Tak Ada "Three In One", Kemacetan di Jalan Protokol Meningkat hingga 25 Persen

Kompas.com - 10/04/2016, 08:26 WIB
Kemacetan parah terjadi di ruas Jalan Tentara Pelajar dari arah Permata Hijau, Jakarta Selatan, Senin (2/11). Kemacetan itu disebabkan penutupan pelintasan sebidang kereta api di Permata Hijau karena akan ada pemasangan gelagar jalan layang di atas pelintasan tersebut. KOMPAS/PRIYOMBODO Kemacetan parah terjadi di ruas Jalan Tentara Pelajar dari arah Permata Hijau, Jakarta Selatan, Senin (2/11). Kemacetan itu disebabkan penutupan pelintasan sebidang kereta api di Permata Hijau karena akan ada pemasangan gelagar jalan layang di atas pelintasan tersebut.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Uji coba penghapusan "three in one" yang dilakukan pada hampir sepekan ini menyebutkan terjadi peningkatan kemacetan di jalan-jalan protokol yang menjadi lokasi penerapannya. Peningkatan kemacetan disebutkan mencapai 24,35 persen.

"Tingkat kemacetan yang sangat parah terjadi di kawasan Semanggi dan di Jalan Sudirman arah Bundaran Senayan," kata Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah lewat keterangan tertulis, Minggu (10/4/2016).

Meski terjadi peningkatan kemacetan di jalan-jalan protokol, Andri menyebut hal sebaliknya terjadi jalan-jalan kolektor, atau jalan bukan protokol yang sebelumnya bukan menjadi lokasi penerapan "three in one".

"Laporan petugas di lapangan menyebutkan jalan-jalan kolektor terjadi penurunan tingkat kemacetan yang signifikan dan jalan sangat lancar. Hal ini disebabkan karena pengendara yang tadinya menggunakan jalan kolektor sekarang menggunakan jalan protokol," ujar dia.

Uji coba penghapusan "three in one" rencananya masih akan dilanjutkan hingga sepekan ke depan.

Menurut Andri, dalam sisa hari uji coba ini akan dilakukan rekayasa lalu lintas sebelum dan sesudah memasuki kawasan "three in one".

Selain itu, Dishub juga akan memasang rambu-rambu pengalihan dan akan mensosialisasikan rute-rute yang menjadi jalan alternatif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami akan terus melakukan pemantauan setelah penerapan pengalihan rute alternatif dan rekayasa lampu lalu lintas selama Senin-Rabu (11-13 April)," papar dia.

Peraturan "three in one" berisi larangan bagi kendaraan pribadi beroda empat berpenumpang kurang dari tiga orang melintas di jalan-jalan tertentu di Jakarta.

Peraturan itu berlaku di jalan-jalan protokol, yaitu di Jalan Sudirman, MH Thmarin, dan Gatot Subroto setiap hari Senin-Jumat pada pukul 07.00-10.00 dan pukul 16.30-19.00.

Meski bertujuan melarang kendaraan pribadi beroda empat dengan penumpang kurang dari tiga orang melintas, pada praktiknya, banyak joki "three in one" di pinggir jalan yang menawarkan jasanya.

Tidak sedikit dari joki-joki itu yang membawa bayi atau masih di bawah umur. Hal inilah yang membuat Gubernur Basuki Tjahaja Purnama berencana menghapus "three in one".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sumur Resapan di Bona Indah yang Jebol Saat Dilintasi Mobil Kini Ditutup Pelat Baja

Sumur Resapan di Bona Indah yang Jebol Saat Dilintasi Mobil Kini Ditutup Pelat Baja

Megapolitan
Satu Mafia Tanah di Jaktim Ditangkap, Sudah Raup Miliaran Rupiah dan Jerat Tiga Korban

Satu Mafia Tanah di Jaktim Ditangkap, Sudah Raup Miliaran Rupiah dan Jerat Tiga Korban

Megapolitan
Teguran Jokowi yang Bikin Polisi Gerak Cepat, dari Masalah Pinjol hingga Ormas

Teguran Jokowi yang Bikin Polisi Gerak Cepat, dari Masalah Pinjol hingga Ormas

Megapolitan
Polisi Sebut Jeff Smith Konsumsi Narkoba LSD sejak 3 Bulan Lalu, 4 Lembar Sehari

Polisi Sebut Jeff Smith Konsumsi Narkoba LSD sejak 3 Bulan Lalu, 4 Lembar Sehari

Megapolitan
Mobil yang Terperosok Sumur Resapan di Bona Indah Milik Politisi PSI Isyana Bagoes Oka

Mobil yang Terperosok Sumur Resapan di Bona Indah Milik Politisi PSI Isyana Bagoes Oka

Megapolitan
Apa Itu LSD? Narkoba yang Digunakan Pesinetron Jeff Smith

Apa Itu LSD? Narkoba yang Digunakan Pesinetron Jeff Smith

Megapolitan
Pura-pura Jadi Pembeli, Dua Pria Curi Ponsel di Sebuah Kios di Tanjung Priok

Pura-pura Jadi Pembeli, Dua Pria Curi Ponsel di Sebuah Kios di Tanjung Priok

Megapolitan
Gardu PP di Rawamangun Dibongkar, Ketua RW Sebut Saat Dibangun Tak Lapor

Gardu PP di Rawamangun Dibongkar, Ketua RW Sebut Saat Dibangun Tak Lapor

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Wali Kota Benyamin Davnie: Semoga Tangsel Level 1

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Wali Kota Benyamin Davnie: Semoga Tangsel Level 1

Megapolitan
Saat Sumur Resapan yang Sudah Diaspal di Lebak Bulus Jebol dan Ancam Keselamatan Warga

Saat Sumur Resapan yang Sudah Diaspal di Lebak Bulus Jebol dan Ancam Keselamatan Warga

Megapolitan
Gardu Ormas PP di Rawamangun Dibongkar, Warga: Lega, Soalnya Malam Suka Berisik

Gardu Ormas PP di Rawamangun Dibongkar, Warga: Lega, Soalnya Malam Suka Berisik

Megapolitan
Kawanan Begal Kembali Beraksi di Kemayoran, Pengemudi Ojek Online Tewas Ditusuk

Kawanan Begal Kembali Beraksi di Kemayoran, Pengemudi Ojek Online Tewas Ditusuk

Megapolitan
Duduk Perkara Video Direksi Transjakarta Tonton Tari Perut: Terjadi 1,5 Tahun Lalu, Sudah Ditegur DPRD

Duduk Perkara Video Direksi Transjakarta Tonton Tari Perut: Terjadi 1,5 Tahun Lalu, Sudah Ditegur DPRD

Megapolitan
Mengenang Aksi Heroik Teknisi KRL yang Tewas Dalam Tragedi Bintaro 2

Mengenang Aksi Heroik Teknisi KRL yang Tewas Dalam Tragedi Bintaro 2

Megapolitan
Jeff Smith Mengaku Konsumsi Narkoba agar Fokus dan Tak Mudah Lelah Saat Bekerja

Jeff Smith Mengaku Konsumsi Narkoba agar Fokus dan Tak Mudah Lelah Saat Bekerja

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.