Ahok Sebut Kemacetan Akibat Penghapusan "Three In One" Hanya Terjadi di Jalan Protokol

Kompas.com - 06/04/2016, 18:04 WIB
Kian hari kemacetan di jalan raya di Kota Jakarta semakin tak terkendali. Seringnya kemacetan terjadi saat pagi dan sore hari, seperti yang terjadi di Jalan Jenderal Gatot Soebroto, Gelora, Jakarta, Selasa (9/4/2013). Study on Integrated Tranportation Master Plan Phase II (SITRAMP II) memprediksi  Jakarta akan didera kerugian materil hingga Rp 65 Triliun Per Tahun pada 2020 jika tidak berhasil mengurainya. KOMPAS/WAWAN H PRABOWOKian hari kemacetan di jalan raya di Kota Jakarta semakin tak terkendali. Seringnya kemacetan terjadi saat pagi dan sore hari, seperti yang terjadi di Jalan Jenderal Gatot Soebroto, Gelora, Jakarta, Selasa (9/4/2013). Study on Integrated Tranportation Master Plan Phase II (SITRAMP II) memprediksi Jakarta akan didera kerugian materil hingga Rp 65 Triliun Per Tahun pada 2020 jika tidak berhasil mengurainya.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menilai dampak kemacetan akibat uji coba penghapusan "three in one" hanya terjadi di jalan-jalan protokol, seperti Medan Merdeka Barat, MH Thamrin, Sudirman, dan Gatot Subroto.

Menurut Ahok, kemacetan yang sama tidak terjadi di jalan-jalan alternatif di sekitar jalan protokol tersebut, misalnya seperti di Bendungan Hilir.

"Kalau di tengah (jalan protokol) tambah macet memang ada tambahan yang bawa mobil sendiri. Tapi kemacetan berkurang di pinggir-pinggir. Sekarang coba kamu masuk Benhil, Tanah Abang, dulu macet tiap pagi. Sekarang kosong melompong," kata Ahok di Balai Kota, Rabu (6/4/2016).

Ahok, sapaan Basuki, belum memastikan apakah uji coba penghapusan three in one akan berlanjut ke penghapusan secara permanen. Karena keputusan baru akan diambil setelah rampungnya uji coba yang dilakukan selama dua pekan.

Meski demikian, Ahok sangat yakin penghapusan three in one merupakan kebijakan yang tepat. Ia juga menyoroti keberadaan joki-joki saat three in one masih berlaku.

"Selama ini anak-anak itu (joki) berjejer gitu, itu yang menambah kemacetan karena orng ngerem-ngerem kan. Terus kamu bisa bayangin dulu begitu banyak anak-anak, pas ada razia mereka lari-lari, mobil berhenti juga. Itu faktor kamu mesti hitung dong," ujar Ahok.

Uji coba penghapusan three in one direncanakan akan berlangsung hingga 15 April 2016.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Megapolitan
Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Megapolitan
Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Megapolitan
Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin,

Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin,

Megapolitan
Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Megapolitan
Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Megapolitan
Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

Megapolitan
Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Megapolitan
Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Megapolitan
Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Megapolitan
Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Megapolitan
Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Megapolitan
LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

Megapolitan
Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.