Macet Parah di Pasar Ciputat, Lurah Sebut Itu Kesalahan Kebijakan Pemerintah

Kompas.com - 24/04/2016, 13:31 WIB
Bak sampah besar ditempatkan di tengah Jalan Aria Putra, depan Pasar Ciputat, Tangerang Selatan, Minggu (24/4/2016). Sampah dari pedagang di pasar tersebut dikumpulkan di sana dan tidak jarang sampah berserakkan sampai ke jalan hingga menyebarkan aroma tak sedap dan menghambat arus lalu lintas. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERABak sampah besar ditempatkan di tengah Jalan Aria Putra, depan Pasar Ciputat, Tangerang Selatan, Minggu (24/4/2016). Sampah dari pedagang di pasar tersebut dikumpulkan di sana dan tidak jarang sampah berserakkan sampai ke jalan hingga menyebarkan aroma tak sedap dan menghambat arus lalu lintas.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

TANGERANG, KOMPAS.com — Lurah Ciputat Rahmat KS menyadari, arus lalu lintas di Jalan Aria Putra dekat Pasar Ciputat, Tangerang Selatan, tidak teratur. Menurut dia, hal itu diakibatkan oleh beberapa hal, salah satunya adalah peningkatan jumlah kendaraan dari hari ke hari.

"Problemnya adalah, yang pertama, jumlah kendaraan semakin tinggi. Masalah kebijakan negeri ini terkait dengan jumlah kendaraan, berimplikasi terhadap kondisi di daerah," kata Rahmat saat dihubungi Kompas.com, Minggu (24/4/2016).

Faktor lain yang turut membuat kawasan Pasar Ciputat dilanda macet adalah para pedagang yang berjualan di badan jalan. Dengan kondisi seperti itu, laju kendaraan tersendat karena lebar jalan semakin sempit.

"Pedagang berjualan di 50 persen badan jalan. Bukan trotoar lagi, loh. Ini sudah badan jalan. Masalahnya sudah serius," ujar Rahmat.

Hal itu diperparah lagi dengan kebiasaan pengemudi angkutan umum yang menunggu penumpang (ngetem) di sana.

Menurut pantauan Kompas.com di lokasi pada Minggu pagi, kebanyakan angkutan umum ngetem dari sebelum masuk ke kawasan Pasar Ciputat hingga ke persimpangan dekat jalan layang Ciputat.

Antrean angkutan umum yang didominasi oleh kendaraan berwarna putih tersebut membuat laju kendaraan roda empat lain di belakangnya ikut terhambat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Faktor lain yang menyebabkan kemacetan adalah keberadaan tumpukan sampah yang diletakkan di tengah jalan.

Menurut Rahmat, walaupun petugas Dinas Kebersihan, Pertamanan, dan Pemakaman (DKPP) Kota Tangerang Selatan sudah mengangkut sampah di sana, tetap ada tumpukan-tumpukan sampah dalam jumlah kecil.

Tumpukan itu disebut berasal dari warga dan pedagang di sana yang sudah terbiasa membuang sampah sembarangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Karyawan Pinjol di Cengkareng Dapat Komisi 12 Persen Tiap Sukses Tagih Utang

Karyawan Pinjol di Cengkareng Dapat Komisi 12 Persen Tiap Sukses Tagih Utang

Megapolitan
Sepekan Terakhir, Pemkot Tangerang Catat Ada 33 Kasus Baru Covid-19

Sepekan Terakhir, Pemkot Tangerang Catat Ada 33 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Jadi Tersangka, 6 Pegawai Kantor Pinjol Cengkareng Dijerat UU ITE dan Pornografi

Jadi Tersangka, 6 Pegawai Kantor Pinjol Cengkareng Dijerat UU ITE dan Pornografi

Megapolitan
Polres Metro Bekasi Terima Banyak Aduan Warga soal Pinjol Ilegal lewat Medsos

Polres Metro Bekasi Terima Banyak Aduan Warga soal Pinjol Ilegal lewat Medsos

Megapolitan
Polisi: Pemilik Kantor Pinjol di Cengkareng Diduga Seorang WNA

Polisi: Pemilik Kantor Pinjol di Cengkareng Diduga Seorang WNA

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Minta Orangtua Bijak Sikapi Syarat Siswa SD Ikut PTM Terbatas

Wali Kota Tangerang Minta Orangtua Bijak Sikapi Syarat Siswa SD Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Kasus Sekuriti Keroyok 3 Pengunjung Bar, Manajemen Ajak Korban Cabut Laporan

Kasus Sekuriti Keroyok 3 Pengunjung Bar, Manajemen Ajak Korban Cabut Laporan

Megapolitan
Soal Pelonggaran PPKM, Wali Kota Tangerang Ingatkan Orangtua Awasi Anak di Bawah 12 Tahun

Soal Pelonggaran PPKM, Wali Kota Tangerang Ingatkan Orangtua Awasi Anak di Bawah 12 Tahun

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Ingatkan ASN Jangan Cuti pada 18-22 Oktober

Wali Kota Tangerang Ingatkan ASN Jangan Cuti pada 18-22 Oktober

Megapolitan
Catatan Terakhir Korban Tewas Susur Sungai Ciamis: Desember Jemput Ya

Catatan Terakhir Korban Tewas Susur Sungai Ciamis: Desember Jemput Ya

Megapolitan
Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

Megapolitan
Hujan Deras Senin Kemarin Bikin Saluran Air di Jakarta Pusat Tersumbat

Hujan Deras Senin Kemarin Bikin Saluran Air di Jakarta Pusat Tersumbat

Megapolitan
Polisi Mintai Keterangan Istri Wakil Dewan Kota Jakut Terkait Kecelakaan di Cilincing

Polisi Mintai Keterangan Istri Wakil Dewan Kota Jakut Terkait Kecelakaan di Cilincing

Megapolitan
Polisi Belum Bisa Pastikan Penyebab Kecelakaan yang Menewaskan Anggota Dewan Kota Jakut

Polisi Belum Bisa Pastikan Penyebab Kecelakaan yang Menewaskan Anggota Dewan Kota Jakut

Megapolitan
Polisi Tangkap Terduga Pelaku Investasi Bodong yang Tipu Korbannya Rp 1 Miliar

Polisi Tangkap Terduga Pelaku Investasi Bodong yang Tipu Korbannya Rp 1 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.