Kompas.com - 15/04/2016, 16:00 WIB
 Memasuki hari keempat penertiban, pekerja dengan menggunakan alat berat terus membersihkan sisa bangunan yang telah dibongkar di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4). Menurut Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kawasan itu akan ditata menjadi kawasan wisata bahari. Kompas/Raditya Helabumi Memasuki hari keempat penertiban, pekerja dengan menggunakan alat berat terus membersihkan sisa bangunan yang telah dibongkar di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4). Menurut Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kawasan itu akan ditata menjadi kawasan wisata bahari.
EditorEgidius Patnistik

Dihubungi terpisah, Kepala Dinas Kebersihan DKI Jakarta Isnawa Aji, kemarin, mengatakan, berat total sampah puing yang telah diangkut diperkirakan mencapai 486 ton. "Dari hari Senin sampai sekarang sudah terangkut sampah sebanyak 78 truk besar dan kecil," ungkapnya.

Untuk mengangkut puing sebanyak itu, ia mengerahkan 150 personel, termasuk 100 sopir truk sampah. Isnawa memperkirakan pengangkutan sampah butuh waktu dua pekan lagi.

Bertahan di kapal

Terkait masih adanya warga yang bertahan dengan tinggal di perahu-perahu di kawasan Pasar Ikan, Khalit menuturkan, pihak terkait telah melakukan pendekatan agar warga yang sudah memenuhi syarat mau pindah ke rumah susun sederhana sewa (rusunawa). Apalagi, kata dia, lokasi Rusunawa Marunda juga tetap dekat dengan laut.

"Pendataan kami ada enam kapal dan delapan sampan yang dihuni warga. Warga ini punya kelengkapan syarat-syarat untuk menetap di rusunawa. Sementara ada 26 kapal lainnya yang dimiliki oleh nelayan andon (pendatang). Kami usahakan mereka semua pindah karena sebentar lagi tempatnya akan ditata," kata Khalit.

Puluhan warga memang masih bertahan di kapal-kapal mereka sebagai bentuk protes atas penertiban saat ini. Tiga malam terakhir mereka tidur bersama anak dan cucu mereka di perahu.

Sumirah (56), salah satu warga yang bertahan, menyampaikan, dia lebih memilih pulang kampung ke Pekalongan, Jawa Tengah, daripada pindah ke rusunawa. Untuk itu, dia berharap pemerintah memberikan kompensasi sebagai biaya perpindahan sekaligus mengganti bangunannya yang telah dibongkar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

(JAL/WIN)

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 15 April 2016, di halaman 27 dengan judul "Tak Diawasi Ahli, Sebagian Bangunan Bersejarah Ikut Rusak".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

20 Kios Pasar Kayu Jati Rawamangun Terbakar

20 Kios Pasar Kayu Jati Rawamangun Terbakar

Megapolitan
Anies Sebut Tengah Cari Skema Dana Sarana dan Prasarana LRT Fase 2A

Anies Sebut Tengah Cari Skema Dana Sarana dan Prasarana LRT Fase 2A

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Megapolitan
Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Megapolitan
PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

Megapolitan
UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Megapolitan
Taman Kota di Bogor Belum Dibuka meski Status PPKM Sudah Level 2

Taman Kota di Bogor Belum Dibuka meski Status PPKM Sudah Level 2

Megapolitan
Polisi Usut 11 Perusahaan Pinjol Diduga Ilegal di Jakbar

Polisi Usut 11 Perusahaan Pinjol Diduga Ilegal di Jakbar

Megapolitan
Tawuran Sering Direncanakan Lewat Medsos, Polisi Akan Identifikasi Akun

Tawuran Sering Direncanakan Lewat Medsos, Polisi Akan Identifikasi Akun

Megapolitan
Tak Ada Pasien Covid-19 Tiga Hari Terakhir, Tempat Isoman Wisma Makara UI Ditutup

Tak Ada Pasien Covid-19 Tiga Hari Terakhir, Tempat Isoman Wisma Makara UI Ditutup

Megapolitan
Satgas: Satu Siswa SMPN 10 Depok Positif Covid-19 Terpapar dari Keluarga

Satgas: Satu Siswa SMPN 10 Depok Positif Covid-19 Terpapar dari Keluarga

Megapolitan
Tak Lagi Khusus Pasien Covid-19, RSU Serpong Utara Kini Buka Layanan Kesehatan Umum

Tak Lagi Khusus Pasien Covid-19, RSU Serpong Utara Kini Buka Layanan Kesehatan Umum

Megapolitan
Perempuan Korban Tabrak Lari di Tol Sedyatmo Sebelumnya Diduga Depresi

Perempuan Korban Tabrak Lari di Tol Sedyatmo Sebelumnya Diduga Depresi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.