Transjakarta "Pinky", Persembahan Ahok untuk Kaum Perempuan - Kompas.com

Transjakarta "Pinky", Persembahan Ahok untuk Kaum Perempuan

Kompas.com - 21/04/2016, 16:43 WIB
Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Ketua Tim Penggerak (TP) PKK DKI Jakarta yang juga istri Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, Veronica Tan, di Balai Kota, Kamis (21/4/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Tim Penggerak (TP) PKK DKI Jakarta Veronica Tan mengatakan, bus transjakarta "pinky" khusus perempuan merupakan layanan khusus yang diberikan oleh suaminya, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

"Special treatment bus khusus dari Bapak (Ahok) untuk para perempuan," kata Veronica, di Balai Kota, Kamis (21/4/2016).

Veronica meminta para perempuan untuk tidak takut atau merasa risih ketika naik transjakarta. Terlebih tempat duduk di bus transjakarta khusus perempuan ini dirancang menghadap ke depan, bukan ke samping. Hal ini, kata dia, dapat mengantisipasi pelecehan seksual.

Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Pengemudi transjakarta "pinky", Dahlia. Dahlia mengendarai bus transjakarta khusus perempuan.
"Kalau hadap-hadapan kan enggak enak. Ini kursinya hadap depan, dan penumpang yang berdiri ada di sampingnya," kata Veronica.

Hanya saja, ia menyayangkan jumlah unit bus yang masih terbatas. Adapun baru sepuluh bus transjakarta khusus perempuan yang beroperasi di koridor I (Blok M-Kota).

"Jadi mungkin nunggu busnya agak lama saja. Lebih lama dari bus umum," kata Veronica.

Adapun bus gandeng itu didominasi warna pink dan putih. Kemudian di jendela salah satu bus ada tulisan "Habis Gelap, Terbitlah Terang". Di bus yang lainnya ada tulisan "These Girls Are Smart".

Spesifikasi bus ini sama dengan bus gandeng transjakarta lainnya dengan 38 kursi duduk dan 80 orang berdiri. Bus transjakarta khusus perempuan ini bermerek Scania.


EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional
Pengamat: KPU Jangan Ragu Ikuti Putusan MK

Pengamat: KPU Jangan Ragu Ikuti Putusan MK

Nasional
Pasukan Rezim Suriah Berhasil Usir ISIS dari Wilayah Selatan

Pasukan Rezim Suriah Berhasil Usir ISIS dari Wilayah Selatan

Internasional
Pohon Tumbang Timpa Terios Saat Hujan, Bapak Selamat, Anaknya Tewas

Pohon Tumbang Timpa Terios Saat Hujan, Bapak Selamat, Anaknya Tewas

Regional
Cerita Korban Gempa Beribadah Minggu di Lapangan karena Gereja Rusak

Cerita Korban Gempa Beribadah Minggu di Lapangan karena Gereja Rusak

Regional

Close Ads X