Kompas.com - 15/04/2016, 16:00 WIB
 Memasuki hari keempat penertiban, pekerja dengan menggunakan alat berat terus membersihkan sisa bangunan yang telah dibongkar di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4). Menurut Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kawasan itu akan ditata menjadi kawasan wisata bahari. Kompas/Raditya Helabumi Memasuki hari keempat penertiban, pekerja dengan menggunakan alat berat terus membersihkan sisa bangunan yang telah dibongkar di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4). Menurut Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kawasan itu akan ditata menjadi kawasan wisata bahari.
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Penataan wilayah Pasar Ikan terus dilanjutkan meski sejumlah warga tetap bertahan. Meski demikian, proses pembongkaran bangunan yang sedang dilakukan saat ini disinyalir tidak diawasi ahli sejarah. Akibatnya, sejumlah bangunan bersejarah ikut dibongkar.

Pengamatan di lapangan pada hari keempat penertiban kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4), menunjukkan, alat-alat berat terus digunakan untuk meratakan puing-puing bangunan dan mengeruk Kali Pasar Ikan. Truk-truk berisi sisa bangunan dan lumpur lalu lalang di sekitar kawasan ini.

Kamis, petugas juga membongkar 56 bangunan yang berada di tengah-tengah bangunan bersejarah Pasar Heksagon. Bangunan-bangunan yang dibangun sendiri oleh pedagang ini menempel langsung ke bagian pasar.

Bangunan utama Pasar Heksagon dan sebuah bangunan yang dulunya digunakan pedagang berjualan ikan terlihat tetap berdiri. Akan tetapi, sejumlah bagian bangunan terlihat ikut rusak saat bangunan yang menempel ke bangunan utama dibongkar.

Tak ada ahli

Menurut Asep Kambali dari Komunitas Historia, telah terjadi sejumlah kerusakan beberapa bangunan bersejarah dalam penertiban ini. Selain rusaknya beberapa bagian Pasar Heksagon yang dibangun awal 1900-an, sebagian bastion Museum Bahari juga rusak.

"Waktu saya kunjungi tidak ada sama sekali pengawasan dari ahli sejarah. Padahal, kawasan ini memiliki nilai kesejarahan tinggi. Jangan-jangan nanti rusak kalau tak ada yang paham," kata Asep.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal senada pernah diungkapkan Candrian Attahiyat, pemerhati kota tua yang juga bagian dari Tim Ahli Cagar Budaya DKI Jakarta. Pemerintah pun diharapkan tak menghilangkan nilai sosial dan budaya dalam penataan wilayah seluas 3,3 hektar ini.

Camat Penjaringan Abdul Khalit menyampaikan, pihaknya mengakui tidak ada ahli sejarah yang mendampingi penertiban di kawasan bersejarah ini. Akan tetapi, pihaknya mewanti-wanti agar pekerja tidak merusak bangunan yang ada.

Selain itu, setiap hari ada 20 truk yang mengangkut sampah dan puing-puing yang tidak lagi digunakan. Saat ini pekerjaan fokus pada pembersihan dan perataan tanah untuk dikelola lagi nantinya.

Dihubungi terpisah, Kepala Dinas Kebersihan DKI Jakarta Isnawa Aji, kemarin, mengatakan, berat total sampah puing yang telah diangkut diperkirakan mencapai 486 ton. "Dari hari Senin sampai sekarang sudah terangkut sampah sebanyak 78 truk besar dan kecil," ungkapnya.

Untuk mengangkut puing sebanyak itu, ia mengerahkan 150 personel, termasuk 100 sopir truk sampah. Isnawa memperkirakan pengangkutan sampah butuh waktu dua pekan lagi.

Bertahan di kapal

Terkait masih adanya warga yang bertahan dengan tinggal di perahu-perahu di kawasan Pasar Ikan, Khalit menuturkan, pihak terkait telah melakukan pendekatan agar warga yang sudah memenuhi syarat mau pindah ke rumah susun sederhana sewa (rusunawa). Apalagi, kata dia, lokasi Rusunawa Marunda juga tetap dekat dengan laut.

"Pendataan kami ada enam kapal dan delapan sampan yang dihuni warga. Warga ini punya kelengkapan syarat-syarat untuk menetap di rusunawa. Sementara ada 26 kapal lainnya yang dimiliki oleh nelayan andon (pendatang). Kami usahakan mereka semua pindah karena sebentar lagi tempatnya akan ditata," kata Khalit.

Puluhan warga memang masih bertahan di kapal-kapal mereka sebagai bentuk protes atas penertiban saat ini. Tiga malam terakhir mereka tidur bersama anak dan cucu mereka di perahu.

Sumirah (56), salah satu warga yang bertahan, menyampaikan, dia lebih memilih pulang kampung ke Pekalongan, Jawa Tengah, daripada pindah ke rusunawa. Untuk itu, dia berharap pemerintah memberikan kompensasi sebagai biaya perpindahan sekaligus mengganti bangunannya yang telah dibongkar.

(JAL/WIN)

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 15 April 2016, di halaman 27 dengan judul "Tak Diawasi Ahli, Sebagian Bangunan Bersejarah Ikut Rusak".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Tangerang Ingatkan ASN Jangan Cuti pada 18-22 Oktober

Wali Kota Tangerang Ingatkan ASN Jangan Cuti pada 18-22 Oktober

Megapolitan
Catatan Terakhir Korban Tewas Susur Sungai Ciamis: Desember Jemput Ya

Catatan Terakhir Korban Tewas Susur Sungai Ciamis: Desember Jemput Ya

Megapolitan
Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

Megapolitan
Hujan Deras Senin Kemarin Bikin Saluran Air di Jakarta Pusat Tersumbat

Hujan Deras Senin Kemarin Bikin Saluran Air di Jakarta Pusat Tersumbat

Megapolitan
Polisi Mintai Keterangan Istri Wakil Dewan Kota Jakut Terkait Kecelakaan di Cilincing

Polisi Mintai Keterangan Istri Wakil Dewan Kota Jakut Terkait Kecelakaan di Cilincing

Megapolitan
Polisi Belum Bisa Pastikan Penyebab Kecelakaan yang Menewaskan Anggota Dewan Kota Jakut

Polisi Belum Bisa Pastikan Penyebab Kecelakaan yang Menewaskan Anggota Dewan Kota Jakut

Megapolitan
Polisi Tangkap Terduga Pelaku Investasi Bodong yang Tipu Korbannya Rp 1 Miliar

Polisi Tangkap Terduga Pelaku Investasi Bodong yang Tipu Korbannya Rp 1 Miliar

Megapolitan
Kuasa Hukum Korban Pelecehan di KPI Harap Polisi Segera Tetapkan Tersangka

Kuasa Hukum Korban Pelecehan di KPI Harap Polisi Segera Tetapkan Tersangka

Megapolitan
Kecelakaan Kereta Api Terbesar di Indonesia Terjadi 34 Tahun Lalu di Bintaro, Ratusan Penumpang Tewas

Kecelakaan Kereta Api Terbesar di Indonesia Terjadi 34 Tahun Lalu di Bintaro, Ratusan Penumpang Tewas

Megapolitan
Korban Pelecehan di KPI 6 Kali Jalani Pemeriksaan Psikis di RS Polri

Korban Pelecehan di KPI 6 Kali Jalani Pemeriksaan Psikis di RS Polri

Megapolitan
Orangtua Korban Tewas Susur Sungai di Ciamis Ingin Tahu SOP Kegiatan

Orangtua Korban Tewas Susur Sungai di Ciamis Ingin Tahu SOP Kegiatan

Megapolitan
Jakarta Terapkan PPKM Level 2, Anak Boleh Masuk Bioskop Berdasarkan Instruksi Mendagri

Jakarta Terapkan PPKM Level 2, Anak Boleh Masuk Bioskop Berdasarkan Instruksi Mendagri

Megapolitan
Wali Kota Tangerang: PPKM Turun Level 2, Warga Tetap Harus Jalankan Prokes dengan Benar

Wali Kota Tangerang: PPKM Turun Level 2, Warga Tetap Harus Jalankan Prokes dengan Benar

Megapolitan
Truk Trailer Terbalik di Km 0 Cawang Interchange, Lalu Lintas Tanjung Priok-Cikampek Macet Parah

Truk Trailer Terbalik di Km 0 Cawang Interchange, Lalu Lintas Tanjung Priok-Cikampek Macet Parah

Megapolitan
Jakarta Barat Berencana Bangun Tangki Septik Komunal untuk 500 Rumah di Kelurahan Sukabumi Selatan

Jakarta Barat Berencana Bangun Tangki Septik Komunal untuk 500 Rumah di Kelurahan Sukabumi Selatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.