Kata FPB, Ahok Tidak Punya Etika dan Tidak Sopan

Kompas.com - 24/03/2016, 17:53 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menghadiri acara bersama Megawati Soekarnoputri di Gedung Arsip Nasional, Jakarta Barat, Rabu (23/3/2016) malam. 


Andri Donnal PuteraGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menghadiri acara bersama Megawati Soekarnoputri di Gedung Arsip Nasional, Jakarta Barat, Rabu (23/3/2016) malam.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Nama bakal calon gubernur petahana DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tak masuk dalam acara Penganugerahan Anggota Kehormatan Forum Pemuda Betawi (FPB).

Ketua Umum Dewan Pembina Forum Pemuda Betawi Rahmat HS mengatakan, Ahok tak pantas menerima anugerah tersebut. Alasannya ialah karena Ahok dianggap tidak beretika dan tidak memiliki sopan santun.

"(Ahok) tidak punya etika dan tidak sopan. Tidak sesuai dengan kultur kita. Ini bertentangan dengan Ahok," ucap Rahmat seusai acara FPB di Hotel Sahid, Jakarta Pusat, Kamis (24/3/2016).

Ia menyebut Ahok adalah bakal calon gubernur dalam Pilkada 2017 yang tidak patut diteladani oleh masyarakat. Bahkan, Rahmat berharap agar sejumlah nama bakal calon gubernur DKI, seperti Yusril Ihza Mahendra, Abraham "Lulung" Lunggana, Hasnaeni Moein, dan Sandiaga Uno yang menerima anugerah FPB bisa menggeser posisi Ahok dari kursi DKI 1 dalam Pilkada 2017.

"Maka, kami berjuang agar Ahok tidak terpilih lagi karena syaratnya gagal. Kalau perlu yang di sini kalahkan Ahok," kata dia. (Baca: Yusril Sebut Partai-partai yang Ditemuinya Sepakat Melengserkan Ahok)

Rahmat berujar, dia menginginkan pemimpin DKI yang santun dan tidak korupsi. Namun, ia meminta agar masyarakat jangan memelesetkannya sehingga bermakna berbeda. "Jangan dipelesetkan tidak apa-apa tidak santun asal korupsi," ujarnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X