Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pihak RS Sumber Waras Ancam Laporkan Pemuat Iklan Palsu ke Polisi

Kompas.com - 20/04/2016, 10:28 WIB
Kontributor Amerika Serikat, Andri Donnal Putera

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Rumah Sakit Sumber Waras akan melaporkan dugaan penipuan oleh pihak tak dikenal yang memasang iklan tentang penjualan tanah serta bangunan RS Sumber Waras.

Iklan-iklan tersebut sudah banyak beredar di situs jual-beli rumah sejak akhir tahun 2012 lalu, yang membuat banyaknya orang datang untuk membeli maupun yang mengaku-ngaku sebagai orang yang diberi kuasa untuk menjual.

"Kalau iklan-iklan palsu itu masih tertera, kita akan lapor polisi. Mau saya laporkan ke polisi supaya jelas, siapa yang pasang (iklan) itu," kata Direktur Umum RS Sumber Waras Abraham Tedjanegara saat dihubungi Kompas.com, Rabu (20/4/2016) pagi.

rumahdijual.com Iklan penjualan tanah dan bangunan RS Sumber Waras, Jakarta Barat.
Abraham mengaku sempat menelusuri siapa yang memasang iklan-iklan tersebut, namun belum berhasil.

Kali ini, jika dia mendapati masih banyak iklan penjualan RS Sumber Waras, link maupun tautan situs yang dimaksud akan digunakan untuk dilaporkan ke polisi agar dapat diusut lebih lanjut.

RS Sumber Waras tidak pernah menawarkan tanah serta bangunannya di sana untuk dijual. Transaksi yang pernah dilakukan adalah dengan pengembang properti Ciputra yang mau membeli sebagian lahan RS Sumber Waras untuk dibangun apartemen pada tahun 2013.

Namun, transaksi itu batal karena peruntukkan lahan di sana tidak bisa untuk rumah susun, hanya untuk sarana kesehatan seperti rumah sakit.

Setelah transaksi dengan Ciputra batal, barulah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang ingin membeli lahan di sana melalui Dinas Kesehatan.

Lahan tersebut rencananya akan dibangun rumah sakit kanker milik Pemprov DKI Jakarta yang letaknya bersebelahan dengan RS Sumber Waras.

Kompas TV Debat Atas Pembelian Lahan RS Sumber Waras
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Keluarga ODGJ yang Bacok Pemilik Warung di Koja Tanggung Biaya Pengobatan Korban

Keluarga ODGJ yang Bacok Pemilik Warung di Koja Tanggung Biaya Pengobatan Korban

Megapolitan
Minta Pedemo Tak ke Istana Negara, Kapolda Metro: Enggak Boleh Macam-macam...

Minta Pedemo Tak ke Istana Negara, Kapolda Metro: Enggak Boleh Macam-macam...

Megapolitan
Tak Jadi Kepung Istana Negara, Massa Aksi yang Kontra Hasil Pilpres 2024 Membubarkan Diri

Tak Jadi Kepung Istana Negara, Massa Aksi yang Kontra Hasil Pilpres 2024 Membubarkan Diri

Megapolitan
Perempuan yang Tewas di Kali Mookervart Sempat Minta Tolong Sebelum Tenggelam

Perempuan yang Tewas di Kali Mookervart Sempat Minta Tolong Sebelum Tenggelam

Megapolitan
UU DKJ: Kelurahan di Jakarta Wajib Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

UU DKJ: Kelurahan di Jakarta Wajib Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Megapolitan
Buntut Cekcok dengan Pria Difabel, Oknum Sopir Taksi 'Offline' di Terminal Kampung Rambutan Langsung Dibina

Buntut Cekcok dengan Pria Difabel, Oknum Sopir Taksi "Offline" di Terminal Kampung Rambutan Langsung Dibina

Megapolitan
Dua Orang Daftar Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P, Salah Satunya Dosen dari Luar Partai

Dua Orang Daftar Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P, Salah Satunya Dosen dari Luar Partai

Megapolitan
Jenazah Perempuan di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Tewas Tenggelam

Jenazah Perempuan di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Tewas Tenggelam

Megapolitan
Pemda DKJ Berwenang Batasi Jumlah Kendaraan Milik Warga Jakarta

Pemda DKJ Berwenang Batasi Jumlah Kendaraan Milik Warga Jakarta

Megapolitan
Massa Aksi Demo di Patung Kuda Hendak 'Long March' Kepung Istana Negara

Massa Aksi Demo di Patung Kuda Hendak "Long March" Kepung Istana Negara

Megapolitan
Pedemo yang Kontra Hasil Pilpres 2024 Bakar Sampah di Patung Kuda

Pedemo yang Kontra Hasil Pilpres 2024 Bakar Sampah di Patung Kuda

Megapolitan
Belasan Tahun PKS Kuasai Depok, PAN: Masyarakat Jenuh, Ingin Ganti Rezim

Belasan Tahun PKS Kuasai Depok, PAN: Masyarakat Jenuh, Ingin Ganti Rezim

Megapolitan
Polisi: Toko Bingkai 'Saudara Frame' yang Kebakaran Tak Punya Pintu Darurat

Polisi: Toko Bingkai "Saudara Frame" yang Kebakaran Tak Punya Pintu Darurat

Megapolitan
Disuruh Jalan Jauh untuk Naik Mobil 'Online', Pria Tunadaksa Cekcok dengan Sopir Taksi di Terminal

Disuruh Jalan Jauh untuk Naik Mobil "Online", Pria Tunadaksa Cekcok dengan Sopir Taksi di Terminal

Megapolitan
Pemilik Warung yang Dibacok ODGJ di Koja Alami Luka di Kepala

Pemilik Warung yang Dibacok ODGJ di Koja Alami Luka di Kepala

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com