Kompas.com - 22/03/2016, 17:14 WIB
Suasana lalu lintas di depan gedung DPR/MPR RI kembali normal seusai aksi unjuk rasa dari Paguyuban Pengemudi Angkutan Darat (PPAD), Selasa (22/3/2016). Akhdi martin pratamaSuasana lalu lintas di depan gedung DPR/MPR RI kembali normal seusai aksi unjuk rasa dari Paguyuban Pengemudi Angkutan Darat (PPAD), Selasa (22/3/2016).
|
EditorIcha Rastika
JAKARTA, KOMPAS.com — Aksi unjuk rasa dari Paguyuban Pengemudi Angkatan Darat (PPAD) di depan Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (22/3/2016), berakhir lebih kurang pukul 15.20 WIB.

Arus lalu lintas di kawasan tersebut pun berangsur normal setelah unjuk rasa itu berakhir. (Baca: DPR Akan Panggil Menhub dan Menkominfo soal Polemik Taksi "Online")

Pantauan Kompas.com, pada pukul 16.00 WIB, arus lalu lintas di depan Kompleks Parlemen berangsur normal. Laju kendaraan dari arah Senayan menuju arah Slipi terpantau ramai lancar.

Massa dari PPAD yang sebelumnya berunjuk rasa di depan Kompleks Parlemen itu membubarkan diri, kemudian menuju Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo).

Namun, ada sebagian dari sopir taksi yang memutuskan pulang dan tidak melanjutkan aksinya tersebut.

Humas PPAD, Miskun, mengimbau mereka agar tetap berada di Kompleks Parlemen atau pulang.

"Bapak-bapak mohon jangan bergerak dulu ke Kominfo. Tim negosiator sedang negosiasi di sana. Nanti kalau kita ke sana akan macet sekali dan ada rombongan Go-Jek di sana mau memprovokasi," ujar Miskun di depan Gedung DPR/MPR RI, Selasa (22/3/2016).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, imbauan ini tidak didengarkan para sopir angkutan umum itu. (Baca: Tidak Puas soal Transportasi "Online", Sopir Taksi di Kawasan DPR Bergerak ke Kemenkominfo)

Rombongan sopir taksi serta bajaj sebagian mulai meninggalkan Kompleks Parlemen untuk menuju kantor Kemenkominfo.

Tampak sejumlah anggota polisi mengawal rombongan sopir tersebut menuju kantor Kemenkominfo.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upaya Mengurangi Sampah lewat “Jakarta Sadar Sampah”

Upaya Mengurangi Sampah lewat “Jakarta Sadar Sampah”

Megapolitan
Nopol Kendaraan Tak Sesuai Data, Rachel Vennya Disebut Ubah Warna Mobil dari Putih ke Hitam

Nopol Kendaraan Tak Sesuai Data, Rachel Vennya Disebut Ubah Warna Mobil dari Putih ke Hitam

Megapolitan
KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Jadwal Perjalanan Commuter Line Terganggu

KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Jadwal Perjalanan Commuter Line Terganggu

Megapolitan
Update Korban Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang: Penumpang Luka Jadi 31 Orang

Update Korban Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang: Penumpang Luka Jadi 31 Orang

Megapolitan
Dampingi Korban, KPAD Bekasi Pastikan Kasus Pelecehan Seksual Diproses Hukum, Tak Selesai secara Kekeluargaan

Dampingi Korban, KPAD Bekasi Pastikan Kasus Pelecehan Seksual Diproses Hukum, Tak Selesai secara Kekeluargaan

Megapolitan
Penumpang Pesawat di Soekarno-Hatta Keluhkan Tes PCR Mahal dan Keluar Hasilnya Lama

Penumpang Pesawat di Soekarno-Hatta Keluhkan Tes PCR Mahal dan Keluar Hasilnya Lama

Megapolitan
KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Penumpang Dievakuasi

KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Penumpang Dievakuasi

Megapolitan
Polres Jakarta Pusat: Tak Ada Palang Pintu di Lokasi KRL Tabrak Motor

Polres Jakarta Pusat: Tak Ada Palang Pintu di Lokasi KRL Tabrak Motor

Megapolitan
Kecamatan Cengkareng Genjot Vaksinasi Covid-19 demi Target Zona Hijau Awal November

Kecamatan Cengkareng Genjot Vaksinasi Covid-19 demi Target Zona Hijau Awal November

Megapolitan
KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Pemotor Selamat karena Berhasil Menghindar

KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Pemotor Selamat karena Berhasil Menghindar

Megapolitan
Fakta Kontroversi Nopol RFS di Mobil Rachel Vennya, Disebut Pelat Khusus tapi Dibantah Polisi

Fakta Kontroversi Nopol RFS di Mobil Rachel Vennya, Disebut Pelat Khusus tapi Dibantah Polisi

Megapolitan
Ayu Ting Ting Kembali Laporkan Pemilik Akun Instagram @gundik_empaeng, Kali Ini soal UU ITE

Ayu Ting Ting Kembali Laporkan Pemilik Akun Instagram @gundik_empaeng, Kali Ini soal UU ITE

Megapolitan
Selesai Diotopsi, 2 Korban Tewas akibat Kecelakaan Bus Transjakarta Diserahkan ke Pihak Keluarga

Selesai Diotopsi, 2 Korban Tewas akibat Kecelakaan Bus Transjakarta Diserahkan ke Pihak Keluarga

Megapolitan
KPAD: Baru 10 dari 26 Kasus Pelecehan Seksual di Kota Bekasi yang Disidangkan

KPAD: Baru 10 dari 26 Kasus Pelecehan Seksual di Kota Bekasi yang Disidangkan

Megapolitan
Serikat Buruh Minta UMP DKI Jakarta Tahun 2022 Naik Jadi Rp 5,3 Juta

Serikat Buruh Minta UMP DKI Jakarta Tahun 2022 Naik Jadi Rp 5,3 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.