Kompas.com - 14/04/2016, 12:59 WIB
Ini gambar desain pengembangan equestrian untuk Asean Games 2018. Kamis (14/4/2016) Dok PT Pulomas JayaIni gambar desain pengembangan equestrian untuk Asean Games 2018. Kamis (14/4/2016)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Jalur pacuan kuda di lapangan pacuan kuda Pulomas di Pulogadung, Jakarta Timur, terkena dampak pengembangan sarana olahraga equestrian (lompat kuda) untuk kepentingan ASEAN Games 2018.

Sebagian pihak menilai, pengembangan equestrian ini menggusur jalur pacuan kuda yang sudah ada sejak masa Gubernur DKI Ali Sadikin itu.

Direktur Utama PT Pulomas Jaya Landi Rizaldi mengatakan, lapangan pacuan kuda Pulomas mempunyai keterbatasan lahan sehingga tidak memungkinkan untuk menggabungkan equestrian dengan jalur pacuan.

"Kita harus memilih mau ASEAN Games (equestrian) di Pulomas atau pacuan yang di Pulomas, tidak bisa digabung kedua-duanya," kata Landi kepada Kompas.com di Jakarta, Kamis (14/4/2016).

Sebab, sesuai standar internasional olahraga berkuda dunia, pihaknya mesti menambah sejumlah fasilitas. Sebut saja kandang kuda dari 160 kandang saat ini, maksimal harus menjadi 190 kandang. Itu pun mesti ditambah tempat pemandian kuda sehingga total kandang yang diperlukan sebanyak 240.

Selain itu, pembangunan training arena 1 dan 2, lunguing and horse walker, serta colleting arena juga memotong jalur pacuan yang sudah ada. Masalah teknis lain yaitu 32 hektar lahan pacuan kuda Pulomas tidak semuanya berupa tanah. Tujuh hektar di antaranya adalah danau, dan sisanya 1,7 hektar untuk tempat parkir.

Ada beberapa titik yang mesti diuruk 2,5 meter lantaran bisa berpotensi banjir karena permukaan tanah yang rendah.

"Otomatis kalau kita uruk 2,5 meter, trek pacu hilang," ujar Landi.

Selain itu, tambah dia, ada faktor medis yang mengharuskan adanya tempat karantina bagi kuda sebelum bertanding. Pihaknya membantah tidak melibatkan Asian Equestrian Federation (AEF) dan Federation Equestrian International (FEI), organisasi olahraga berkuda asia dan dunia itu, dalam merencanakan desain.

Ia mencontohkan, pihaknya pernah mengajak Presiden AEF San Jing Park, yang menengok langsung area pacuan kuda Pulomas, setelah menemui Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama awal tahun ini. Pihaknya telah mengikuti saran AEF untuk mengecilkan luas lapangan mengikuti aturan AEF.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Megapolitan
TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

Megapolitan
Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Megapolitan
Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Megapolitan
Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Megapolitan
Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Megapolitan
Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Megapolitan
5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

Megapolitan
Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Megapolitan
Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Megapolitan
Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Megapolitan
Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Megapolitan
Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Megapolitan
Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.