Kompas.com - 21/04/2016, 16:43 WIB
Ketua Tim Penggerak (TP) PKK DKI Jakarta yang juga istri Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, Veronica Tan, di Balai Kota, Kamis (21/4/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKetua Tim Penggerak (TP) PKK DKI Jakarta yang juga istri Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, Veronica Tan, di Balai Kota, Kamis (21/4/2016).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Tim Penggerak (TP) PKK DKI Jakarta Veronica Tan mengatakan, bus transjakarta "pinky" khusus perempuan merupakan layanan khusus yang diberikan oleh suaminya, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

"Special treatment bus khusus dari Bapak (Ahok) untuk para perempuan," kata Veronica, di Balai Kota, Kamis (21/4/2016).

Veronica meminta para perempuan untuk tidak takut atau merasa risih ketika naik transjakarta. Terlebih tempat duduk di bus transjakarta khusus perempuan ini dirancang menghadap ke depan, bukan ke samping. Hal ini, kata dia, dapat mengantisipasi pelecehan seksual.

Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Pengemudi transjakarta "pinky", Dahlia. Dahlia mengendarai bus transjakarta khusus perempuan.
"Kalau hadap-hadapan kan enggak enak. Ini kursinya hadap depan, dan penumpang yang berdiri ada di sampingnya," kata Veronica.

Hanya saja, ia menyayangkan jumlah unit bus yang masih terbatas. Adapun baru sepuluh bus transjakarta khusus perempuan yang beroperasi di koridor I (Blok M-Kota).

"Jadi mungkin nunggu busnya agak lama saja. Lebih lama dari bus umum," kata Veronica.

Adapun bus gandeng itu didominasi warna pink dan putih. Kemudian di jendela salah satu bus ada tulisan "Habis Gelap, Terbitlah Terang". Di bus yang lainnya ada tulisan "These Girls Are Smart".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Spesifikasi bus ini sama dengan bus gandeng transjakarta lainnya dengan 38 kursi duduk dan 80 orang berdiri. Bus transjakarta khusus perempuan ini bermerek Scania.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggaran Sumur Resapan 2022 Dihapus Dewan, Pemprov DKI Angkat Bicara

Anggaran Sumur Resapan 2022 Dihapus Dewan, Pemprov DKI Angkat Bicara

Megapolitan
Transjakarta Tabrak Pos Polisi di PGC hingga Hancur, Saksi Dengar Bunyi Ledakan

Transjakarta Tabrak Pos Polisi di PGC hingga Hancur, Saksi Dengar Bunyi Ledakan

Megapolitan
Kebakaran di Gedung Cyber Jaksel, Damkar Sebut Api Muncul dari Lantai 3

Kebakaran di Gedung Cyber Jaksel, Damkar Sebut Api Muncul dari Lantai 3

Megapolitan
Seorang Pria Meninggal Saat Memangkas Pohon di Bekasi

Seorang Pria Meninggal Saat Memangkas Pohon di Bekasi

Megapolitan
Korban Tewas dalam Kebakaran di Gedung Cyber Diduga karena Hirup Asap

Korban Tewas dalam Kebakaran di Gedung Cyber Diduga karena Hirup Asap

Megapolitan
Sekat Dibuka, Lalu Lintas di Sekitar Patung Kuda Sudah Normal

Sekat Dibuka, Lalu Lintas di Sekitar Patung Kuda Sudah Normal

Megapolitan
Bus Transjakarta Tabrak Pos Polisi di PGC, Sopir Hilang Kendali akibat Dongkrak Timpa Pedal Gas

Bus Transjakarta Tabrak Pos Polisi di PGC, Sopir Hilang Kendali akibat Dongkrak Timpa Pedal Gas

Megapolitan
Harus Rawat Ibunya yang Sakit, Jerinx Ajukan Penangguhan Penahanan ke Kejari Jakpus

Harus Rawat Ibunya yang Sakit, Jerinx Ajukan Penangguhan Penahanan ke Kejari Jakpus

Megapolitan
Banyak Karyawan Terjebak Kebakaran di Gedung Cyber, 1 Orang Tewas

Banyak Karyawan Terjebak Kebakaran di Gedung Cyber, 1 Orang Tewas

Megapolitan
Bus Transjakarta Kecelakaan Lagi, Anggota Komisi B Minta Audit Menyeluruh

Bus Transjakarta Kecelakaan Lagi, Anggota Komisi B Minta Audit Menyeluruh

Megapolitan
Satu Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber Jaksel

Satu Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber Jaksel

Megapolitan
Langkah RSUD Kota Tangerang Hadapi Ancaman Gelombang 3 Covid-19

Langkah RSUD Kota Tangerang Hadapi Ancaman Gelombang 3 Covid-19

Megapolitan
Buka Penutupan Ruas Jalan di Kawasan Patung Kuda, Polisi Pastikan Sudah Tak Ada Massa Reuni 212

Buka Penutupan Ruas Jalan di Kawasan Patung Kuda, Polisi Pastikan Sudah Tak Ada Massa Reuni 212

Megapolitan
Antisipasi Reuni 212, Transjakarta Sesuaikan Layanan di Sekitar Monas

Antisipasi Reuni 212, Transjakarta Sesuaikan Layanan di Sekitar Monas

Megapolitan
Sejarah Patung 'Kuda' Arjuna Wijaya

Sejarah Patung "Kuda" Arjuna Wijaya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.