Kompas.com - 05/04/2016, 12:59 WIB
Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab di Gedung KPK, Jakarta, Senin (4/4/2016). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINImam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab di Gedung KPK, Jakarta, Senin (4/4/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Hanura berencana melaporkan Rizieq Shihab ke Polda Metro Jaya lantaran pada Senin (4/4/2016) dianggap telah melakukan penghinaan saat berunjuk rasa dengan Gerakan Masyarakat Jakarta (GMJ).

Laporan akan dilayangkan oleh Hanura, Selasa (5/4/2016) sore.

Wakil Sekretaris Jenderal Hanura, Didi Apriadi, mengungkapkan, saat ini pihaknya tengah mempersiapkan materi untuk pelaporan terhadap Rizieq.

"Tidak pantas seorang ulama berbicara seperti itu," kata Didi saat dihubungi Kompas.com di Jakarta, Selasa.

Setidaknya, ada lima hal yang akan dilaporkan Hanura perihal Rizieq, antara lain, penghinaan terhadap Pancasila, penghinaan terhadap Hanura, penghinaan terhadap Ketua Umum Hanura Wiranto, penghinaan terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama "Ahok", dan penghinaan terhadap etnis Tionghoa.

"Pokoknya nanti ada lima perkara yang dilaporkan," ungkap Sekjen Pemuda Hanura ini. (Baca: Datang ke DPRD DKI, Habib Rizieq Minta Hak Angket Dilanjutkan)

Hanura, kata Didi, sudah mempersiapkan bukti terkait penghinaan. Bukti itu salah satunya rekaman dari media sosial YouTube yang sudah ditranskrip. Selain itu, ada juga bukti dari media lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita enggak bisa diamkan ini. Nanti seolah-olah negara membiarkan dan tidak bertindak," sambung Rizieq. Pelaporan akan dipimpin langsung oleh Ketua Tim Advokasi Hanura, Teguh Samudera.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Turun, Wagub DKI Klaim Tak Ada Lagi Antrean Pasien di IGD RS di Jakarta

Kasus Covid-19 Turun, Wagub DKI Klaim Tak Ada Lagi Antrean Pasien di IGD RS di Jakarta

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 38,7 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 38,7 Persen dari Target

Megapolitan
Pabrik Sablon di Cengkareng Dilanda Kebakaran, 14 Unit Damkar Dikerahkan

Pabrik Sablon di Cengkareng Dilanda Kebakaran, 14 Unit Damkar Dikerahkan

Megapolitan
Aksi Pembegalan Terjadi Lagi di Bintaro, Dua Pengemudi Ojol Dibacok

Aksi Pembegalan Terjadi Lagi di Bintaro, Dua Pengemudi Ojol Dibacok

Megapolitan
Tangsel Catat Penambahan 12 Kasus Covid-19, 13 Pasien Sembuh

Tangsel Catat Penambahan 12 Kasus Covid-19, 13 Pasien Sembuh

Megapolitan
Pemuda yang Tenggelam di Kali Hitam Ditemukan Tewas, Diduga Tercebur karena Mabuk

Pemuda yang Tenggelam di Kali Hitam Ditemukan Tewas, Diduga Tercebur karena Mabuk

Megapolitan
Jakarta Tambah 155 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,2 Persen

Jakarta Tambah 155 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,2 Persen

Megapolitan
Soal 'Commitment Fee' Formula E di Jakarta yang Mahal, Wagub DKI Sebut Itu Sesuai Aturan

Soal "Commitment Fee" Formula E di Jakarta yang Mahal, Wagub DKI Sebut Itu Sesuai Aturan

Megapolitan
Polisi: Korban Penembakan di Pinang Tangerang Ahli Pengobatan Alternatif dan Ketua Majelis Taklim

Polisi: Korban Penembakan di Pinang Tangerang Ahli Pengobatan Alternatif dan Ketua Majelis Taklim

Megapolitan
Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Megapolitan
Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Megapolitan
Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Megapolitan
Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Megapolitan
Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.