Cerita Nasib Para Joki Setelah "Three In One" Dihapus

Kompas.com - 05/04/2016, 11:06 WIB
Sukardi (60), joki three in one di Bendungan Hilir KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYASukardi (60), joki three in one di Bendungan Hilir
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Sukardi terduduk di atas sebuah kursi yang berada di pinggir jalan. Setelah sedikit menghela napas panjang, ia kemudian memesan satu kopi hitam kepada penjaja kopi yang berada di depannya.

Tangan kanan Sukardi kemudian merogoh saku hingga ke dalam. Dikeluarkannya sebatang rokok dari dalam bungkus dan langsung dinyalakan dengan korek api gas yang sudah lebih dulu digenggam tangan kiri.

Pria 60 tahun itu merupakan joki three in one di sekitar kawasan Semanggi, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

"Three in one dihapus makin macet," kata Sukardi saat memulai pembicaraan dengan Kompas.com di trotoar Jalan Jenderal Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (5/4/2016).

Mata Sukardi menerawang. Kopi hitam dalam gelas ia teguk sekali dengan perlahan. Rokok yang mulai habis seperempat diisap kembali dan memulai pembicaraan.

"Saya sudah lama sekali jadi joki dan ini satu-satunya pekerjaan saya," ungkap Sukardi.

Meski menjadi joki tampak mudah bagi sebagian orang, ini berbeda bagi Sukardi. Pria yang tinggal di kawasan Bendungan Hilir itu bercerita, dalam sehari, ia hanya bisa mendapat satu pelanggan. Bukan tanpa sebab, kondisi tubuh yang sudah renta membuat Sukardi tak lagi energik dan lincah seperti joki muda lainnya.

Setelah mengantarkan pelanggan untuk melintasi kawasan three in one, Sukardi lantas kembali berjalan kaki ke lapaknya yang berada di dekat Bendungan Hilir.

"Sehari cuma paling dapat Rp 20.000," kata Sukardi. (Baca: Doa Joki "Three in One", Semoga Masih Banyak Pengendara Tidak Tahu)

Kini, Sukardi harus berpikir ulang soal hidupnya. Satu-satunya pekerjaan yang ia bisa lakukan dihapus.

Joki lainnya adalah Epi. Ia menjadi joki untuk menyambung hidup bersama keluarganya. Epi tampak membantu sang suami mengurusi dagangan kopi dan air mineral di sebuah lapak kecil pangkalan ojek Bendungan Hilir.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Megapolitan
Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Megapolitan
Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Megapolitan
Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Megapolitan
Pengguna Skuter Listrik Ditabrak Mobil, Pemerintah dan Operator Diminta Segera Rumuskan Kebijakan

Pengguna Skuter Listrik Ditabrak Mobil, Pemerintah dan Operator Diminta Segera Rumuskan Kebijakan

Megapolitan
Beda dengan Klaim Polisi, Korban Kecelakaan Grabwheels Sebut Pelaku Langsung Kabur

Beda dengan Klaim Polisi, Korban Kecelakaan Grabwheels Sebut Pelaku Langsung Kabur

Megapolitan
Pemkot Tangerang: Pengosongan Ruko Permata Cimone Saran dari Kepolisian

Pemkot Tangerang: Pengosongan Ruko Permata Cimone Saran dari Kepolisian

Megapolitan
Pengacara Warga: Pengosongan Ruko Permata Cimone Cacat Prosedur

Pengacara Warga: Pengosongan Ruko Permata Cimone Cacat Prosedur

Megapolitan
Usai Kecelakaan GrabWheels, Pemprov DKI Kaji Aturan Jam Penyewaan Skuter Listrik

Usai Kecelakaan GrabWheels, Pemprov DKI Kaji Aturan Jam Penyewaan Skuter Listrik

Megapolitan
YLKI Minta Grab Hentikan Sementara Penyewaan GrabWheels

YLKI Minta Grab Hentikan Sementara Penyewaan GrabWheels

Megapolitan
Ruko Permata Cimone Dikosongkan, Penghuni Ambil Langkah Hukum

Ruko Permata Cimone Dikosongkan, Penghuni Ambil Langkah Hukum

Megapolitan
Satu Sisi JPO di Pinggir Rel Kereta Kawasan Kalianyar Berdiri Tanpa Pagar Pembatas

Satu Sisi JPO di Pinggir Rel Kereta Kawasan Kalianyar Berdiri Tanpa Pagar Pembatas

Megapolitan
Takut Dilaporkan ke Polisi, Ayah Ingin Nikahi Anak Tiri yang Diperkosanya hingga Hamil

Takut Dilaporkan ke Polisi, Ayah Ingin Nikahi Anak Tiri yang Diperkosanya hingga Hamil

Megapolitan
Ditetapkan Tersangka, Pengemudi Mobil yang Tabrak Pengguna Skuter Listrik Tak Ditahan

Ditetapkan Tersangka, Pengemudi Mobil yang Tabrak Pengguna Skuter Listrik Tak Ditahan

Megapolitan
Kualitas Udara Jakarta dan Depok Pagi Ini Tidak Sehat, Bekasi Lebih Buruk

Kualitas Udara Jakarta dan Depok Pagi Ini Tidak Sehat, Bekasi Lebih Buruk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X