Kompas.com - 01/04/2016, 14:41 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi akan melakukan patroli siber untuk menghidari adanya bentrokan dari para suporter sepak bola yang melakukan provokasi melalui media sosial. Polisi akan menindak tegas siapapun yang terbukti melakukan perbuatan tersebut.

"Kabid Humas juga sudah menindaklanjuti itu termasuk untuk mengingatkan di media sosial supaya tidak membuat hatespeech, provokasi dan sebagainya yang buat gaduh itu jelas ancaman pidananya," ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Moechgiyarto di Mapolda Metro Jaya, Jumat (1/4/2016).

Selain itu, Moechgiyarto menambahkan pihaknya telah berkoordinasi dengan jajaran Kapolda setempat untuk melakukan pengawalan terhadap para supporter. Ia menuturkan para supporter tersebut akan mulai dikawal dari tempat awal mereka berangkat sampai dengan Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta Pusat.

"Setiap supporter bergerak dari titik start, sampai ke tempat lokasi stadion GBK itu akan dikawal polisi kemudian kita amankan betul," ucapnya. (Baca: Polisi Minta Jakmania Tidak Datang ke GBK Saat Final Piala Bhayangkara)

Moechgiyarto juga menjelaskan, polisi akan melakukan sweeping di sekitaran GBK untuk mencari kerumunan supporter untuk mengantisipasi terjadinya bentrokan. Mereka yang memiliki tiket akan di kawal ke GBK dan yang tidak memiliki tiket akan digiring untuk diajak nonton bersama di layar lebar yang disediakan di Polres maupun diluar stadion GBK.

"Kalau ada kerumunan masyarakat akan kita dekati dan kita akan sampaikan 'anda bawa tiket tidak? Kalau bawa tiket mari kita kawal ke GBK', yang tidak bawa tiket kita juga amankan untuk nonton bareng," jelasnya.

Pertandingan final Piala Bhayangkara antara Persib Bandung melawan Arema Cronus Indonesia, berlangsung Minggu, pukul 20.00 WIB. Pada hari dan tempat yang sama juga akan digelar pertandingan memperebutkan juara ketiga antara Bali United melawan Sriwijaya FC mulai pukul 15.00 WIB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bocah Korban Pelecehan oleh Pria Gangguan Mental di Bintaro Xchange Jalani 'Trauma Healing'

Bocah Korban Pelecehan oleh Pria Gangguan Mental di Bintaro Xchange Jalani "Trauma Healing"

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya dan Anies Ikuti Upacara HUT Ke-76 Bhayangkara secara Virtual dari Jakarta

Kapolda Metro Jaya dan Anies Ikuti Upacara HUT Ke-76 Bhayangkara secara Virtual dari Jakarta

Megapolitan
Tebet Eco Park Akan Dibuka Kembali, Warga yang Langgar Aturan Berpotensi Mendapatkan 'Kartu Merah'

Tebet Eco Park Akan Dibuka Kembali, Warga yang Langgar Aturan Berpotensi Mendapatkan "Kartu Merah"

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Mal Harus Tutup Pukul 22.00 WIB, Kapasitas 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Mal Harus Tutup Pukul 22.00 WIB, Kapasitas 75 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Bioskop Turun Jadi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Bioskop Turun Jadi 75 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Pelaksanaan WFO Kembali Dibatasi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Pelaksanaan WFO Kembali Dibatasi 75 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Transportasi Umum Tak Dibatasi

PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Transportasi Umum Tak Dibatasi

Megapolitan
Rekayasa Lalin di Bundaran HI Telah Dimulai, Berpeluang Dipermanenkan dengan Sanksi Tilang

Rekayasa Lalin di Bundaran HI Telah Dimulai, Berpeluang Dipermanenkan dengan Sanksi Tilang

Megapolitan
PPKM di Jakarta Naik Level 2, Kapasitas Tempat Ibadah Kembali Dibatasi

PPKM di Jakarta Naik Level 2, Kapasitas Tempat Ibadah Kembali Dibatasi

Megapolitan
PPKM di Jakarta Kembali ke Level 2 Mulai 5 Juli hingga 1 Agustus

PPKM di Jakarta Kembali ke Level 2 Mulai 5 Juli hingga 1 Agustus

Megapolitan
Saat Pria di Bekasi Putus Asa Tak Bisa Lunasi Utang, Nekat Jadi Polisi Gadungan hingga Lukai Korban

Saat Pria di Bekasi Putus Asa Tak Bisa Lunasi Utang, Nekat Jadi Polisi Gadungan hingga Lukai Korban

Megapolitan
Babak Baru Kasus Pemerkosaan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Depok: 3 Ustaz dan 1 Siswa Jadi Tersangka

Babak Baru Kasus Pemerkosaan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Depok: 3 Ustaz dan 1 Siswa Jadi Tersangka

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 67 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 1.207 Pasien Dirawat atau Isoman

UPDATE 4 Juli: Tambah 67 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 1.207 Pasien Dirawat atau Isoman

Megapolitan
Buat Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Tak Cukup untuk Urai Macet

Buat Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Tak Cukup untuk Urai Macet

Megapolitan
Mahasiswi Aniaya Polisi karena Tak Terima Ditegur Saat Lawan Arus, Kini Dibebaskan lewat 'Restorative Justice'

Mahasiswi Aniaya Polisi karena Tak Terima Ditegur Saat Lawan Arus, Kini Dibebaskan lewat "Restorative Justice"

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.