Kompas.com - 30/03/2016, 19:12 WIB
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS — Meski belum mendapat restu dari partai, bakal calon gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahudin Uno terus mendekati warga Ibu Kota.

Selasa (29/3), bersama anggota DPR dari Partai Gerindra, Aryo Djojohadikusumo, Sandiaga mengunjungi warga di Kelurahan Sukabumi Utara, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Ia memperkenalkan diri sembari menyosialisasikan beberapa program untuk mengatasi permasalahan di Jakarta.

Program itu di antaranya kerja keras, kerja cerdas, kerja tuntas, dan kerja ikhlas.

Warga yang datang mayoritas ibu-ibu. Mereka mengeluhkan program BPJS Kesehatan, bantuan dana pendidikan, dan tunjangan RT.

Indrayana (45), warga Sukabumi Utara, mengeluh pelayanan BPJS Kesehatan rumit dan berbelit. Ia berharap pemerintah memperbaiki sistem itu sehingga warga yang sakit cepat tertangani.

"Saking rumitnya, orang bisa mati duluan sebelum tertangani. Apakah bapak punya program untuk mengatasi itu," ujarnya kepada Sandiaga.

Warga lain, Hayati (45), mengkritik kebijakan pemerintah saat ini yang marak membangun taman, tetapi menggusur warung dan lapak yang menggerakkan ekonomi warga.

Taman itu penting, tetapi juga harus dilihat apakah lebih banyak memberikan manfaat atau malah merugikan warga.

Sandiaga berpendapat, program utama yang ia tawarkan kepada warga DKI saat terpilih menjadi calon gubernur adalah membuka peluang kerja.

Salah satunya dengan meningkatkan program petugas pemeliharaan prasarana dan sarana umum (PPSU).

"Banyak yang bertanya kepada saya, PPSU gimana kalau pemimpinnya ganti? Apakah akan dihapus? Enggak, kita akan evaluasi, justru kalau bagus, ya, kita tingkatkan," tuturnya.

Aryo mengatakan, salah satu keunggulan Sandiaga adalah loyalitasnya terhadap partai politik.

Menurutnya, Sandiaga bergabung bersama Gerindra pasca kekalahan Prabowo Subianto dalam Pemilu Presiden 2014.

Selain itu, Sandiaga dinilai sukses meniti karier sebagai pengusaha, dari awalnya memiliki tiga karyawan menjadi 50.000 karyawan.

Hingga saat ini, Partai Gerindra masih menyerahkan pencalonan gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta kepada Tim Penjaringan DPD Partai Gerindra DKI Jakarta.

Selain Sandiaga, bakal calon lain, antara lain, adalah Saefullah (Sekretaris Daerah DKI Jakarta), Sjafrie Sjamsoeddin (mantan Pangdam Jaya), Ketua DPD Partai Gerindra sekaligus Wakil Ketua DPRD DKI Mohamad Taufik, Ketua Komisi D DPRD DKI Mohamad Sanusi, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil, Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani, dan Biem Benjamin.

Selain Sandiaga, Adhyaksa Dault juga mantab ingin tetap mencalonkan diri sebagai gubernur DKI Jakarta. Minggu (27/3), ia terlihat berjalan kaki santai di ajang hari bebas kendaraan bermotor di Jalan Sudirman-MH Thamrin.

Ia menikmati berbaur dengan warga dan berfoto-foto bersama mereka. (DEA/NEL)

 

-----

 

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 30 Maret 2016, di halaman 28 dengan judul "Sandiaga Uno Gencar Dekati Warga".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Cilodong Depok Tangkap Maling Pakaian Dalam Ibu-ibu yang Dijemur

Warga Cilodong Depok Tangkap Maling Pakaian Dalam Ibu-ibu yang Dijemur

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Penghuni Rusunawa Harus Punya KTP Jakarta

Pemprov DKI Sebut Penghuni Rusunawa Harus Punya KTP Jakarta

Megapolitan
Mobil Tabrak Lapak Penjual Bakso di Bogor, Nenek dan Cucunya Terluka

Mobil Tabrak Lapak Penjual Bakso di Bogor, Nenek dan Cucunya Terluka

Megapolitan
Cerita Penghuni Indekos di Tambora saat Kebakaran, Dengar Teriakan yang Dikira Perayaan 17 Agustus

Cerita Penghuni Indekos di Tambora saat Kebakaran, Dengar Teriakan yang Dikira Perayaan 17 Agustus

Megapolitan
Guru Diduga Aniaya Murid di SMKN 1 Jakarta, DPRD DKI Bakal Panggil Dinas Pendidikan

Guru Diduga Aniaya Murid di SMKN 1 Jakarta, DPRD DKI Bakal Panggil Dinas Pendidikan

Megapolitan
Pengacara Keluarga hingga Refly Harun Hadiri Solidaritas 4.000 Lilin untuk Brigadir J di TIM

Pengacara Keluarga hingga Refly Harun Hadiri Solidaritas 4.000 Lilin untuk Brigadir J di TIM

Megapolitan
Ini Tanggapan Transjakarta Terkait Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Ini Tanggapan Transjakarta Terkait Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Megapolitan
Soal Penggantian Nama Jalan Cikarang-Cibarusah, Pemkab Bekasi Segera Surati Pemprov Jabar

Soal Penggantian Nama Jalan Cikarang-Cibarusah, Pemkab Bekasi Segera Surati Pemprov Jabar

Megapolitan
Wagub DKI soal Kedai Kopi di Halte Harmoni: Awalnya agar Warga Bisa Ngopi dan Internetan Saat Tunggu Bus

Wagub DKI soal Kedai Kopi di Halte Harmoni: Awalnya agar Warga Bisa Ngopi dan Internetan Saat Tunggu Bus

Megapolitan
Guru SMKN 1 Jakarta Diduga Aniaya Murid, Wagub DKI: Tak Dibenarkan Tenaga Pendidik Menganiaya

Guru SMKN 1 Jakarta Diduga Aniaya Murid, Wagub DKI: Tak Dibenarkan Tenaga Pendidik Menganiaya

Megapolitan
Putra Siregar dan Rico Valentino Divonis 6 Bulan Penjara, Lebih Rendah dari Tuntutan Jaksa

Putra Siregar dan Rico Valentino Divonis 6 Bulan Penjara, Lebih Rendah dari Tuntutan Jaksa

Megapolitan
6 Penghuni Indekos di Tambora Tewas Terbakar, Polisi Masih Identifikasi Korban

6 Penghuni Indekos di Tambora Tewas Terbakar, Polisi Masih Identifikasi Korban

Megapolitan
Ada Kedai Kopi di Halte Harmoni, Pembeli dan Penumpang Transjakarta Berdempetan, Antrean Mengular

Ada Kedai Kopi di Halte Harmoni, Pembeli dan Penumpang Transjakarta Berdempetan, Antrean Mengular

Megapolitan
Klaim Peminat Rusunawa Tinggi, Pemprov DKI: Waiting List-nya Banyak

Klaim Peminat Rusunawa Tinggi, Pemprov DKI: Waiting List-nya Banyak

Megapolitan
Wagub DKI Akan Minta PT Transjakarta Evaluasi Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Wagub DKI Akan Minta PT Transjakarta Evaluasi Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.