupun akun media sosial yang menawarkan pekerja seks komersial.

Sebelumnya, Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya menangkap suami istri berinisial SF dan YH yang mengelola prostitusi daring, Kamis (17/3/2016).


Polisi juga mengamankan dua pekerja seks komersial berinisial RJ (17) dan I (25) di sebuah hotel di Jalan Panglima Polim, Jakarta Selatan.

Modus komplotan ini adalah menawarkan pekerja seks komersial melalui media sosial dan situs internet kemudian pembayaran dilakukan dengan transfer.

Menurut Ruby yang dihubungi Jumat (18/3/2016), vonis hukuman untuk pelaku yang kurang tinggi tidak menimbulkan efek jera.

"Kurangnya sumber daya manusia dan peralatan yang dimiliki kepolisian juga menjadi kendala. Hanya kepolisian di tingkat kepolisian daerah yang bisa mengungkap kasus semacam ini, tetapi itu pun hanya terbatas di polda tertentu," kata Ruby.

Ruby menambahkan, melalui media sosial, para pelaku sangat terbantu karena dapat mengiklankan bisnis prostitusi daring tanpa susah payah.

----


Artikel ini sebelum ditayangkan Kompas Siang, edisi Jumat, 18 Maret 2016, dengan judul "Penegakan Hukum Lemah, Prostitusi Daring Marak"

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorIcha Rastika
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Anies Berharap Pemilihan Wagub DKI Tak Sampai Tahun Depan

Anies Berharap Pemilihan Wagub DKI Tak Sampai Tahun Depan

Megapolitan
Polisi Sita Ribuan Ekstasi dari Jaringan Pengedar Internasional

Polisi Sita Ribuan Ekstasi dari Jaringan Pengedar Internasional

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bagikan Tanaman Lidah Mertua untuk Tekan Polusi Udara

Pemprov DKI Akan Bagikan Tanaman Lidah Mertua untuk Tekan Polusi Udara

Megapolitan
Berkaca pada Kasus Nunung, Tahu Kerabat Konsumsi Narkoba tapi Tak Melapor Ada Akibatnya…

Berkaca pada Kasus Nunung, Tahu Kerabat Konsumsi Narkoba tapi Tak Melapor Ada Akibatnya…

Megapolitan
Sidang Praperadilan, Kivlan Zen Minta Penetapan Tersangka Dibatalkan

Sidang Praperadilan, Kivlan Zen Minta Penetapan Tersangka Dibatalkan

Megapolitan
Melihat Wajah Jakarta Melalui Ilusi Hologram

Melihat Wajah Jakarta Melalui Ilusi Hologram

Megapolitan
Anies Bilang Tak Punya Kewenangan untuk Desak Pemilihan Wagub

Anies Bilang Tak Punya Kewenangan untuk Desak Pemilihan Wagub

Megapolitan
Petugas UNHCR Mengecek Tempat Penampuan Pencari Suaka di Kalideres

Petugas UNHCR Mengecek Tempat Penampuan Pencari Suaka di Kalideres

Megapolitan
Putra Nunung Tak Tahu Ibunya Konsumsi Narkoba Jenis Sabu

Putra Nunung Tak Tahu Ibunya Konsumsi Narkoba Jenis Sabu

Megapolitan
Kivlan Zen Layangkan Surat Permohonan Penangguhan Penahanan ke Ryamizard Ryacudu

Kivlan Zen Layangkan Surat Permohonan Penangguhan Penahanan ke Ryamizard Ryacudu

Megapolitan
Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Megapolitan
Suami Pernah Ingatkan Nunung Berobat agar Berhenti Konsumsi Narkoba

Suami Pernah Ingatkan Nunung Berobat agar Berhenti Konsumsi Narkoba

Megapolitan
Sidang Praperadilan Empat Pengamen Cipulir Salah Tangkap Ditunda hingga Esok

Sidang Praperadilan Empat Pengamen Cipulir Salah Tangkap Ditunda hingga Esok

Megapolitan
Pimpinan DPRD DKI Sibuk Jadi Alasan Rapat Paripurna untuk Pilih Wagub Ditunda

Pimpinan DPRD DKI Sibuk Jadi Alasan Rapat Paripurna untuk Pilih Wagub Ditunda

Megapolitan
Beda Versi dengan Pertamina soal Penyebab Kecelakaan, Ini Kata Polisi

Beda Versi dengan Pertamina soal Penyebab Kecelakaan, Ini Kata Polisi

Megapolitan
Close Ads X