Bentrokan Hampir Terjadi di Palmerah Antara Pengemudi Go-Jek dan Sopir Taksi

Kompas.com - 22/03/2016, 14:43 WIB
Pengemudi taksi bentrok dengan pengemudi berbasis aplikasi online di Jalan Sudirman, Karet, Jakarta, saat berunjuk rasa menolak beroperasinya angkutan berbasis aplikasi online, Selasa (22/3/2016). KOMPAS / TOTOK WIJAYANTOPengemudi taksi bentrok dengan pengemudi berbasis aplikasi online di Jalan Sudirman, Karet, Jakarta, saat berunjuk rasa menolak beroperasinya angkutan berbasis aplikasi online, Selasa (22/3/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Ratusan pengemudi Go-Jek berniat melakukan aksi balasan terhadap para sopir taksi yang tengah berdemo di depan Gedung DPR RI, Selasa (22/3/2016). Namun, aksi penyerangan tersebut urung dilakukan karena sudah terlebih dahulu dipukul mundur oleh pihak kepolisian.

Menurut pantauan Kompas.com, para pengemudi Go-Jek tersebut sudah sampai di jalan layangPalmerah dan sudah bersiap-siap melakukan penyerangan. Mereka datang dari arah Karet, tetapi belum sempat melakukan penyerangan karena aksi tersebut terlebih dahulu diketahui oleh aparat kepolisian.

Menanggapi rencana aksi penyerangan tersebut, para sopir taksi yang tengah berdemo di depan gedung DPR itu pun langsung berlarian menuju jalan layang Palmerah dengan membawa kayu dan batu untuk menghampiri para pengemudi Go-Jek tersebut.

Namun, aksi bentrok itu dapat dicegah oleh pihak kepolisian. Para sopir taksi diperintahkan untuk mundur, dan para pengemudi Go-Jek tersebut dipukul mundur ke arah Grogol oleh aparat kepolisian.

"Jadi, tadi ada (pengemudi) Go-Jek sekitar seratus orang dari arah Karet, berenti di sini, lalu disamperin oleh sopir taksi yang lagi demo. Belum sempat bentrok, udah dipukul mundur oleh anggota Sabhara Polda," ujar Kanit Reskrim Polsek Metro Tanah Abang Kompol Mustakim di lokasi, Selasa.

Paguyuban Pengemudi Angkutan Darat (PPAD) bersama Forum Komunikasi Masyarakat Penyelenggara Angkutan Umum (FK-MPAU) mengajukan tuntutan tentang keberadaan perusahaan penyedia jasa transportasi online yang masih bebas beroperasi.

Para sopir juga meminta Kemenkominfo untuk membekukan operasi perusahaan angkutan yang menggunakan kendaraan berpelat hitam, seperti Uber dan Grab. (Baca: Nadiem Minta Pengemudi Go-Jek Tak Terpancing Tindakan Anarkistis)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Unjuk rasa hari ini berlangsung mulai pukul 09.00 WIB hingga 17.30 WIB dengan perkiraan jumlah pendemo sebanyak 8.000 orang. Aksi tersebut akan berpusat di depan Istana Negara, Gedung DPR, Balai Kota, dan Kantor Kemenkominfo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Megapolitan
UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

Megapolitan
Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Megapolitan
Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Megapolitan
Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.