Kompas.com - 31/03/2016, 18:52 WIB
Warga ramai mendatangi Sekretariat Teman Ahok di Graha Pajetan, Jakarta Selatan, Senin (21/3/2016) KOMPAS.com/David Olivier PurbaWarga ramai mendatangi Sekretariat Teman Ahok di Graha Pajetan, Jakarta Selatan, Senin (21/3/2016)
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelompok relawan pendukung bakal calon petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, "Teman Ahok", menyindir pola pikir usang politisi. Pola pikir usang tersebut yakni harus ada imbalan berupa uang di setiap dukungan.

"Itu semacam pola pikir usang. Mereka menganggap semua bisa dengan uang," kata Saiful, salah satu anggota Teman Ahok, di Kedai TEMPO, Jalan Utan Kayu, Jakarta Timur, Kamis (31/3/2016).

Padahal kondisi politik di lapangan saat ini berbeda. Terutama untuk para relawan Teman Ahok yang ia klaim bekerja tanpa imbalan.

Juru Bicara Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas meminta orang-orang yang memiliki pola pikir usang tersebut harus mulai melihat perubahan yang terjadi saat ini.

"Harus lihat sendiri di lapangan. Apakah Teman Ahok itu sama pola pikirnya seperti anggapan mereka," kata Amalia.

Relawan Teman Ahok, kata Amalia, tak sepeser pun dibayar. Isu tersebut juga sudah berulang kali diklarifikasi.

Amalia tak menampik bahwa gerakan Teman Ahok mengeluarkan biaya. Namun, ia mengaku memiliki solusi tepat untuk menghasilkan uang tanpa harus menerima imbalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau orang mau bantu, ya harus lewat penjualan marchandise. Kalau mau bantu tanpa marchandise, karena habis, mereka bisa bantu dengan cara pengadaan logistik," ungkap Amalia.

Kompas TV Dari Mana Dana Berasal? - AIMAN eps Gerilya Para Relawan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kampung Boncos Digerebek, 18 Pengguna Sabu Ditangkap

Kampung Boncos Digerebek, 18 Pengguna Sabu Ditangkap

Megapolitan
Tiga Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Ditangkap Polisi

Tiga Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Ditangkap Polisi

Megapolitan
Ditabrak Mercy yang Lawan Arah di Tol JORR, Korban Luka di Bagian Kepala

Ditabrak Mercy yang Lawan Arah di Tol JORR, Korban Luka di Bagian Kepala

Megapolitan
Lawan Arah di Tol JORR, Mobil Mercy Lalu Tabrak Dua Mobil

Lawan Arah di Tol JORR, Mobil Mercy Lalu Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
Ada Penembakan di Tol Exit Bintaro, Polisi: Korban Selamat tapi Luka di Perut

Ada Penembakan di Tol Exit Bintaro, Polisi: Korban Selamat tapi Luka di Perut

Megapolitan
 Kinerja Tim Medsos Memuaskan, Pemprov DKI Jakarta Berhasil Raih Tiga Penghargaan di GSMS 2021

Kinerja Tim Medsos Memuaskan, Pemprov DKI Jakarta Berhasil Raih Tiga Penghargaan di GSMS 2021

Megapolitan
Polisi Kantongi Identitas Mobil Pelaku Penembakan di Exit Tol Bintaro

Polisi Kantongi Identitas Mobil Pelaku Penembakan di Exit Tol Bintaro

Megapolitan
Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Megapolitan
Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Megapolitan
Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Megapolitan
Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin Bekasi

Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin Bekasi

Megapolitan
Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Megapolitan
Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Megapolitan
Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.