Sebelum Dibeli Pemprov DKI, Beredar Iklan RS Sumber Waras Dijual Rp 1,6 Triliun

Kompas.com - 20/04/2016, 10:22 WIB
Iklan penjualan tanah dan bangunan RS Sumber Waras, Jakarta Barat. rumahdijual.comIklan penjualan tanah dan bangunan RS Sumber Waras, Jakarta Barat.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebelum lahan RS Sumber Waras dibeli oleh Pemprov DKI pada akhir tahun 2014, telah beredar iklan mengenai penjualan rumah sakit tersebut. Dalam iklan itu, lahan dan bangunan rumah sakit itu dijual Rp 1,6 triliun. Pemasangnya akun bernama Rifqi Dwiariesanto, 21 Juli 2014.

Menanggapi itu, Direktur Umum Rumah Sakit Sumber Waras Abraham Tedjanegara membantah memasang iklan tersebut.

Menurut dia, iklan penjualan palsu itu telah beredar sejak akhir tahun 2012 lalu, tanpa tahu siapa yang mengedarkan maupun memuat iklan tersebut.

Kompas/Hendra A Setyawan Suasana Rumah Sakit Sumber Waras, Jakarta Barat, Senin (18/4). Direktur Utama RS Sumber Waras Abraham Tedjanegara mengatakan, seluruh proses jual-beli dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah sesuai dengan aturan yang berlaku. Audit Badan Pemeriksa Keuangan menemukan ketidakwajaran pembelian lahan RS Sumber Waras yang berpotensi merugikan negara sekitar Rp 191 miliar.
"Iklan itu bukan kita yang pasang. Pernah juga kita lacak. Terus ada orang pernah datang ke tempat kita bawa surat kuasa menjual (rumah sakit) ditandatangani oleh Ibu Kartini Mulyadi, ternyata itu semua palsu," kata Abraham saat dihubungi Kompas.com, Rabu (20/4/2016) pagi.


Menurut Abraham, banyaknya iklan-iklan palsu tersebut sangat mengganggu manajemen RS Sumber Waras. Bahkan, saking banyaknya iklan yang dimuat, membuat pihak RS pun didatangi banyak orang yang mengaku ingin membeli atau yang mengaku diberi kuasa untuk menjual RS tersebut.

"Iklan itu kan mulai muncul akhir tahun 2012. Nah, pas tahun 2013 itu, ramai sekali orang yang datang. Itu sangat sangat mengganggu kami," ucap Abraham.

Dia juga menegaskan, RS Sumber Waras belum pernah memasarkan tanah serta bangunannya di sana untuk dijual.

Pihaknya hanya pernah menerima penawaran dari pengembang properti Ciputra untuk membeli sebagian lahan milik RS Sumber Waras. Namun, transaksi dengan Ciputra terpaksa dibatalkan karena peruntukkan tanah di sana hanya bisa untuk sarana kesehatan seperti rumah sakit.

"Ciputra mau bangun apartemen. Tapi, karena izinnya tidak bisa diubah, peruntukkannya tidak bisa diubah, jadi batal," ujar Abraham.

Lahan yang tadinya ingin dibeli oleh Ciputra pada akhirnya dibeli oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Rencananya, Pemprov DKI Jakarta akan membangun rumah sakit kanker setara kelas internasional di sana.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Semi Permanen di Serpong Hangus Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Semi Permanen di Serpong Hangus Terbakar

Megapolitan
Begini Cara Mengurus Surat Tanah yang Hilang atau Rusak

Begini Cara Mengurus Surat Tanah yang Hilang atau Rusak

Megapolitan
Viral Polisi Pakai Jaket dan Helm Ojol Berhentikan Pengendara Nmax, Begini Ceritanya

Viral Polisi Pakai Jaket dan Helm Ojol Berhentikan Pengendara Nmax, Begini Ceritanya

Megapolitan
Kadisbud DKI Bersikukuh Rekomendasi Formula E di Monas dari TSP Bukan TACB

Kadisbud DKI Bersikukuh Rekomendasi Formula E di Monas dari TSP Bukan TACB

Megapolitan
Jakpro Tentukan Tipping Fee Sampah di ITF Sunter, Rp 583 Ribu Per Ton

Jakpro Tentukan Tipping Fee Sampah di ITF Sunter, Rp 583 Ribu Per Ton

Megapolitan
Pembuat Video Rekayasa Perkelahian di Thamrin: Saya Menyesal

Pembuat Video Rekayasa Perkelahian di Thamrin: Saya Menyesal

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Segera Dibentuk, Ketuanya Tak Boleh dari Tiga Fraksi Ini

Panitia Pemilihan Wagub DKI Segera Dibentuk, Ketuanya Tak Boleh dari Tiga Fraksi Ini

Megapolitan
Kivlan Zen Kembali Masuk IGD karena Paru-paru Kronis, Sidang Ditunda

Kivlan Zen Kembali Masuk IGD karena Paru-paru Kronis, Sidang Ditunda

Megapolitan
Polisi Cari Begal yang Bacok Korbannya di Bintara Jaya

Polisi Cari Begal yang Bacok Korbannya di Bintara Jaya

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Komplotan Curanmor dalam Dua Pekan

Polisi Tangkap Dua Komplotan Curanmor dalam Dua Pekan

Megapolitan
Tinjau Lokasi Radiaksi Nuklir, Ketua DPRD Tangsel Bakal Panggil Batan dan Bapetan

Tinjau Lokasi Radiaksi Nuklir, Ketua DPRD Tangsel Bakal Panggil Batan dan Bapetan

Megapolitan
KPU Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Independen Pilkada Depok

KPU Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Independen Pilkada Depok

Megapolitan
Duduk Perkara Kadisbud DKI Dicecar dan Dimarahi Ketua hingga Anggota DPRD

Duduk Perkara Kadisbud DKI Dicecar dan Dimarahi Ketua hingga Anggota DPRD

Megapolitan
Ditanya Peluang Maju Lagi di Pilkada Depok, Idris: Jangan-jangan Elektabilitas Saya Rendah

Ditanya Peluang Maju Lagi di Pilkada Depok, Idris: Jangan-jangan Elektabilitas Saya Rendah

Megapolitan
Video Rekayasa Baku Hantam di Sarinah, 4 Sopir Bajaj Terseret karena Iming-iming Rp 200.000

Video Rekayasa Baku Hantam di Sarinah, 4 Sopir Bajaj Terseret karena Iming-iming Rp 200.000

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X